warnet

Warnet Tempat Terbaik Mencari Sahabat Karib Boskita Semasa Sekolah. Tepat pukul 23:00 WIB setelah memanaskan motor dan memasang headset di telinga lalu memutar lagu dari “betaeno – kembali sebelum pergi” dan melepaskan kacamata yang mines ini, gua memulai perjalanan, perjalanan yang tentunya akan sangat ngeblur dan menyenangkan.

Di pagi yang cerah ini, gua bersiap ke sekolah karena ini hari senin waktunya siswa seperti gua pergi ke sekolah untuk melakukan kegiatan MOS atau Masa Orientasi Siswa, yapppp gua udah masuk SMP sekarang dengan segala macam atribut aneh yang wajib gua kenakan gua berjalan menuju sekolah baru gua setelah menerima uang saku dari nyokap dan mencium tangannya.

Sesampainya di sekolah gua hanya mengikuti arahan kakak-kakak kelas dan guru-guru, pandangan mata gua mulai mengelilingi gedung kecil ini, gua tidak mengenali siapapun di sekolah ini karena di SD pun gua cuma punya dua orang teman yang sekarang kita semua berbeda sekolah.

Setelah mengikuti serangkaian acara MOS ini semua siswa/i baru menuju kelas masing-masing sesuai dengan gugus nya, gua yang berada di kelas 7.2 mulai mengantuk walaupun di depan sana kakak-kakak galak memulai aksinya, ada yang di marah-marahin, di suruh push up, di suruh nyanyi, di suruh angkat kaki sambil jewer telinganya, ada yang di siram air mineral yaitu gua, gua yang langsung seger di suruh berdiri dan memperkenalkan diri.

“Nama saya Revin Dirci Sadana, saya anak ke dua dari dua bersaudara, hobi saya bermain game, saya dari SDN XXXXXXXX 04, saya sekolah di sini karena di suruh orang tua”. Ucap gua dengan lantang dan singkat sambil membersihkan muka gua yang basah.

“Masih pagi udah ngantuk aja, semalem abis ngeronda apa nonton bokep?”. Ucap seorang lelaki dengan keras yang bernama Bima Arya Wicaksana anggota osis dari kelas 8.1 yang sontak membuat beberapa orang teman-teman nya tertawa.

warnet
Ilustrasi gambar

“Engga kak, semalem main warnetnya kelamaan jadi sekarang masih ngantuk”. Ucap gua menjawab pertanyaan nya dengan pelan.

“Ini nih contoh orang yang ga bakal punya masa depan, maen warnet ampe lupa waktu, maen game ga jelas diwarnet, ga ada guna nya, apa jangan-jangan udah ga di urus orang tuanya makannya lu jadi brandal kaya gini hahahaha”. Ucapnya sambil tertawa mencemooh hingga hampir seisi kelas mulai memandang ke arah gua dan ikut tertawa tapi gua ngeliat ada beberapa orang yang diem-diem aja.

Gua cuma mengangguk mengiyakan semua perkataan nya.

“Tuh kan bener guys, pasti ni ya bapak nya sibuk mabuk-mabukan terus ibunya sibuk selingkuh makannya anaknya jadi begini hahahahaha”. Ucap nya sambil tertawa dengan semangat yang mengebu-gebu.

“Udah bim udah lo kelewatan banget si make bawa orang tua segala, lo mau gua aduin ke guru?”. Ucap temannya yang bernama Niken Suci Aprilia menghentikan ocehan bima dia satu-satunya anggota osis cewe dari 4 anggota osis yang ada di kelas gua.

“Lu apaan si li cuma gini doang mau lu aduin, ini biar mental dia kuat, biar ga lembek, biar ga kaget juga kalo dunia di luar sana itu lebih keras dari sekolah”. Ucapnya membela diri lalu melihat ke arah gua lagi.

“Kenapa mata lo ??? Ga seneng ??? Ga terima ??? Mau ribut ???”. Ucapnya menantang.

“Engga kak, mata saya emang gini”. Ucap gua singkat dengan wajah bosan karena gua emang udah bosen pengen drama ini cepet selesai.

“Gua bilang udah ya udah!!! Lo kenapa jadi kayak jagoan gini si bim, kalo mau ribut ayo sama gua aja dah ga takut gua sama laki sok jago kayak lo!!”. Ucap nya dengan nada yang mulai meninggi.

“Lu ngapa jadi belain dia gini si li, lo suka sama laki model gini ? Udah boyot, jidat kek lapangan futsal, muka abstrak, gigi ompong, rendah banget selera lo li”. Ucapnya sambil bertolak pinggang lalu tersenyum meremehkan gua.

Dan akhirnya gua bisa bernafas lega karena ketua osis masuk ke kelas gua dan menghentikan drama ini, lalu kita semua di bagikan beberapa cemilan untuk mengisi perut yang udah mulai keroncongan.

Setelah menerima cemilan itu gua lanjut melipat tangan untuk tidur di saat siswa/i lain mulai brisik untuk berkenalan.

20 menit gua tertidur sampai ada guru yang masuk dan memberikan beberapa kata sambutan dan wejangan/nasihat untuk kita siswa/i baru dan tepat pukul 14:00 kita di perbolehkan pulang dan gua langsung ke warnet ga lupa membeli dua batang rokok dan granita.

Sesampainya di warnet kesayangan gua, di warnet sebelah pc kesayangan gua udah ada dua temen gua yang lagi asik main pebeh di warnet, gua langsung menghampiri mereka dan melakukan salah satu ritual yaitu beradu kepalan tangan atau tosan.

“Buset dah udah pada nyampe aja lu pada di warnet, kaga pada sekolah lu ya ? Bgs*!!”. Ucap gua memaki dan menoyor kepala mereka berdua.

“Kaga ya anj*** sekolah gua, lu aja kelamaan betah banget keknya di sekolah baru hahaha”. Ucap temen gua sambil tertawa yang bernama Randika Mahesa Surya Sanjaya.

“Sekolah gua nong, tapi gua pura-pura sakit tadi, bosen banget gua dengerin orang pada marah-marah kek kesambet setan” . Ucap temen satu lagi yang bernama Muhamad Rakansyah

“Betah pala lu, gua aja ampe ngantuk banget tadi lu banyangin dari pagi pada teriak-teriak, marah-marah, ampe di siram aer gua gara-gara hampir ketiduran”. Ucap gua sambil login ke game yang sama dengan mereka berdua.

Gua berteman dengan mereka berdua dari kelas 3 SD, di warnet ini lah kita berkenalan terus berangkat sekolah bareng karena ternyata kita satu sekolah jadi pas di sekolah kita bareng terus walaupun berbeda kelas dan setiap istirahat di saat murid-murid lain ke kantin dan jajan kita selalu ke warnet karena waktu istirahat cuma 20 menit jadi kita maen 30 menit = 2k, 60 menit = 3000 sisa 10 menitnya kita lanjut buat pas pulang sekolah nanti.

Mungkin gua bisa berteman dengan mereka karena banyak kesamaan, sama-sama sering di kata-katain, di palakin, di injek-injek dan sering ke warnet segala macem perlakuan buruk udah pernah kita rasain dan yang paling bikin kita bisa deket atau bisa di bilang sahabatan lah yaitu keluarga kita yang sama-sama rusak.

Tepat di pukul 15:00 kita pulang ke rumah masing-masing dan sesampainya gua di rumah seperti biasa tidak ada orang di rumah, gua langsung masuk kamar, memutar playlist lagu hip-hop di hape gua dan tertidur.

Gua terbangun karena kebelet buang air kecil setelah itu gua menuju meja makan karena perut yang sangat lapar dan menemukan sebungkus nasi goreng.

“Berarti udah ada yang pulang”. Ucap gua di dalam hati lalu mengambil piring dan sendok dan memakannya di dalam kamar.

Setelah selesai makan gua memutuskan untuk kerumah si raka tapi gua biasa manggilnya badak atau dak.

Sesampainya di sana udah ada si randi tapi gua biasa manggilnya pincang atau cang dan mereka berdua manggil gua jenong atau nong.

“Selamat malam anj***, udah pada mesra aja”. Ucap gua sambil tosan lalu ngambil rokok yang ada di lantai.

“Malam anj***”. Saut mereka berdua.

“Biasaan lu ya bgs* maen ambil-ambil aja anj***”. Ucap si badak sambil berusaha memukul gua tapi ga kena karena gua reflek menghindar.

“Pelit banget binatang satu ini, belom lu kasih makan apa gimana si cang ?”. Ucap gua meledek sambil bertanya ke pincang.

“Biasa nong lagi datang bulan dia, makannya emosian”. Ucap si pincang mendukung ledekan gua.

Dan ceng-cengan terus berlanjut sampai tengah malam dan gua memutuskan untuk pulang dan sesampainya di rumah gua langsung masuk kamar dan mendownload lagu-lagu baru dan setelahnya gua memasukkan lagu-lagu baru ke dalam playlist gua dan mulai memutar nya hingga gua terlelap.

Keesokan paginya gua terbangun pukul 05:30 dan seperti hari-hari sebelumnya, gua mandi, makan, minta uang dan berangkat ke sekolah tentunya masih dengan atribut MOS selama perjalanan dari rumah ke sekolah itu sekitar 25 menit dan selama perjalanan itu gua sering ngobrol ama diri gua sendiri untuk membunuh waktu.

Tak berasa gua sudah sampai di sekolah, kembali mengikuti arahan kakak-kakak kelas dan guru-guru, gua hanya diam sambil memperhatikan sekeliling gua, sampai guru di depan menyuruh untuk memasuki kelas yang kemarin.

Di dalam kelas dan di bangku gua yang kemarin lebih tepatnya di bangku paling pojok belakang yang jauh dari jendela dan gua langsung melipat tangan untuk segera tidur, karena memang gua masih mengantuk.

“Ohh lu emang nantangin gua ya, berani-berani nya lu tidur pas gua lagi ngasih arahan, dasar berandal!!”. Ucap bimadengan nada marah setelah menyiram gua dengan air mineral lagi.

“Maaf kak”. Ucap gua singkat dan pelan sambil mengelap kepala yang basah dengan handuk yang sengaja gua bawa hari ini.

“LARI KELILING LAPANGAN 10 kali”. Ucapnya sambil berteriak kencang.

Dengan malas gua mulai berlari kecil, sengaja gua lamain biar lama masuk kelas lagi.

Sambil berlari kecil gua melempar pandang ke lapangan dan melihat banyak siswa/i baru yang di hukum juga, gua merasa sudah 15 menit gua berlari kecil dan masih ada 5 putaran lagi, gua udah ngos-ngosan dari tadi karena emang ga terbiasa olah raga, kerjaan gua kan cuma ngerokok, ngopi ama maen warnet.

“Woi boyot sini!!”. Ucap bima sambil berteriak kencang.

“Lama amat lari lo, badan doang kayak gajah lari kayak keong”. Lanjutnya lagi setelah gua ada di depannya.

“Maaf kak, tinggal 3 putaran lagi kok, tapi saya udah capek banget kak”. Ucap gua pelan sambil mengatur nafas.

“Dasar boyot gitu aja capek, udah cepet masuk kelas”. Ucapnya sambil menyeret gua masuk ke kelas.

“Woi kalian liat ni ada bb kecapean”. Ucapnya dengan keras ketika kita sudah di dalam kelas.

“Hahahahah iya anj*** mukannya merah gitu mirip banget kayak bb, pasti ibunya ngelacu* sama bb lahir dia dah manusia setengah bb“. Ucap salah satu temannya yang anggota osis juga bernama Adrian Nur Saputra yang di sambut dengan tawa hampir seisi kelas.

“Udahn diam semua!!!!”. Ucap kak niken dengan keras.

“Kalian tuh harusnya jadi contoh yang baik untuk mereka tapi apa hah ? Kalian keterlaluan!! Ga sepantas nya kalian berkata seperti itu dan memperlakukan dia seperti itu, kalian lebih buruk dari iblis!!! Gua bakal aduin kelakuan kalian ke kepsek”. Ucap kak niken marah dan segera berlari ke arah pintu.

“Eittssss tunggu dulu dong cantik”. Ucap bima sambil menahan tangan kak niken.

Setelah itu bima mendekatkan wajahnya ke telinga kak niken seperti berbisik dan seketika kak niken terdiam lalu tubuhnya terjatuh ke lantai dan bima menoleh ke arah gua dengan senyum kemenangan.

Gua yang tidak mengetahui apa yang di bisikan tadi cuma diam dan mencoba memahami apa yang terjadi.

Dan tiba-tiba kak niken menangis lalu bima dan dua temannya pergi, tapi gua sempet denger bima bilang ke temennya “nanti gua ceritain di basecamp”, setelah mereka pergi gua langsung mencoba membantu kak niken berdiri tapi dia masih menangis sampai akhirnya dia pingsan dan gua langsung bawa dia ke uks.

Pas gua balik ke kelas ternyata sudah istirahat, gua penasaran gua mulai nyari info dimana basecamp mereka, sampe akhirnya pas gua lagi duduk di tangga sekolah gua denger dari siswa baru kayak gua lagi ngobrol.

“Nanti ada penataran lagi, ada senior sama alumni, nanti lu ikut ke basecamp ya ?”. Ucap siswa 1.

“Emang di mana si basecamp nya ?”. Ucap siswa 2.

“Itu di belakang sekolah, jalan dikit ada gang kecil lurus, terus belok kanan nah di situ ada lapangan bola di sebelahnya ada warung yang jadi basecamp”. Ucap siswa 1 menjelaskan.

Dan setelah gua menghafal lokasi nya gua balik ke kelas kembali melipat tangan dan tidur.

Tepat pukul 14:00 gua terbangun dan langsung mengikuti beberapa siswa baru yang mau ke basecamp, setelah sampai dan gua memastikan ada bima dan dua temannya di sana gua memutuskan untuk pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah yang masih sepi gua langsung masuk kamar memutar playlist di hape dan tidur.

Gua terbangun pas adzan maghrib dan mengecek ponsel ada panggilan tak terjawab dari dua temen gua beserta menanyakan lewat pesan kenapa gua ga ke warnet dan dua pesan itu ga gua bales karena gua langsung mandi, makan dan setelahnya gua langsung cabut ke basecamp di belakang sekolah.

Sesampainya di sana tidak ada siapapun yang nongkrong sesuai prediksi gua, gua langsung mesen kopi sama rokok dua batang, setelah 15 menit gua di sana datanglah beberapa orang, gua berharap ada bima juga tapi setelah gua pastikan yang datang bukan bima gua memilih buat pulang ke rumah.

Besoknya gua berangkat sekolah dengan berjalan kaki seperti biasa bedanya kali ini gua sambil menghisap sebatang rokok.

Sesampainya di sekolah gua kembali mengikuti arahan dari kakak-kakak dan guru-guru dan gua mendengar nanti malam akan di adakan MAKRAB atau Malam Keakraban.

Setelah sampai di kelas gua tidak melihat kehadiran bima, kedua temannya dan kak niken, hanya ada seorang guru dengan hijab panjang dan berkacamata yang bernama Nuri Ekawati yang di panggil bu nur yang menjelaskan beberapa hal perihal sistem belajar mengajar.

Tepat pukul 12:00 kita di perbolehkan untuk pulang agar bisa mempersiapkan apa saja yang di perlukan untuk Malam Keakraban nanti.

Setelah sampai di rumah yang sepi gua langsung masuk kamar dan mengirim pesan ke orang tua gua kalo nanti ada MAKRAB di bukit perkemahan yang jaraknya 1 jam dari sekolah.

Setelah mengirim pesan gua menyiapkan beberapa kebutuhan gua di sana nanti, yaitu dua bungkus rokok dan peralatan umum seperti baju, celana, handuk, sabun, sampo dll, lalu gua memasang alarm di hape gua dan lanjut tidur.

Tepat pukul 19:00 gua sudah sampai di sekolah menaiki bus yang sudah di tentukan, memasang headset lalu memutar playlist di hape gua dan memejamkan mata, hanya memejamkan mata karena gua udah ga ngantuk tapi gua juga gatau harus ngapain lagi, gua malas berkenalan dengan siswa/i di bus ini karena mereka selalu menatap gua seperti gua ini orang yang paling menjijikan di dunia dan gua sangat amat membenci itu makannya gua lebih memilih memejamkan mata dan memakai headset agar tidak melihat pandangan mata dan mendengar celotehan mereka.

“Rev rev bangun ihhh masa baru jalan udah tidur aja”. Ucap seorang wanita sambil menoel-noel lengan gua berusaha untuk membangunkan gua.

“Perasaan tadi di samping gua laki dah, ini ngapa jadi cewe”. Ucap gua di dalam hati dan masih berpura-pura tidur.

“Fsyuhhhhh fiyuuuhhh shuuuuuffff ihh rev bangun!”. Ucap wanita ini sambil meniup-meniup mata gua.

“Hah kenapa?? Lo siapa ??”. Ucap gua yang dengan terpaksa harus membuka mata dan menoleh kearahnya.

“Ihhh parah banget si masa lu gatau nama gua padahal kan kita satu kelas”. Ucap nya jengkel dan langsung memasang wajah cemberut.

Gua yang benar-benar tidak tau harus menjawab apa memutuskan untuk kembali memejamkan mata tapi tiba-tiba.

“Nih ya inget baik-baik nama gua, nama gua Annisa Nur Hidayah, ingetin tuh jangan sampe lupa!!”. Ucapnya dengan nada yang ga bisa gua jelaskan sambil mencubit lengan gua dengan kencang.

Setelah itu kita sampai di bukit perkemahan dan langsung memasuki tenda yang sudah di sediakan sesuai dengan nama kelompok yang sudah di tentukan.

Setelah menaruh barang bawaan kita di kumpulkan di tengah-tengah tenda, jadi tenda-tenda ini membentuk sebuah lingkaran dan sekarang kita berada di tengah-tengahnya.

Gua langsung duduk di barisan paling belakang dan tiba-tiba annisa duduk di samping gua, kita mendengarkan sambutan dari beberapa guru dan acara bakar api unggun pun di mulai, gua yang sudah bosan melihat jam di hape yang sudah tidak ada sinyalnya.

“Hmm jam 10:15”. Ucap gua menggumam pelan.

“Lu kenapa si ga di sini, di bus, di sekolah muka lu selalu bosen gitu, kenapa si ?”. Ucapnya pelan sambil menoleh ke arah gua.

Dan tiba-tiba ada seorang siswi yang mengamuk dan berteriak-teriak ga jelas, lalu siswa/i lainnya juga melakukan hal yang sama, mungkin ini yang di sebut kesurupan massal.

Suasana mulai tak terkendali, gua yang tidak tertarik dan peduli dengan kejadian ini memilih untuk menghilang dari sini, gua kembali ke tenda mengambil granita dan parfum di tas dan mulai memasuki hutan lebih dalam sampai gua menemukan tempat yang pas buat ngerokok, gua mulai mengeluarkan sebungkus rokok yang gua sembunyikan di celana dalam lalu membakar sebatang rokok dan setelahnya menyeruput granita yang gua bawa tadi.

Dan tiba-tiba kisah kelam pas gua SD tervisual di langit yang gua tatap, dari pertama kalinya gua di pukul bokap, di gesperin, di tendang, di caci maki, sampe di ludahin, terus ga dianggap anak sama nyokap, di banding-bandingin terus, di bilang ga berguna, sampe nyokap bilang nyesel ngelahirin gua dan pas di sekolah pun gua di perlakukan seperti binatang bahkan lebih hina dari kotoran, gua di palakin, di gebukin, di kata-katain, di ludahin, di kencingin, di suruh jilatin sepatu mereka sampe bersih.

Bahkan di suruh ngelumurin muka gua sendiri make ta* ayam, nafas gua mulai memburu, dada sakit banget, gua buru-buru bakar rokok yang kedua dan mengucap istighfar di dalam hati, setelah gua lebih tenang, gua menghapus air mata di pipi yang ga tau kapan turunnya, lalu menyembunyikan rokok di dalam celana dalam lagi dan menyemprotkan parfum ke seluruh badan gua dan kembali ke tenda.

Sesampainya gua di depan tenda gua melihat kondisi sekitar masih belum kondusif, lalu dari kejauhan gua melihat annisa berlari menuju ke arah gua.

“Lu kemana si, kok tiba-tiba ilang ?”. Ucap nya dengan nada yang lagi-lagi tidak bisa gua jelaskan sambil mencubit lengan gua lagi.

“Tadi banyak banget yang kesurupan serem banget ihh, apalagi tiba-tiba lu ilang, gua pikir lu di culik setan”. Ucapnya setelah melepas cubitannya.

“Pokoknya gua bakal jagain lu biar ga ilang lagi”. Ucapnya dengan bersungguh-sungguh.

Gua yang ga tau harus jawab apa memilih untuk diam dan hanya menganggukkan kepala, lalu dia meminta izin untuk beristirahat dan kembali ke tendanya dan setelah gua memastikan dia masuk kedalam tendanya, gua mulai melihat sekitar lagi, gua melihat bima dan anggota osis lainnya sedang tergesa-gesa menolong siswa/i yang kesurupan begitu juga kak niken dan gua juga melihat beberapa orang berpakaian putih-putih yang sedang berusaha menyembuhkan siswa/i yang kesurupan.

Gua yang memang tidak tertarik memutuskan untuk masuk ke dalam tenda dan melihat 3 orang di dalam tenda sedang ketakutan, mereka ini siswa yang satu tenda dengan gua, mereka berusaha menghubungi orang tuanya dan membaca ayat kursi berkali-kali dengan wajah yang pucat, gua yang ga tau harus apa, memilih untuk memasang headset, memutar playlist di hape dan tidur.

Seketika Gua terbangun karena adzan subuh, gua keluar tenda dan melihat sekitar, beberapa orang berpakaian serba putih masih sibuk mengurusi beberapa siswa/i yang semalem kesurupan.

Tepat pukul 07:00 seorang guru memutuskan untuk kita pulang hari ini, karena keadaan yang tidak memungkinkan untuk melanjutkan acara ini, kita di suruh untuk membersihkan sampah dan membereskan barang bawaan masing-masing setelah sarapan di bagikan.

Dan setelah gua mendapat bagian gua, gua mencari tempat yang agak sedikit sepi, baru sesuap nasi masuk ke mulut wanita berambut pendek dengan kacamata putih nya dan hoodie berwana hitam yang kebesaran melekat di tubuh mungilnya yapp wanita itu adalah annisa, dia langsung duduk di samping gua dan bercerita tentang tidurnya yang tidak nyenyak karena mendengar jeritan siswa/i yang kesurupan, tentang toilet umum yang tidak ada air nya dan yang lainnya yang gua jawab hanya dengan anggukan kepala.

Setelah seluruh siswa/i selesai sarapan dan sudah berkemas untuk pulang, kita langsung di arahkan untuk kembali ke bus dan kembali menuju sekolah untuk selanjutnya pulang kerumah masing-masing tapi gua memilih untuk ke warnet mumpung masih pagi pasti masih sepi.

Sesampainya gua di warnet gua hanya bertemu dengan si badak dan beberapa abang-abangan yang sering mabar juga bahkan satu clan di situ karena pas 8 orang kita memutuskan war clan dan mulailah makian, cacian dan bahasa kebun binatang mengisi gendang telinga.

Lalu tepat pukul 14:00 biling gua abis begitu pula si badak dan kita memutuskan untuk pulang karena perut sudah sangat lapar, sebelum sampai rumah ga lupa gua beli makan di warteg terlebih dahulu, lalu setelah sampai di rumah gua langsung mengambil piring dan masuk ke dalam kamar untuk makan dan tidur.

Gua terbangun karena ketukan di pintu kamar gua yang sangat keras, gua langsung membuka pintu dan ternyata itu bokap gua dia langsung melepas gesper nya dan memukulkan nya ke badan gua tanpa alasan, gua yang sudah terbiasa benar-benar seperti mati rasa, gua tidak lagi merasakan sakitnya gesper kulit tentara milik bokap, nyokap gua melihatnya tapi beliau hanya diam dan memalingkan wajahnya lalu beranjak pergi ke kamar.

Begitu juga kakak gua yang langsung masuk ke kamarnya dengan bekas merah di wajahnya yang sekilas bisa gua lihat, gua menghitung sudah 20 pukulan dan berhenti di 25 pukulan setelah itu gua kembali ke kamar gua mengambil jaket dan rokok lalu pergi ke tempat biasa gua kalo abis di pukulin oleh siapapun, sebuah bangunan tua yang terbengkalai, di tempat ini lah gua sering memaki diri gua sendiri bahkan sampai memaki tuhan, sampai energi gua habis dan terlelap di sana.

Karena dingin yang teramat gua terbangun lalu membakar sebatang rokok lagi sambil berjalan pulang kerumah, di tengah perjalanan gua muntah-muntah efek kebanyakan ngerokok, gua benar-benar kehabisan tenaga tapi tetap memaksakan kaki untuk pulang

Sesampainya di kamar gua membuka hape gua dan memutar playlist lalu memejam kan mata dengan air mata yang belum kering.

Pagi harinya gua mencari sarapan di luar karena memang nyokap ga biasa masak, setelah sarapan gua langsung ke warnet karena emang hari ini belum sekolah, sekolah di mulai hari senin minggu depan jadi selama itu gua cuma di warnet atau ke rumah si pincang, karena diantara kita bertiga si pincang ini yang paling kaya karena orang tuanya pengusaha di luar negeri, jarang pulang mungkin lupa kalo punya rumah dan anak di sini.

Gua menghabiskan waktu cuma sama mereka berdua, kita emang udah jarang cerita-cerita lagi karena emang semua yang kita simpen sendiri selama ini udah kita ceritain semuanya jadi kalo ketemu kita bener-bener cuma ngobrolin hal-hal yang bikin kita ketawa aja, karena kita udah sepakat, kalo luka kita ga bakal pernah sembuh, karena apapun yang akan terjadi nanti kita bakal tetep terluka, entah dengan cara apa.