orang

Orang yang Tepat di Waktu yang Salah Cerita Nyata BOSKITA. Pagi ini alarm terdengar sangat nyaring sekali, bukan karena baru diganti baterainya, bukan pula baru beli alarm baru namun karena tidur yang kurang dan hari ini harus berangkat pagi untuk kepanitiaan sialan itu. Gua mahasiswa semester 3 di salah satu Universitas di Kota Bandung.

Namun, Bandung bukanlah daerah asal gua, gua berasal dari Jakarta yaa gua nyasar keterima di Bandung. Nama gua cukup lo panggil aja Jono. Seperti kegiatan sehari-seharinya pagi itu gua langsung buka hape dan langsung ngucapin selamat pagi buat pacar gua, namanya Nina udah hampir setahun ini gua pacaran ama dia. Dia adalah mahasiswi semester 3 juga kayak gua tapi dia kuliah di Depok. Kita dulu teman satu SMA.

Gua : “Pagi cuyy”
Nina : “Pagiiiiiiii”

ya ucapan seperti itu lah yang biasa gua lakuin ke dia, bukan karena gua gak care sama dia, namun gua sama dia dulunya adalah sahabatan yang entah kenapa tiba-tiba bisa jadi pacaran jadi ucapan-ucapan seperti itu . Witing tresno jalalan soko kulino mungkin sangat berlaku saat itu.

Pagi ini berjalan seperti biasa gua kuliah dari jam 8 pagi sampe jam 11. Namun gak seperti hari biasanya gua gabisa langsung balik kekosan hari ini karena ada satu acara yang akan berjalan hari itu dimana gua salah satu panitianya. Singkat cerita Ketua Pelaksana gua ngumpulin semua panitia buat ngumpul di aula tempat akan diselenggarainnya acara itu. Gua memang gaterlalu niat buat ikut acara ini tapi karena ketua pelaksananya adalah temen gua yang sering nebengin gua kalo ke kosan jadi yamau gamau pas dia nawarin atas nama “tidak enakan” akhirnya gua setuju buat jadi panitianya. Gua masuk di divisi Pendamping buat pembicara karena acara ini merupakan acara seperti seminar pelatihan softskill.

Dalam divisi gua ini terdapat 5 orang yaitu Irwan (Pemuda berambut gondrong, seram seperti abang-abangan warung kopi) sebagai kepala divisi dan staffnya adalah gua, Sidiq (Umurnya diatas segalanya yaa dia harusnya udah semester 6 sekarang), Nursa (Wanita asal Cianjur, teman terdekat Frida), dan Frida (Wanita asli Bandung yang nantinya akan banyak mengambil porsi dalam cerita ini). Gua, Sidiq, dan Irwan emang bisa dibilang dekat karena kita sering nongkrong bareng, namun engga buat dua cewe ini gua jarang ngeliat mereka dan belom kenal tapi hanya saling tau nama aja.

orang
Ilustrasi gambar

Akhirnya kita semua masuk keruangan aula untuk mendengarkan seminar yang diberikan oleh pembicara dan saat itu gua duduk bersebelahan dengan Frida, akhirnya kita ngobrol-ngobrol biasa aja buat menghilangkan perasaan bosan. Asli dulunya gua ngira Frida ini pendiem yang gaasik diajak ngobrol tapi setelah hampir sejam saat acara itu kita ngobrol ternyata dia orang yang asik diajak ngobrol.

Dia bisa nyambung ngobrol ama gua dari obrolan ringan sampe obrolan sampe obrolan tentang kuliahan.
Setelah itu semua berjalan biasa aja dan acara selesai dengan lancar dan sukses. Hari ini merupakan hari pertama gua “kenal” dan bisa ngobrol dengan cewe lain sejak dari semester 1 gua jarang banget ngobrol ama cewe karena ya gua takut ada cepu yang ngelaporin gua ke cewe gua di Jakarta.

Oh iya perlu gua kasih deskripsi tentang si Frida, dia cewe asli bandung yang logat sundanya kental bgtt, trus dia ternyata adalah cewe yang friendly kesiapa aja. Untuk penampilannya bisa gua bilang dia tampil cuek apa adanya dengan rambut yang gabisa dibilang pendek tapi gabisa dibilang panjang ya kirakira se dada lah yaaa. Warna kulitnya sawo matang, mukanya tuh manis kayak orang Bandung pada umumnya. dia gacantik menurut gua, tapi dia manis sehingga gua gabosen ngeliatin dia. Dia lucu dengan semua tingkahnya dan dia orangnya rendah hati bgttt. Sisanya kalian sendiri yang menilai gimana dia dalam cerita ini.

Keesokan harinya kuliah berjalan seperti biasa namun hari ini jadwal kuliah gua adalah siang dari jam set 1 sampai jam 3. Lalu gua berkumpul dengan temen-temen yang lain didepan perpustakaan untuk sekedar membakar berbatang-batang rokok dan berkopi ria untuk menghilangkan bosan dikosan.

Tiba-tiba dari kejauhan terlihat Frida dengan teman-temannya yang lain lalu dari jauh dia melambaikan tangannya ke gua …………

Tiba-tiba dari kejauhan terlihat Frida dengan teman-temannya yang lain lalu dari jauh dia melambaikan tangannya ke gua dengan kegeeran gua membalas lambaian tangannya yang memberi isyarat memanggil, namun salah gua ternyata dia memanggil kita semua yang ada ditongkrongan itu setelah mendekat dia bertanya ke kita-kita.

Frida : “Ada yang liat Erik?”
Kita : “ KAGAA!”
Ibas : “Ada apa nih nyariin Erik katanya gasuka”

Sedikit bahasan tentang Erik ini dia adalah orang bandung asli juga sama kayak Frida dan dia naksir berat ama si Frida ini tapi ya Frida nya gamau gitu lah, nanti sepanjang cerita ini bakalan keliatan alasan kenapa Frida gamau ama Erik. Dan buat Ibas ini udah lama kenal ama si Frida karena mereka sering bareng dikepanitiaan bahkan saat Ibas jadi Ketua Pelaksana suatu acara dia milih Frida buat jadi presidiumnya.

Frida : “ihh teu kitu bas, ini aing mau balikin buku punyanya Widi ke Erik, soalnya kata widi teh si erik mau minjem bukunya”
Ibas : “ ohh gituu kirain berubah pikiran jadi suka juga ama erik”
Frida : “ au ah kamu mah gituu dah ah aing nitip ke Jono aja deh bukunya. Jon titip yah bukunya si Widi kalo ketemu erik kasihin dia yaa” kenapa dia nitipin ke gua? Ya karena saat itu posisinya gua paling deket ama Ibas
Gua : “ hm iyadah frid nanti kalo ketemu erik gua kasih ke dia”

Akhirnya frida dan teman-temannya pun pulang meninggalkan kita yang masih asik nongkrong sambil ngerokok dan ngabisin kopi.
Pukul menunjukkan pukul 17.00 gaterasa waktu udah mau sore dan gua pamit balik ke anak-anak tentunya dengan nebeng temen gua yang namanya Alex (Bocah Tangerang, rajin galau, banyak gagal dalam urusan wanita namun berhasil dalam urusan perkuliahan) karena pas itu gua belom ada motor. Di jalan balik kekosan gua iseng ngomong ke Alex kirakira kayak gini pembicaraannya.

Gua : “ lex si frida manis ugha yak gua liat-liat”
Alex : “ ah standar jon lu mah kayak anak-anak yang laen kesemsem semua ama Frida”
Gua : “ lah demi apa lu anak-anak pada kesemsem jg ama frida, gua mah nanya doang jir iseng inimah gaada maksud apa-apa ihh, lagian aing kan masih ama Nina yekali aing jahatin dahh”
Alex : “ kesian Erik nyet kalo lo deketin dia juga, sekarang aja udah sulit dapetinnya apalagi nambah saingan”

Ya ternyata temen-temen gua banyak banget yang kesemsem ama Frida, gua rasa bukan karena kecantikannya karena overall dia emang gacantik kyk cewe bandung badai gituu tapi lebih ke manis nah menurut gua yang bikin dia banyak diminati lebih ke pembawaannya yang hangat dan asyik diajak ngobrol ngalor ngidul dan easygoing bgt anaknya.
Sampai dikosan gua mandi dan ya berniat mengerjakan tugas namun apa daya tangan tak lagi ingin mengerjakan tugas. Jadi aja sesorean ampe malem itu gua maen hape dan nonton tv aja. Lalu malamnya gua telponan dengan Nina ya membahas gimana hari ini, apa aja hal seru, dan ya cerita-cerita layaknya orang pacaran biasanya. Tiba-tiba notifikasi hape gua bunyi tanda line masuk.

Frida : “ Jon”
Frida : “buku widi udah maneh balikin?”
Gua : “ Astagfirullah frid aing lupa asli lagian tadi gaketemu erik atau widi sihh”
Frida : “ihh maneh mahh aing gaenak ama widi atau erik ini”
Gua : “atuh santai lahh besok kan bisa maap maap”
Frida: “hmm iyadehh”

Gatau gimana akhirnya chat itu terus berlanjut semenyenangkan itu ternyata frida, dia care tapi galebay. Gua gatau dia care ke gua atau kesemua begitu. Nah dari chat kita yang terus menerus ini gatau gimana ceritanya satu angkatan gua tau dan ya mulai jadilah gua dicengin anak-anak lain. Gua gamerasa keberatan dicengin karena ya menurut gua biasa aja kok tapi gua gasuka kalo dicengin didepan erik, bukan karena gua takut bukan. Lebih karena gua gaenak ama erik dia udah usaha banget loh buat frida tapi kayak orang masa lebih cengin gua bahkan gabanyak yang dukung gua ama frida.

Setelah hampir seminggu gua chat terus ama frida kita sering banget bahas makanan dan minuman yang enak. Salah satu makanan dan minuman yang sering kita bahas ada es kelapa yang terkenal dibandung ada di daerah taman sari dan balabala (bakwan) yang enak didaerah gardu jati. Entah setan mana yang ngerasuki gua satu hari gua bilang ama frida.

Gua : “Frid, lo kelas hari ini selesai jam berapa?”
Frida : “ jam 12.10 jon, naha?”
Frida : “ ih pusing deh aing belajar perdata nih lagi tentang anak”
Gua : “ Nah pas banget kan pusing-pusing gini mending kita minum es kelapa yang pas itu lo bilang yukk gua kan belom pernah nyoba”
Frida : “ HAYUUUKKK”
Frida : “ nanti aing kabarin kalo udah selesai kelas”
Gua : “ siap bu bos”

Gua dan Frida beda kelas memang makanya suka beda keluar kelas. Dan hari itu gua selesai duluan dan seperti biasa gua nongkrong ama beberapa anak yang sekelas ama gua kayak Ibas, Alex, Sidiq, dan Erik. Nah gimana tuh ada erik tapi janjian ama frida? Gimana cara cabutnya biar gaketauan? Itu yang gua pikiran pas itu.

Bermodal nekad hari itu yaudah gua spik-spik aja ngajak alex cari makan. Alex sebelumnya sudah gua kasih tau tentang rencana ngajak frida jalan ini.

Gua : “ Lex gua nanti pinjem motor lu yak, yekali masa pake motor frida”
Alex : “Jon seriusan lu mau ngajak jalan frida, gakasian ama nina luu?”
Gua : “ yaelah lexx kan cuma minum es kelapa doang lagian gua jg iseng aja biasa aja gabaper elahh sanss”
Alex : “ yaudah dahh nih motor gua, lu galama kan?’
Gua : “ selo lex engga cuma minum ngobrol dikit cabut”

Maslaah permotoran sudah selesai berkat alex, gua chat aja langsung frida.

Gua : “frid gua diparkiran yaaa”
Frida : “ oh iyaiyaa jon, nanti pake motor aing aja yuk”
Gua : “ eh eh gausah gua ada motor tadi disuruh pake ama alex”
Frida : “ihh kenapa sih gamake motor aing aja?”
Gua: ” ya udahlah selo motor alex ajaa”

Singkat cerita akhirnya gua jalan ama frida dengan cara frida nunggu diluar kampus dulu. Alasan ini gua ambil karena takut kalo keliatan ama erik kan gaenak dikira nikung dia

Sampelah di Es kelapa, kita pesen 2 es kelapa. Untungnya pas itu es kelapanya lg garame, padahal kata frida biasanya es kelapa itu selalu rame. Es kelapa pun akhirnya dateng dianter ama mas-masnya. Kita minum sruput demi sruput dengan ngobrol2 ringan dari masalah kehidupan kuliah sampai kehidupan ketatanegaraan. Dari hubungan antar manusia sampai hubungan manusia dan Tuhannya.

Selama jalan sama frida ini, tangan gua gapernah lepas dari hape yaa untuk ngechat nina terus biar dia gacuriga. Karena dia tipe yang curigaan gitu kalo gua bales lama. Tapi pandangan tetap mandangin frida dengan tingkah laku lucunya. Apalagi pas dia ngebuat ekspresi ngambek kalo gua ledekin. Ah ini bukan frida yang cuek kayak dibilang erik, atau frida yang tomboy kayak dibilang anak-anak lain. Dia lucu banget dengan semua tingkahnya.

Tak terasa jam menunjukkan pukul 14.00 wow hampir 2 jam gua ngobrol ria ama frida entah kenapa pas itu nyaman banget ngobrol ama dia, bener-bener seru banget orangnya, gak jaiman. Mungkin saat itu gua mulai baper ama dia. Apalagi selama di perjalanan pulang dia kayak nyenderin kepalanya di bahu gua selama gua nyetir. Galupa kita juga ngobrol ledek-ledekan.

Gua : “Ah biasa aja es kelapanya kirain enak bgtt”
Frida : “ ih maaf kalo menurut aing mah itu enak. Yaudah deh gamau nyaranin tempat lagi”
Gua : “ganyaranin tempat lg tapi kalo jalan lagi ama gua masih mau gak? Hahaha”
Frida : “ mbung, kapok aku mahh. Eh aing maksudnya”

Disini entah emang dia kebiasa ngomong ama temennya aku kamu, atau gimana gua gatau. Yang pasti pas itu gua inget banget dia bilang aku. Trus gua kayak apercaya aja orang secuek ini orang bisa aku ke cowo juga hahaha

Gua : “waduh waduh udah aku-kamu haha”
Frida : “ihh gagituu” terlihat dia kayak malu dari spion yang sengaja gua madepin biar bisa ngeliat dia

Sampailah kita dikampus tercinta lagi dan gua putusin muter lewat pintu belakang, karena takut papasan sama erik. Gua anterin dia sampe ke motornya dan dia pamit, gua juga pamit. Semua happy sepertinya pada saat itu. Atau mungkin cuma gua yang happy.

Astaga gua lupa alex motornya kan mau dipake, buru-buru gua telpon alex. Tung teng tung teng *suara dering telpon line*

Gua : “Lex lu dimaneee?”
Alex : “Tailah lu mah, gua nebeng ama ibas jadinya kekosan”
Gua: “ hehehe maafin, gua otw kosan lu”
Alex : “bawain gua gorengan buru”
Gua : “siap siap”

Meluncur lah gua pas itu kekosan alex. Mukanya pas gua nyampe cemberut ria.

Alex : “ gara-gara lu jon hilang kesempatan gua nganterin Alice”
Gua : “ wailah sejak kapan lu berani ngajak alice pulang bareng taeeee”
Alex : “ au amat dahh ahh”

Yak urusan penyesalan alex saat itu mudah diselesaikan dengan gorengan yang gua bawa. Tidak lupa gua chat frida untuk sekedar ngucapin makasih dan bilang ke dia untuk jangan kapok jalan ama gua. Hari itu bener-bener indah bgtt, gua belom pernah lagi ngerasa nyaman ama cewe selain ke nina.