mudik

Pulang Mudik Menjadi Awal Kisah Antara Aku dan Ibu BOSKITA. Namaku Doni berumur 25 Tahun telah menikah dua tahun yg lalu dan mempunyai satu orang anak. Sebulan yang lalu istriku melahirkan seorang putri yang mungil melengkapi kebahagian keluarga kecil kami.

Karna cerita ini melibatkan mamaku, disini aku ceritakan gambaran sedikit tentang mama.

Mamaku bernama Helmia berumur 45 tahun. Primadona dikampungku dimasanya, tak hanya cantik beliau super ramah dan santun.

Tinggi 158 cm dengan bb 50 kg seperti kebanyakan wanita desa yang banyak bergerak tubuh mama masih tetap awet, tak ada lemak berlebih ditubuhnya. Payudaranya sedang tak terlalu besar tapi juga tak kecil masih tegak walaupun tak sekeras waktu mudanya. kesehariannya mama memkai kerudung sehingga terlihat cantik, dewasa dan ilegan.

Meyambut lebaran Idul fitri tahun 2024 ini, aku memutuskan mudik sendiri dengan menitipkan istri dan anakku dirumah mertua karna putri kami masih terlalu bayi untuk dibawa pulang mudik. Aku memutuskan mudik mengendarai sepeda motor biar lebih bebas dan hemat.

Sedikit tentangku, aku penyuka cerita seks terutama yg bertema incest dan telah bertahun-tahun mengoleksinya. Jadi jujur saja saat mudik aku slalu berharap mendapatkan momen yg tepat mewujutkan fantasiku. Berharap ada rizki nomplok dapat daging enak dari salah satu kerabatku saat pulang mudik.

Aku lebih terangsang kepada kerabat-kerabatku terutama mama dari pada perempuan lain. Dan mencari-cari kesempatan untuk menyentuh mereka. Khusus mama beberapa kali aku mengintipnya ketika tengah mandi.

Singkat cerita aku pulang mudik sampai dirumah orang tuaku empat hari menjelang lebaran. Dua saudaraku yang lainpun juga sudah pada mudik. Orang tuaku sangat senang kami bisa berkumpul semua pada momen yg baik ini.

Malam kedua dirumah orang tuaku, terjadi peristiwa yg tak sepantasnya antara aku dengan mama. Lemahnya iman kami membuat syetan menjerumuskan kami pada suatu hubungan yang melampau batas kewajaran seorang ibu dengan putranya.

Telah menjadi kebiasaan mama ketika kami pulang ia akan tidur bersama kami anak-anaknya untuk sekadar melapas rindu. Karna rumah kami hanya memiliki satu kamar jadinya kami tidur bersama diruang tengah.

Mama memberikan kami kasur masing-masing satu dengan sedikit berjarak karna adikku yang perempuan telah remaja.

Kami empat bersaudara dua orang lelaki dan perempuan. Kakakku yang pertama perempuan telah menikah dan punya rumah sendiri dikampung itu juga. Aku anak kedua, dibawahku perempuan namanya Dhina, Ia masih SMA kelas dua tinggal bersamaku dikota. Untuk meringankan beban orang tuaku, aku membawanya ikut bersamaku dan membiayai sekolahnya. Sementara yang paling bungsu laki masih kelas satu SMP. Jadi malam itu kami tidur berempat diruang tengah, sementara papa tidur dikamar dan kebetulan malam itu mama tidur disampingku.

Kami mengobrol hingga larut malam, setelah semua pada mengantuk mama mematikan lampu sehingga ruangan menjadi gelap dan mempersilahkan kami untuk tidur. Mamapun ikut tidur disabelahku.

Ketika akan tidur tak sengaja kakiku menindih paha mama. Setan seketika menggodaku. Tidur begitu dekat dengannya dalam kondisi gelap gulita sedemikian rupa membuatku teringat pada cerita-cerita yang sering aku baca. Tentang persetubuhan seorang ibu dengan putranya. Saat itu juga aku membayangkan persetubuhan dengan mama. Hangatnya paha mama membuatku terangsang dan memikirkan cara memulainya.

Cukup lama aku mempertimbangkannya. Sampai akhirnya aku beranikan diri berguling ke arah mama dan seolah tak sengaja memeluknya. Ia yang waktu itu belum tidur balik memeluk tubuhku barangkali karna rindunya padaku.

“ kenapa bang … tak eluk … sini mama eluk” ucapnya sembari menirukan ucapanku waktu kecil ketika meminta dipeluk. Ya dimata mama waktu itu aku masihlah bocak kecilnya yang kolokan dan manja.

Kesempatan itu aku gunakan dengan baik, dengan bersikap kolokan seperti bocah aku mempererat pelukanku ditubuhnya. Kami berpelukan dengan erat.Karna posisi tubuhku yang lebih jauh kebawah membuat wajahku tepat diatas payudaranya.

Mama mengelus-elus tubuhku dengan penuh kasih sayang. Kami berpelukan cukup lama, elusan jemari mama ditubuhku terhenti ketika jemariku menyentuh payudaranya. Awalnya ia diam saja ketika aku meremasnya ia menjauhkan dadanya dari wajahku.

“bang? Abang…?” panggilnya sembari mengoncang-goncang tubuhku, sepertinya ia berpikir aku tengah bermimpi meremas payudaranya. Aku makin mempererat pelukanku ditubuhnya, membenamkan wajahku dipayudaranya. Aku nekat mestki tubuhku bergetar melawan rasa takut yang luar biasa.

“ Ma abang netek ya?. pengen netek ke mama seperti dulu …”. bisikku.

Hening.

“boleh ya ma?” mohonku lagi.

“ tumben! Kamu ada-ada aja, sudah besar kok!”. Jawabnya setengah berbisiki.

“ sekali aja ya ma …” bisikku kali ini sembari menyingkap bajunya dibagian dadanya untuk mengeluarkan payudaranya. Ia menahannya tapi aku memaksa membukanya sehingga terjadi tarik-menarik antara aku dengan mama.

“ ma…” ucapku cukup keras memecah keheningan membuat ia kaget.

“Huss … jangan kencang-kencang nanti adekmu pada bangun…” tegurnya. Sembari mengalihkan pandangannya kepada kedua adikku yg tangah tidur tak begitu jauh dari kami.

mudik
Ilustrasi gambar

Saat ia lengah kesempatan itu aku gunakan untuk menyingkap baju dan Bhnya. Begitu payudaranya lepas aku langsung menetek menghisapi pentilnya. Aku memang sengaja mengagetkannya agar ia ketakutan dan menghentikan perlawannnya. Ia tentu saja tak ingin kedua adikku terjaga dan mengetahui apa yang tengah terjadi.
Ia terkejut aku menghisapi teteknya. Namun tak berani memberontak karna takut membuat keributan ditengah malam buta itu. Aku senang sekali bisa menetekin mama, keinginan untuk menyetubuhinya semakin menggelora.
“Sedikit lagi Don … kamu akan berhasil menyetubuhi mamamu” iblis terus membisikiku.

Aku mengeluarkan skill menetek tingkat dewaku untuk merangsang mama. Aku mainkan putingnya selembut mungkin. Menghisapinya seperti aku menghisapi pentil istriku seperti saat akan berhubungan dengannya.

“ sudah … don …” pintanya. Tubuhnya tersentak-sentak kegelian sembari terus berusaha melepaskan diri dariku.

“ kalau mama terus bergerak, entar adek pada kebangun lho”. Ancamku membuat perlawannya mengendor. “ makanya lepaskan …” balasnya. Begitulah saat ia memaksa melepaskan diri. Aku mengancamnya dengan membangunkan adik-adikku membuatnya ketakutan.

“ cukup dom … jangan …” cegahnya ketika jemariku masuk kebalik rok yang dipakainya mengelus-elus pangkal pahanya sembari terus menetek. lambat laun perlawanannya makin lemah. Mungkin karna capek. Aku masukkan jemariku kebalik Cd nya mengelus-elus kolistorisnya. Ia berusaha keras untuk menyingkirkan tanganku, tapi aku terus memaksanya karna yakin ia juga mulai terangsang memeknya terasa basah dan licin.

“don mama mohon … lepasin mama …” ucapnya.

Tubuhnya tersentak-sentak ketika jemariku makin gencar memainkan kolistorisnya. Erangan tertahan keluar dari mulutnya.Tubuhku bergetar dilanda birahi, napsu ingin merasakan bersetubuh dengan mama sudah tak tertahankan. Aku menarik tubuh mama agar lebih menjauh dari kedua adikku lalu menelentangkannya.

Sekuat tenaga ia menahanku ketika melapaskan celana dalamnya. Tapi kalah tenaga. Aku langsung menindih tubuhnya merenggangkan kedua pahanya dan mengarahkan kontolku keliang senggemanya.

“ don … jangan… nyebut don…” cegahnya.

“ aku sayang mama … aku mencintai mama…” bisikku.

Perlahan tapi pasti kontolku melasak masuk mengoyak liang senggemanya, masuk semakin dalam hingga mentok testisku menyatu dengan belahan kewanitaannya.

“ma … aku datang ma …kembali kerahim mama …” bisikku.

“kamu tega…” ucapnya.

Tak ada perlawanan lagi setalah itu, aku menggerakkan kontolku keluar masuk diliang senggemanya. Dengus napas kami memburu ditengah kegelapan. Aku mengenjotnya dengan sangat hati-hati karna tak ingin membuat adik-adikku terbangun.

Namun tengah asiknya aku menikmati tubuh mama, aku merasakan ada yg mencubit kakiku membuatku merasa was-was.

Aku tak mau lagi berlama-lama hal terpenting aku telah berhasil membawa mama pada hubungan yg melampau batas norma antara kami. Aku semakin mempercepat genjotanku, ketika akan klimask aku mencabut kontolku dan mengeluarkan spermaku diatas payudaranya. Dan Akuami terkulai diatas tubuhnya, Ia mendorongku turun dari tubuhnya lalu berjalan menuju kamar mandi dan kembali lagi mungkin melanjutkan tidur dikamarnya.

Setalah selesai baru muncul rasa menyesal dihatiku. Aku merasa bersalah pada mama dan berharap ia bisa memaafkan aku. Tapi disatu sisi aku merasa puas telah berhasil mewujudkan fantasiku merasakan bersetubuh dengan mama.

Ku tatap kedua adikku yang tengah tidur dengan hati bertanya-tanya siapa tadi yg mencubit kakiku?. Hantukah?. Atau mungkin arwah nenekku yg marah melihat melihat kelakuanku. Apa mungking Dhina?. Ia terbangun dan melihat apa yg kami lakukan. Karna memang ia yg posisi paling dekat tidurnya dengan kami. Semoga kedua adikku tak mengetahui apa yang telah kami lakukan.

Saat sahur, mama tak ikut makan setelah menyiapkan makan untuk kami, ia langsung bergegas kembali ketempat tidur. Sepertinya ia marah padaku paling tidak tak ingin melihatku. Dan keesokan harinya aku tak melihat mama. Ia sengaja menghindari dariku membuatku makin merasa bersalah.