guru

Mantan Ibu Guru Boskita Yang Aku Kagumi Sejak Di Bangku SD. Sudah hampir 10 tahun aku mengagumi seseorang wanita paruh baya yang tak lain adalah mantan ibu guru ku sewaktu aku duduk di bangku sekolah dasar.

Pada saat itu usia ku masih sangat muda, namun entah mangapa aku selalu tertarik pada sosok ibu dedeh yang merupakan seorang guru sekaligus wali kelas ku saat kelas 6 sd.
Penampilan bu guru dedeh yang selalu cantik dan menawan dengan rambut sebahu selalu membuat ku terpana manakala aku sedang belajar di kelas.

Di saat sedang di rumah pun aku selalu memperhatikan bu guru dedeh yang saat berada di rumah.
Bagaimana tidak, hal itu karena letak rumah ku dan bu guru dedeh hanya terseling satu rumah alias tetangga rumah ku.
Hal itu sontak menambah ke kaguman ku pada sosok bu guru dedeh karena hampir setiap waktu aku selalu bisa melihat ya.

Tak jarang aku selalu memperhatikan ke arah teras atas rumah bu guru dedeh dari teras rumah ku atau dari balkon rumah ku, saat bu guru dedeh sedang bersantai membaca buku di teras balkon rumah ya. Bahkan tak jarang aku memperhatikan ya saat sedang menjemur pakaian di halaman samping rumah ya. Hal itu yang sering ku nantikan karena aku tau pasti ketika bu guru dedeh selesai mencuci pakaian lantas hendak menjemur ya, iya pasti menggunakan baju daster selutut tanpa tangan alias lekbong.

Payudara ya yang super besar ditambah paras ya yang sangat ke ibuan selalu berhasil membuat jantung ku berdebar kencang.
Hampir semua kegiatan bu guru dedeh aku mengetahui ya, karena aku dengan leluasa dapat selalu memperhatikan ya setiap saat.
Di rumah ya bu guru dedeh tinggal bersama suami ya, yaitu pak yanto yang saat itu pak yanto adalah seorang sopir bus yang beroperasi di bawah naungan pemerintahan daerah ku.

Bu guru dedeh memiliki seorang putra bernama anto yang lebih tua 6 tahunan dengan ku . Yang ku ketahui anto ini adalah anak angkat dari bu dedeh dan pak yanto.

Rutinitas mengamati bu guru dedeh selalu ku lakukan setiap hari. Sampai aku beranjak dewasa.
Hal ini sudah seperti aktivitas rutin bagi ku.

Hal yang paling berkesan pada ku terjadi saat aku sedang belajar di kelas ku sewaktu sd.
Saat sedang mengumpulkan tugas kepada bu guru dedeh adalah saat yang paling ku nantikan. Karena aku dapat melihat kesexyan bu guru dedeh dari jarak yang sangat dekat.

Bila sedang beruntung tak jarang aku dapat mengintip sedikit ke dalam celah baju seragam bu guru dedeh, karena kebiasaan bu guru dedeh yang selalu mengenakan seragam yang lumayan terbuka di area dada ya. Di tambah dengan ukuran payudara bu guru dedeh yang sangat besar membuat terkadang aku bisa melihat warna bra yang sedang bu guru dedeh pakai bila aku sedang berdiri persis disamping bu guru dedeh yang tengah duduk di meja ya memeriksa hasil pekerjaan siswa.

Kini aku beranjak dewasa di umur ku yang ke 21, rasa kagum ku kepada bu guru dedeh tak pernah pudar. Malah boleh di bilang aku kini menjadi terobsesi secara sexual ke pada bu guru dedeh. Tak jarang aku selalu melampiaskan ya dengan cara beronani sambil memandang poto wajah bu dedeh yang ada di layar handphone ku. Yang secara sembunyi sembunyi selalu ku ambil foto bu guru dedeh bila sedang berpapasan di warung saat berbelanja.

Usia bu guru dedeh sudah menginjak kepala 5 beberapa tahun lagi ku dengar bu guru dedeh akan segera pensiun dari tugas ya mengajar di bekas sekolah sd ku. Sedang pak yanto kini sudah pensiun sebagai supir bis. Setiap hari kerja ya hanya sibuk wara wiri mengopi di warung bersama bapak bapak tetangga rumah ku yang lain. Sedang anto sudah tak tinggal bersama bu dedeh lagi karena dia sedang berkuliah di kota lain. Hal itu membuat bu dedeh hanya tinggal berdua saja bersama suami ya.

Kadang terbesit dalam benak ku agar dapat menikmati keindahan tubuh bu dedeh namun aku belum tau harus berbuat apa.
Di sela kesibukan ku sebagai seorang mahasiswa aku selalu mencari cara agar dapat mewujudkan impian terbesar ku untuk dapat menikmati tubuh sexy bu dedeh.

Sampai tiba satu waktu aku dapat berbincang 4 mata dengan ya. Saat itu ketika aku hendak pulang ke rumah tak sengaja aku melihat bu dedeh sedang berteduh di sebuah warung depan sekolah sd ku dulu. Saat itu hujan cukup deras, aku yang sedang mengendarai mobil sontak berinisiatif untuk mengajak bu dedeh pulang bersama ku.
Ku arahkan mobil ku ke bahu jalan tepat berhenti di samping bu dedeh berteduh.

“Ibu hayu rahmat anterin ibu sekalian rahmat juga mau pulang kerumah”
ucap ku dari dalam mobil sambil membuka kaca jendela mobil ku pada bu dedeh.
“Eh rahmat kebetulan emang gak ngerepotin gitu”. Ucap bu dedeh sambil tersenyum manis pada ku.
Di balut pakaian khas guru dengan hijab yang kini bu dedeh kenakan semakin membuat bu dedeh terlihat anggun.
Memang semenjak beberapa tahun lalu bu dedeh terlihat berhijab saat pergi mengajar di sokolah namun jika sedang di rumah ya iya selalu menggunakan baju daster yang terbilang sexy.

“Gaak lah bu masa ngerepotin kan sejalur arah ya” tegas ku pada bu guru dedeh.
Ku buka kan pintu samping depan ku dan terlihat bu dedeh berlari kecil sambil memegang tas ya ke atas kepala ya agar tak terkena deras ya air hujan.
“BBBLLUUPPP” pintu mobil ku di tutup, kini bu dedeh duduk tepat di samping ku yang sedang memandangi ya sambil memegang stir mobil ku.
Terlihat bu dedeh mengusap ngusap pakaian dinas ya yang sdikit basah karena guyuran air hujan. Fokus ku tertuju pada tonjolan payudara bu dedeh yang begitu besar hingga aku pun beberapa kali menelan ludah ku.

guru
Ilustrasi gambar

“Loh malah bengong hayu jalan”. Ucap bu dedeh menyadarkan ku dari lamunan.
“eh iya bu heheheh” jawab ku dengan sedikit cengengesan sambil mulai melajukan mobil ku kembali.
Jarak rumah ku dengan sekolah ku dulu lumayan jauh kurang lebih 15 menit jika berkendara motor dan bisa lebih bila berjalan kaki.
“Bapak gak jemput ya bu kalo hujan gini” ucap ku pada bu guru dedeh sambil berusaha fokus mengemudi.

“iya mat kasian kalo harus jemput pake motor tar malah sakit abis jemput ujan ujanan gini” ucap bu dedeh sambil terlihat sedang mengirim pesan chat entah pada siapa.
“heheheh iya ya bu kasian nanti bapa kalo habis jemput malah kerokan tar gak bisa main catur di pos ronda malam” celetuk ku pada bu dedeh yang duduk manis di samping ku.

“HHHMMMZZZ gitu deh kalo udah tua mat gampang sakit tapi tetap hobi kalo keluyuran malam malam” jawab bu dedeh sambil menghela nafas.
“Gimana tadi ngajar ya bu lancar di sekolah” tanya ku coba berasa basi pada bu dedeh.
“ya gitu mat anak sekarang pada susah belajar ya udah pada kecanduan HP jadi pada gak fokus belajar, beda sama jaman kamu dulu masih pada nurut nurut pada rajin rajin kadang ibu kangen suasana mengajar kaya dulu mat” jawab bu dedeh pada ku.

“Ya gitu lah bu perkembangan jaman bu mau gimana lagi tapi denger denger bentar lagi ibu mau pensiun ya bu” tanya ku pada bu dedeh.

“Iya mat beberapa tahun lagi mat ibu beres tugas ya abis itu gak tahu ibu mau ngapain lagi mat”
Jawab bu dedeh dengan nada yang terdengar sedih saat menjawab pertanyaan ku.

“Jangan sedih bu kan bisa rawat cucu nanti di rumah” ucap ku coba menghibur bu dedeh.
“Lah iya kalo si anto cepet cepet nikah kalo gak ya gak tau ibu mau ngapain anto sibuk ngejar gelar ya malah dia ada rencana ambil beasiswa ke luar negri lanjut lagi kuliah disana”. Jawab bu dedeh sambil terlihat membenarkan kerudung yang di kenakan ya.

“Ya bagus dong bu kalo gitu kan nanti bisa jadi orang penting kalo dah selesai kuliah ya” jawab ku pada bu guru dedeh.

“AAmiin aamiin mat nah terus kuliah kamu sendiri gimana masih siang gini kok udah pulang emang udah beres kelas ya” tanya bu guru dedeh pada ku.

“Kelas ya seh masih ada tapi saya ya yang kurang semangat bu heheheh”
Jawab ku sambil cengengesan yang sontak langsung di sambut dengan tepukan di bahu ku oleh bu guru dedeh.
“Huuuussss jangan kaya gitu kamu kuliah yang bener kasian ibu bapak kamu udah susah payah biayain kamu buat kuliah jangan sampai bikin mereka kecewa mat”.

Ucap bu dedeh pada ku yang membuat ku sedikit malu di buat ya dan alhasil aku hanya bisa mengangguk angguk.
“Bu sebelum ibu pensiun boleh dong nanti rahmat ajak ibu makan makan sekalian reuni sama kawan kawan”. Tanya ku pada bu dedeh yang langsung di Jawab oleh ya.

“Ya boleh dong kalo misalkan ada waktu ya nanti ibu seneng seneng aja ketemu sama murid murid ibu dulu, ibu juga kangen sama temen temen kamu, emang kamu masih suka pada kontekan sama mereka mat” tanya bu dedeh pada ku.

“Suka bu sebagian kita masih sering main bareng kadang” jawab ku sambil mengendarai mobil di gang menuju rumah bu dedeh.
“Bagus kalo gitu mat ibu seneng denger ya titip salam aja buat mereka ya mat dari ibu” jawab bu dedeh sambil mempersiapkan dirinya karena sebentar lagi aku sampai di depan rumah bu dedeh.
“Iya bu nanti rahmat sampaikan” ucapku sambil tersenyum pada bu dedeh yang hendak turun dari mobil ku yang kini tengah berada di depan gerbang rumah bu dedeh.

“Makasih ya mat tumpangan ya ibu jadi gak kehujanan ibu duluan ya mat assalamualaikum” ucap bu dedeh sambil turun dari mobil ku nampak langsung berlari masuk kedalam rumah ya dimana hujan sudah mulai reda. Setelah itu akupun bergegas pulang kerumah ku yang hanya terpaut satu rumah dari bu dedeh, dimana rumah ku berada di sebrang rumah bu dedeh.

Hati ku kurasa bahagia, setelah sekian lama aku dapat mengobrol se dekat itu dengan bu dedeh, wangi tubuh ya seakan masih menempel di hidung ku yang membuat ku tak henti henti ya tersenyum bahagia.

Sore hari menjelang malam saat hujan sudah reda, aku sedang asik bermain gitar sambil minum kopi dan merokok di teras warung tetangga ku di temani beberapa bapak bapak yang sedang asik bermain catur.
“Trrrroongggg ttong ttoonggg tttong” suara motor vespa kesayangan pak yanto suami bu dedeh menghampiri kami semua di teras warung.

“Keman pak sore gini motoran sendirian” tanya pak barjo yang sedang bermain catur ketika melihat ada pak yanto menghampiri.
“Ini mau kerumah adik ku dulu dia lagi sakit aku mau jenguk”. Jawab pak yanto sambil duduk di atas vespa kesayangan ya.
“Lah ko sendirian ibu gak ngikut” tanya pak barjo sambil menghisap Rokok.
“Gak ikut ibu lagi ngerjain tugas dari sekolah an saya juga paling nginep semalem disana”

Ucap pak yanto yang sontak membuat otak ku bersinar terang seperti mendapat sebuah ide.
“Wah gak bisa catur dong malam yaudah pak hati hati di jalan pak licin” ucap pak barjo sambil melambaikan tangan ke arah pak yanto.

” Iya.. Yaudah saya jalan dulu ya takut kemalaman permisi ya” “Tttrrroooonnnggggg tttong ttong tttong gggggggrrrreeeennnggg” suara vespa pak yanto berlalu yang langsung ku sambut dengan senyum lebar bahagia karena sebuah ide yang terbesit di otak ku.
Tak lama berselang aku pamit pada tetangga ku untuk pulang ke rumah.

Di dalam kamar ku aku mengatur rencana ku baik baik, Ku buka lemari meja ku. Ku ambil botol obat tidur lelap yang selama ini kumiliki untuk persiapan hal hal yang ingin ku laksanakan satu hari nanti. Segera ku gerus beberapa obat tidur tersebut, lantas ku masukan dalam plastik kecil. Melihat jam sudah menunjukan pukul 8 malam saat yang tepat untuk beraksi.

Dengan perlahan aku keluar dari rumah ku, ku perhatikan di sekitar suasana sangat sunyi mengingat sedari siang turun hujan dan para tetangga ku memang jarang yang beraktivitas di luar rumah di waktu seperti ini.

Ku tengok ke arah warung sudah sepi, tanpa menunda waktu aku langsung bergegas ke arah rumah bu dedeh. Dengan jantung yang berdetup sangat kencang ku buka pintu pagar bu dedeh yang belum di kunci, mengingat aku sudah hafal betul jika bu dedeh baru akan mengunci pintu gerbang ya jam 9 malam.

Setelah masuk pekarangan rumah bu dedeh dengan mengendap aku berjalan ke arah pintu samping bu bu dedeh, di sini lah pertaruhan nasib ku di mulai. Aku berharap bu dedeh tidak mengunci pintu samping ya ini.

Dengan niat yang sudah bulat dan tekat yang sudah mantap aku akan berani untuk mengambil kesempatan langka ini. Jantung ku berdetup semakin kencang hingga aku dapat merasakan hembusan nafas ku sendiri yang sedikit terengah engah.

Tangan ku kini telah meraih gagang pintu samping rumah bu dedeh, aku tau persis jika bu dedeh sedang sibuk mengerjakan tugas sekolah maka iya akan berada di lantai atas.
“Ccckkkkkrrreeeekkkk” pintu terbuka yang sontak membuat jantung ku serasa akan copot.
Harus ku akui untuk pertama kali ya aku se nekat ini, namun nafsu yang sudah di ubun ubun membuat ku tak dapat berfikir dengan jernih. Bisikan setan terlalu sayang untuk ku lewatkan.

Perlahan ku buka pintu, ku melihat ke sekeliling dalam rumah bu dedeh. Tepat ya aku kini berada di depan dapur bu dedeh, setelah menguatkan dan membulatkan tekad ku. Ku kangkahkan kaki ku masuk ke dalam dapur bu dedeh dengan perlahan.
Tanpa suara sedikitpun aku berjalan mengendap endap, ku pastikan tidak ada bu dedeh di lantai bawah ini.

Setelah merasa aman segera ku keluarkan bubuk obat tidur yang telah ku persiapkan, dengan teliti ku campuran bubuk obat tidur itu ke semua tempat penyimpanan air yang ada di dapur baik itu dalam teko, dalam termos ataupun tempat penyimpanan air di atas meja. Semua ku taburi dengan obat tidur yang ku bawa cukup banyak, dan perlahan ku aduk hingga larut. Dengan mata yang terus melirik ke sekitar dan dan jantung yang terasa berdebar hebat aku terus melakukan aksi ku.

Setelah mencampur semua obat tidur yang kumiliki dengan sumber air untuk di minum aku lantas mencari tempat persembunyian di ruangan ini. Ku lihat ruang tengah yang lampu ya sudah di matikan aku berniat untuk bersembunyi di sana namun aku tak menemukan tempat yang ideal.

Lantas terlihat sebuah pintu kamar bertuliskan nama anto dengan poster band metal di depan ya, ku yakin ini adalah kamar anto, dengan harap harap cemas aku coba meraih gagang pintu kamar tersebut.
“CCCKKKKKRRREEEEKKKK” hhhaaaahhh nafas ku lega mengingat ada sebuah tempat untuk aku bersembunyi yang menurut ku cukup aman.

Ku perhatikan sekitar kamar cukup gelap, hanya cahaya dari dapur yang menyinari sebagian kamar. Tak berfikir banyak aku masuk ke dalam kamar lantas ku tutup pintu kamar dan ku simpan kursi untuk ku berdiri di depan pintu yang kebetulan terdapat kisi kisi untuk sirkulasi udara yang mengarah langsung ke meja yang ada di dapur.

Dengan hati yang cemas dan jantung berdekup sangat kencang aku terus memperhatikan ke arah dapur dari kisi kisi kamar tempat ku mengintip dan bersembunyi.
Setelah cukup lama mengamati ku dengar suara langkah dari arah tangga samping kamar mandi yang ada di dapur.

“DDDDUUUKKK DDDDUUUKKK DDDDUUUKKK” langkah itu terdengar semakin jelas dan mendekat di kesunyian malam itu.
Kuperhatikan ke arah tangga yang sedikit terlihat sosok bu dedeh yang turun dari tangga dengan baju daster selutut tanpa lengan berwarna biru yang begitu mengekspos ke sexyan bu dedeh yang biasa ku pandangi dari jarak jauh kini berada hanya beberapa meter dari tempat ku mengintip.

“DUG DUG DUG DUG” Detak jantung ku kurasa kian kencang saat dengan jelas ku lihat bu dedeh berdiri di depan meja makan di dapur. Dalam hati ku berdoa jika ini memang hari keberuntungan bagi ku maka ku mohon minum lah air yang ada di atas meja walau seteguk. Karena jujur hanya itu satu satu ya harapan yang ku punya untuk dapat mewujudkan mimpi dan khayalku selama ini.
Pucuk di cinta ulam pun tiba, bu dedeh terlihat menuangkan segelas air putih dari tempat penyimpanan air yang telah ku bubuhi obat tidur tadi.

“GGGLLKUUUKKK GGGLLKUUUKKK GGGLLKUUUKKK” bu dedeh terlihat minum air dengan begitu nikmat ya.
“Hhhhhaaaaahhh” terucap dari mulut bu dedeh setelah menenggak segelas air putih. Ku lihat bu dedeh mengambil sesuatu dari atas kulkas, “CCCRRIIINGG CCCRRIIINGG” nampak ya itu adalah kunci rumah dan kunci gembok untuk pagar.
Melihat hal itu aku yakin jika saat ini sudah menunjukan pukul 9 malam.

Bu dedeh terlihat ke luar dari arah pintu samping dapur tempat aku masuk tadi. Terdengar langkah dari sandal bu dedeh saat berjalan di halaman rumah ya.
Tak lama terdengar suara seperti pintu gerbang yang sedang di gembok.
Setelah itu langkah kaki terdengar lagi mendekat ke arah pintu dapur.
“JEEEEGGGGLLKEEEKKK CCCCRRRREEEKKK CCCCRRRREEEKKK”. Terdengar jelas oleh ku suara pintu di kunci yang kuyakini sebagai pintu samping dapur tempat ku tadi masuk kedalam rumah.

Di depan pintu kamar mandi kini berdiri Sosok bu dedeh sambil mengusap ngusap rambut ya masuk kedalam kamar mandi.
Tanpa menutup pintu kamar mandi terdengar samar seperti suara orang pipis dari arah kamar mandi, berselang terdengar suara guyuran air dari kamar mandi.

Setelah selesai pipis bu dedeh nampak keluar dari kamar mandi, yang membuat mata ku melotot iyalah bu dedeh kini nampak membenarkan cd ya yang berwarna krem di balik baju daster ya. Sungguh pemandangan yang begitu indah dapat menyaksikan dengan cukup jelas paha mulus putih nan sintal milik bu dedeh yang membuat aku seketika menjadi sangat bernafsu.

Setelah membenarkan cd ya bu dedeh terlihat kembali melangkah naik ke arah tangga menuju lantai atas.
“DDDDUUUKKK DDDDUUUKKK DDDDUUUKKK DDDDUUUKKK” Suara langkah kaki bu dedeh saat melangkah ke arah atas di ikuti detak jantung ku yang kian berdekup kencang.

Ku buka layar hp ku ku lihat jam, dan aku memperkirakan effek obat yang akan segera bu dedeh rasakan beberapa saat lagi.
Dalam hati aku terus berharap semoga bu dedeh segera tertidur pulas setelah meminum air yang telah ku campur obat lelap tidur dengan jumlah yang cukup banyak.

Setelah kurang lebih 30 menit aku menanti, ku beranikan diriku untuk keluar dari kamar anto tempat ku bersembunyi sedari tadi.
Ku rapihkan kembali kursi ke tempat ya agar tak mengundang kecurigaan,
“CCCKKKKRRRREEEKKK” Bunyi pintu terbuka dan segera ku tutup kembali perlahan.

Dengan langkah mengendap aku menghampiri arah tangga sambil celingak celinguk dengan jantung yang berdetup semakin kencang hingga membuat lutut ku seakan lemas aku melangkah naik ke atas,.
Kuperhatikan seksama lantai atas dari tempat ku berdiri di anak tangga, lampu ruangan yang remang remang memudahkan ku untuk mengamati sekitar tanpa terlalu kwatir terlihat.

Kuperhatikan dengan seksama ruangan di atas dimana ada meja dan sofa serta sebuah pintu kamar yang ku yakini kamar dari bu dedeh.
Dengan mengendap perlahan aku beranikan melangkah mendekati arah pintu kamar bu dedeh, ku perhatikan dengan seksama di depan pintu, nampak celah dari lubang kunci yang ada di pintu. Ku coba mengintip melalui celah lubang kunci tersebut, hanya terlihat sebuah meja ruas bercermin.

Ku ambil sebuah kursi dengan perlahan lalu ku posisi kan tepat di depan pintu kamar, lantas dari arah kisi kisi ku lihat ke adaan di dalam kamar dengan cahaya yang cukup remang dari lampu tidur, nampak sedikit kaki jenjang yang terlihat sedang berbaring di atas ranjang. Sejenak ku perhatikan dengan seksama sebelum ku putuskan membuka tuas pintu kamar.

Dengan nafas yang semakin ter engah di tambah lutut ku yang serasa bergetar hebat aku turun dari kursi.
Dengan tekat yang ku kuatkan ku kumpulkan segenap keberanian ku untuk memegang tuas pintu kamar sambil berharap pintu kamar tidak terkunci.

“CCCCRRRREEEKKK NNNNNGGGGGEEEKKKK”, perlahan ku buka pintu kamar lantas kepala ku sedikit mengintip ke dalam dan di saat itu pula untuk pertama kali ya aku melihat bu dedeh sedang berbaring di atas ranjang dengan baju daster ya yang sexy terlihat payudara yang begitu besar meski sedang berbaring di tambah paha mulus ya yang terexpos membuat aku semakin bergairah di campur rasa tegang yang teramat sangat.

Perlahan aku melangkah mendekati tubuh bu dedeh yang nampak ya mulai tertidur lelap karena efek obat tidur yang berhasil ku campurkan dalam minuman yang iya minum tadi.
Ku pastikan jika bu dedeh benar benar tidur lelap.

Ku dekati wajah ya dengan mata terpejam ya dan nafas halus dari hidung ya, ku kibas kibaskan tangan ku di depan wajah bu dedeh yang terlelap.
Wajah ya sungguh cantik mempesona, ku pandangi sukujur tubuh bu dedeh yang berbaring beberapa jengkal saja dari wajahku.

Membuat jantung ku serasa ingin copot di tambah lutut ku semakin bergoyang hebat di ikuti gigi ku yang seakan beradu seperti orang ke dinginan.
Sontak ku tutup mulut ku karena suara berisik dari gigi ku yang bergetar, namun bu dedeh seperti sudah terlalu lelap untuk menyadari itu semua.

Ku beranikan diri menyentuh area payudara ya yang menggelembung besar di hadapan ku, ooouuuhhhh terasa nikmat meski hanya sebatas sentuhan lembut di balik daster ya, namun padat dan kenyal ya payudara bu dedeh dapat ku rasakan.

Ku beranikan diri kembali menyentuh wajah dan bibir ya sangat perlahan, sambil menahan nafas jari jari ku mengusap usap pelan di wajah dan bibir bu dedeh yang cantik dan anggun.
Setelah benar benar yakin jika bu dedeh tak akan terbangun beberapa waktu lantas aku mulai kembali menyentuh payudara besar bu dedeh, dengan sedikit meremas di payudara ya ku rasakan sensasi seperti tersengat aliran listrik saat meremas payudara besar milik bu dedeh. Impian dan khayalku selama ini berubah jadi kenyataan kini.

Perlahan terus ku remas payudara bu dedeh dengan jari jari ku bergantian kiri dan kanan. Tak ada reaksi dari bu dedeh yang masih memejamkan mata ya.
Malah nafas ya kini terdengar semakin dalam dan panjang menandakan iya begitu terlelap.

Nafsu ku semakin memuncak jari ku kini mulai berani masuk ke antara celah payudara besar bu dedeh yang di balut bra berwarna hitam.
Ku rasakan kenyal kulit bu dedeh dan halus ya hingga tak sadar aku meracau dan merasakan konak yang teramat sangat pada penis ku.

Terus ku jamah lebih dalam payudara bu dedeh yang terbaring tak berdaya, “OOUUUHHHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” racau ku saat jari jari ku menyentuh langsung payudara bu dedeh.

Ku beranikan menarik keluar bra hitam dan daster bu dedeh, perlahan hingga menyembul lah sebuah payudara besar dengan puting hitam besar tepat di depan ku yang sontak membuat ku menelan ludah dan melotot.

Ku belai mesra area payudara bu dedeh yang mencuat keluar dari balik daster dan bra ya yang ku tarik ke bawah payudaranya.
“OOUUUHHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” Lenguh ku dengan nafas yang sangat ter engah engah saat ku coba meremas remas payudara bu dedeh dan sesekali ku mainkan puting besar hitam ya dengan jari ku.

Ku perhatikan reaksi bu dedeh hanya sedikit melenguh namun tetap memejamkan mata ya sambil sdikit menggerakan tubuh ya.
Melihat hal itu sontak aku merasa kaget dan panik, secara refleks aku langsung bersujut di samping ranjang dimana bu dedeh terlelap.

Setelah beberapa saat dengan jantung yang masih dag Dig dug ku beranikan kembali mengangkat wajahku melihat ke arah bu dedeh terbaring.
Dan pemandangan indah pun tersaji tepat di depan ke dua mata ku,
Sebelah payudara bu dedeh yang tadi ku tonjolkan keluar dari baju daster ya kini tepat berapa di depan mata ku dimana aku sedang bersimpuh.
Refleks ku keluarkan lidahku ke dekatkan ke arah puting payudara bu dedeh yang super besar.

“SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH” AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH “Mulut ku kini menghisap puting payudara bu dedeh yang begitu besar.

Sambil memejamkan mata ku merasakan sensasi yang begitu luar biasa dalam diri ku kini. Hingga tak sadar tangan ku meremas remas payudara bu dedeh yang masih bersembunyi di balik baju daster dan bra ya.

“HHHMMMZZZ SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH HHHHMMM AAAAHHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH” bagai bayi yang ke hausan sedang menete aku begitu bersemangat memainkan lidah ku di area puting dan payudara bu dedeh.

“HHHMMMZZZ HHHMMMZZZ” hanya Lenguh an kecil dan halus yang keluar dari mulut bu dedeh yang masih memejamkan mata ya.
Hal itu membuat ku semakin berani untuk mengeluarkan kembali payudara bu dedeh yang sedang ku remas.

Sekali tarik baju daster dan bra ya, terpampang sudah kini kedua payudara super besar milik bu dedeh dengan puting berwarna hitam dan besar yang kurasa semakin mengeras di area puting ya.

Perlahan ku remas dan ku kecup dan jilat ke dua payudara bu dedeh dengan begitu gemas ya.
“SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH” momen yang sudah lama ku nantikan kini menjadi kenyataan.

Merasakan penis ku begitu tegang di balik celana ku, aku pun bangkit dari tempat ku ber simpuh menikmati payudara bu dedeh.
Ku keluarkan batang penis besar ku yang sudah berdiri tegak tapat di atas tubuh bu dedeh yang sedang berbaring di depan ku dengan ke dua payudara menyembul keluar dari dalam daster ya.
“OOUUUHHHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” kini aku sesekali mengocok batang penis ku sambil meremas payudara bu dedeh.

Nafsu yang sudah berada di puncak ya membuat ku seakan melayang saat ini, ku keluarkan HP dari saku celana ku lantas ku ambil beberapa foto dari bu dedeh yang tengah terlelap sambil memperhatikan ke dua payudara ya yang sangat besar. Otak ku tak dapat lagi berfikir, dengan perlahan ku dekatkan ujung batang penis ku ke mulut bu dedeh yang masih terlelap.
“OOUUUHHHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” Lenguh ku sambil mengocok batang penis ku yang tepat menempel di bibir bu dedeh yang tengah terlelap tak berdaya.

Tak dapat lagi menahan gejolak nafsu sambil terus mengocok penis ku dan memejamkan mata dan,
“CCCRROOOTTTT CCCRROOOTTTT CCCRROOOTTTT” Semburan lahar panas keluar dari ujung penis ku. Cairan putih yang begitu kental kini terlihat membasahi bibir dan wajah bu dedeh yang masih terlelap.
Dengan nafas yang masih terengah ku usap usap kan ujung penis ku ke bibir bu dedeh lantas ku usap kan juga ke area puting payudara bu dedeh.

Wajah bu dedeh yang di penuhi peju milik ku membuat ku sangat bahagia dan bergairah.
Ada rasa begitu puas dalam hati kecil ku. Lantas ku ambil HP ku lantas kembali ku ambil beberapa buah foto dan vido yang memperlihatkan wajah dan payudara bu dedeh yang berlumuran pejuh milik ku.

Sambil mengatur nafas ku yang ter engah engah aku duduk di samping bu dedeh yang masih terlelap.
Ku remas payudaranya lantas ku usap area intim ya di bawah perut.
Perlahan ku tarik ke atas daster yang bu dedeh kenakan,.
Kutarik sampai terlihat cd berwarna cream yang bu dedeh kenakan.
Dengan tangan sedikit bergetar ku beranikan untuk mengusap usap kemaluan bu dedeh dari balik cd ya.

Terasa hangat dan lembab di jari jemari ku,
Ku sibak kan sedikit cd tersebut dan terpampang lah vagina dengan bentuk yang indah tanpa sehelai rambut pun.

Terpesona akan pemandangan vagina bu dedeh membuat ku memposisikan wajahku kini di depan vagina ya. Ku hirup wangi vagina bu dedeh sungguh semerbak membuat ku semakin bernafsu. Dan tak terasa batang penis ku kembali bangkit.

Kini ku posiskan bu dedeh sedikit menegangkan, dengan cd ya yang tengah ku tarik sampai area lutut ya.
Ku mainkan vagina bu dedeh dengan lembut, ku usap ku sibak dan sesekali ku mainkan jari ku di sela vagina bu dedeh.

Tarasa kini vagina bu dedeh semakin basah, ku dekatkan wajah ku dan kembali ku cium aroma vagina ya yang membius urat syarafku.
Ku sibak kan vagina bu dedeh yang terlihat masih sempit dan ketika ku rebahkan terlihat warna merah muda dari lubang vagina bu dedeh yang mulai basah dan berlendir.
Ku jilat jari ku bekas memainkan vagina bu dedeh, terasa asin dan nikmat “SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH HHHMMMZZZ AAAHHH EEEENNAAAKK” Lenguh dan ucap ku.

Kini ku posiskan kepala ku diantara selangkangan bu dedeh, ku julurkan lidah ku dan mulai menjilati vagina bu dedeh yang terasa nikmat.

Rasa aroma dan tekstur ya sungguh membuat ku melayang bagai ke awan.
“SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH HHHHMMM HHHHMMM SSSSRRRRUUUUUPPPPPHHHHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ” Lenguh ku menikmati lubang vagina bu dedeh dengan syahdu ya.

Tak lupa ku abadikan momen saat aku sedang menjilati lubang vagina bu dedeh dengan HP ku.
“CCCCRRRREEEKKK CCCCRRRREEEKKK CCCCRRRREEEKKK HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” suara yang terdengar saat vagina bu dedeh terus ku jilati yang kini terasa semakin basah.
Semua terabadikan dalam bidikan kamera HP ku.

Sambil mengocok batang penis ku yang mulai tegang kembali ku jilati terus vagina bu dedeh yang semakin basah.
Tak tahan dengan sensasi yang terus terasa, ku beranikan mengarahkan ujung batang penis ku ke dalam lubang vagina bu dedeh yang masih tak sadarkan diri.
Hanya sesekali mulut ya seperti menggunam pelan namun mata ya masih terpejam, meski nafas ya semakin terasa berat dan tak beraturan.

Melihat kesexyan bu dedeh di depan mata ku membuat ku gelap mata, perlahan ku arahkan ujung batang penis ku de vagina bu dedeh yang sudah sangat basah.

“BBBBRRRRREEEESSSSSRRRRRTTTT” HHHMMMZZZ HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH “Lenguh ku saat ku rasakan batang penis ku kini mulai masuk kedalam lubang vagina bu dedeh yang terasa begitu sempit.

Meski sudah berumur namun masih dapat kurasakan dengan jelas nikmat ya jepitan dari vagina bu dedeh yang membuat ku merem melek” HHHMMMZZZ HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH”PPLLLLOOOOKKKK PPLLLOOOKKK PPLLLOOOKKK PPLLLOOOKKK”HHHMMMZZZ AAAAHHHH”.
Lenguhku saat perlahan ku pompa vagina bu dedeh yang terasa begitu sempit karena bu dedeh memang belum pernah melahirkan anak sampai saat ini.

Nikmat ya jepitan vagina bu dedeh membuat ku meracau tak karuan sambil sebelah tangan ku meremas payudara ya dan sebelah lagi merekam aksi ku memperkosa bu dedeh yang tak berdaya di hadapan ku kini.
Terlihat payudara bu dedeh terombang ambing seiring hentakan demi hentakan yang ku lancarkan pada lubang vagina ya.
“PPPLLLLOOOKKKK PPPLLLLOOOKKKK PPPLLLLOOOKKKK PPPLLLLOOOKKKK PPPLLLLOOOKKKK” suara yang terdengar saat ritme genjotan sedikit ku naikan hingga payudara bu dedeh semakin bergoyang tak karuan.

“AAAAHHHH AAAHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH” Lenguh ku sambil terus merekam aksi gila ku pada bu dedeh hingga aku tak tahan lagi menahan gejolak di ujung batang penis ku yang se akan di jepit oleh dinding vagina bu dedeh dan
“AAAAHHHH AAAAHHHH HHHMMMZZZ SSSSSSSTTTTTHHH AAAAHHHH” CCCRROOOTTTT CCCRROOOTTTT CCCRROOOTTTT “,

Beberapa kali semburan ku keluarkan di dalam vagina bu dedeh yang kini terlihat sedikit menggeleng kan kepala ya seolah akan sadarkan diri. Namun mata ya tetap terpejam, setelah puas mengabadikan semua dengan HP ku bergegas aku meninggalkan bu dedeh dengan kondisi apa ada karena ini semua memang lah rencana dari ku.

Bergegas ku tinggalkan kamar bu dedeh ku pakai kembali celana ku, berjalan menyusuri tangga lantas ku ambil kunci pintu di atas kulkas. Sebelum keluar dari rumah ku buang semua air yang ada di tempat minum yang tadi telah ku bubuhi dengan obat tidur ke dalam wc,.

Setelah memastikan semua ya aman perlahan ku buka kunci pintu lantas berjalan mengendap ke arah luar, ky buka kunci gerbang dengan perlahan sambil memperhatikan jalan di depan ku. Setelah ku pastikan aman lantas kembali ku gembok pagar dari luar ku tinggalkan kunci ya menggantung bersama gembok di pagar.
Perlahan ku berjalan pulang ke rumah ku dengan santai seolah tak terjadi apa apa, karena situasi di jalan sangat lah sepi malam itu hingga aku leluasa berjalan tanpa takut ada yang memergoki aksi ku.

Pagi itu bu dedeh terbangun dari tidur ya dengan kepala yang terasa begitu berat dan pusing, di tambah badan bu dedeh yang terasa begitu ngilu.
Dengan kesadaran yang belum sepenuhnya bu dedeh coba menerka apa yang sebenarnya terjadi pada dirinya malam tadi, betapa terkejut ya bu dedeh saat melihat cd yang iya kenakan tadi malam saat tertidur kini sudah turun hingga ke betis ya, belum habis rasa heran bu dedeh bertambah bingung saat melihat ke dua payudaranya kini tersembul keluar dari balik daster yang iya kenakan.
Dengan panik segera bu dedeh membetulkan pakaian daster ya lantas dia melepas cd yang sudah melorot sampai sebetis ya.

Perasaan bu dedeh campur aduk pagi itu dengan mata yang mulai meneteskan air mata bu dedeh coba mengingat kejadian apa yang sebenarnya terjadi saat dirinya tertidur pulas tadi malam.
Wajah bu dedeh terasa kaku, iya merasakan ada sesuatu yang telah mengering di wajah ya, iya coba usap wajahnya dengan jari ya sambil menghadap ke arah cermin.

Nampak terlihat seperti ada cairan yang sudah mengering di seluruh wajah ya, seketika bu dedeh bertambah panik saat menyadari cairan yang mengering itu bukan hanya ada di seluruh wajah ya namun iya merasakan di area vagina nya nampak seperti ada bekas noda sperma yang sudah mengering.

Sontak hal itu membuat bu dedeh seketika menangis dengan jeritan yang membatin,
“Hhhhhuuuuuhhhh Hhhhhuuuuuhhhh iiihhhhkkk iiihhhhkkk iiihhhhkkk Hhhhhuuuuuhhhh” tangis bu dedeh pecah pagi itu saat menyadari ada seseorang yang telah tega menodai dirinya ketika sedang terlelap tadi malam, dan dapat iya pastikan itu adalah ulah dari orang asing yang masuk ke dalam rumah ya.

Karena bu dedeh tau persis jika suami ya tak mungkin melakukan hal ini terhadap dirinya karena suami bu dedeh sedang berada dirumah sodara ya sedari kemarin sore, di tambah kenyataan bahwa sang suami kini telah mengalami penyakit lemah syahwat.

Dengan langkah gontai bu dedeh berjalan ke arah kamar mandi yang ada di lantai bawah, dengan air mata yang mengalir deras di pipi ya bu dedeh tak tahu harus berbuat apa saat ini.
Hati ya hancur fikiran ya kacau batin ya terluka mendapati kenyataan ada seseorang yang telah memperkosa ya selagi iya terlelap tadi malam.

Nampak di tangan ya bu dedeh memegang handphone, iya seperti hendak akan menghubungi seseorang namun iya urungkan niat ya. Bu dedeh merasa untuk saat ini sebaiknya cukup iya sendiri yang tahu akan aib ini, iya tak kuasa jika harus mengabari berita buruk ini pada sang suami.

Lantas bu dedeh masuk ke dalam kamar mandi, dengan pakaian daster yang masih melekat di tubuh ya bu dedeh menyalakan air shower di kamar mandi ya.
Dengan penuh isak air mata, bu dedeh membasuh seluruh tubuh ya pagi itu, dirinya merasa benar benar kotor pagi itu karena ada seseorang yang telah berhasil menyetubuhi ya selain sang suami.

Air shower deras membasahi tubuh bu dedeh di iringi isak tangis air mata dari bu dedeh.

Di tempat lain terlihat rahmat pagi ini bangun dengan hati yang berbunga bunga setelah tadi malam iya berhasil mewujudkan impian terbesar ya untuk menikmati keindahan tubuh bu dedeh.
Rahmat nampak tersenyum senyum puas sambil sesekali menatap layar hp ya, melihat kembali hasil jepretan foto tadi malam saat memperkosa bu dedeh.
Sambil memanasi mesin mobil ya untuk bersiap melancarkan aksi berikut ya.

Meski dengan hati yang hancur karena kenyataan pahit yang di terima bu dedeh tadi malam, bu dedeh tetap berniat untuk kembali beraktivitas seperti biasa ya agar tidak ada kecurigaan dari sang suami kepada dirinya.

Iya tak ingin sang suami mengetahui apa yang telah terjadi pada dirinya malam tadi, sambil berfikir keras mengenai siapa kira kira pelaku yang tega melakukan hal tak senonoh kepada dirinya, bu dedeh kini terlihat sedang merias dirinya di depan cermin dengan tatapan yang kosong.
Sesekali bu dedeh ter isak namun segera iya menguatkan dirinya agar terlihat normal seperti biasa ya.

Setelah selesai berdandan dan siap berangkat mengajar ke sekolah bu dedeh mendapati jika pintu samping rumah ya tidak terkunci, sontak bu dedeh bertambah yakin jika semalam ada seseorang yang masuk ke dalam rumah ya selagi iya terlelap.

Kemudian iya menuju depan gerbang hendak keluar dari rumah, ketika melihat kunci rumah ya menggantung di gembok yang tercantel di pagar rumah ya bu dedeh bertambah heran.

Fikiran ya langsung mengawang dan bertanya tanya bagaimana bisa kunci rumah ya ada di gembok gerbang, itu artinya tadi malam bu dedeh tengah mengunci pintu gerbang dan pintu samping rumah ya, namun bu dedeh heran bagaimana cara pelaku masuk ke dalam rumah ya.

Lamunan bu dedeh seketika buyar saat hp ya ber getar dari dalam tas kecil yang biasa iya bawa saat ke sekolah. Ketika hendak melihat hp ya, rahmat datang menghampiri bu dedeh yang tengah berdiri di depan gerbang rumahnya.

“Assalamualaikum ibu mau berangkat sekolah ya bapa ya kemana bu kok gak keliatan biasa ya udah standbye sambil manasin si vespa” ucap rahmat pada bu dedeh dari dalam mobil ya.
“” eh waalaikumsalam mat iya bapa belum pulang dari rumah sodara ya, kamu mau ke kampus ya mat” tanya bu dedeh sambil coba tersenyum kepada rahmat di balik kemudi mobil.

“iya bu oh gitu ya bu kalo misalkan ibu mau bareng sama rahmat hayu bu masuk aja kedalam mobil kan arah ya sama sama arah kampus rahmat, dari pada ibu naik angkot pagi pagi gini kan suka penuh angkot ya bu” ucap rahmat pada bu dedeh sambil tersenyum pada bu dedeh.
“ah gak usah met gak apa apa biar ibu naik angkot aja mat kamu duluan aja jalan nanti kesiangan loh” ucap bu dedeh coba menolak tawaran dari rahmat.

Mendengar penolakan itu tak lantas membuat rahmat menyerah untuk mengajak bu dedeh masuk ke dalam mobil ya, rahmat keluar dari mobil ya lantas membuka kan pintu belakang mobil ya agar bu dedeh mau ikut bersama ya.

Dan cara itu pun nampak ya berhasil terlihat kini bu dedeh telah masuk kedalam mobil rahmat dan duduk di kursi belakang sebelah kiri rahmat.
“Gak usah malu malu bu rahmat seneng ko bisa bantu ibu apalagi ibu kan guru ya rahmat waktu kecil, ini balas budi rahmat sama ibu,” ucap rahmat sambil mulai melajukan mobil ya perlahan keluar menuju jalan utama kota menuju ke sekolahan bu dedeh.

“Iya mat makasih maaf ya ibu jadi ngerepotin kamu” ucap bu dedeh sambil tersenyum pada rahmat yang terlihat dari kaca tengah mobil.
Rahmat pun fokus mengendarai mobil ya sambil sesekali mencuri pandang ke arah bu dedeh duduk.
Nampak bu dedeh sedang membaca pesan yang masuk ke hp ya, seketika raut wajah bu dedeh menjadi kembali panik setelah membaca pesan yang masuk ke no pribadi ya.

Nampak bu dedeh langsung coba menelpon seseorang dengan raut wajah panik bercampur emosi.
“TTTTUUUUTTTT TTTTUUUUTTTT TTTTUUUUTTTT TTTTUUUUTTTT” suara sambungan telpon yang nampak ya tidak di angkat oleh seseorang yang bu dedeh coba hubungi. Kembali bu dedeh terlihat coba menelpon,

“TTTTUUUUTTTT TTTTUUUUTTTT TTTTUUUUTTTT” hhhhmmm iiiihh gak di angkat lagi”gumam bu dedeh yang langsung di sambut tanya oleh rahmat.
“Emang ibu coba telpon siapa bu kok kaya yang panik gitu bu” tanya rahmat sambil memandang ke arah bu dedeh dari kaca spion dalam.
“Aaah engga ini ibu kemaren kirim paket ke sodara tapi kata ya barang ya rusak pas sampai sana, ibu coba telpon ke sodara ibu ya tapi gak di angkat” jawab bu dedeh dengan wajah yang terlihat kesal bercampur panik.

“Ooouuhh gitu bu kirain kenapa ya sabar bu coba komplain saja sama jasa pengiriman ya” jawab rahmat sambil fokus mengemudikan mobil, namun sebenarnya rahmat tahu jika bu dedeh sedang berbohong karena rahmat yakin bu dedeh tadi coba menghubungi hp rahmat karena hp rahmat sedari tadi bergetar namun rahmat sudah antisipasi dengan menu silent hp ya, hal ini akibat dari pesan yang rahmat kirim sebelum ya sebelum bu dedeh di antarkan rahmat pagi ini.

Isi pesan rahmat kepada bu dedeh adalah sebuah pesan ancaman dimana rahmat mengirimkan foto wajah bu dedeh yang penuh dengan air sperma rahmat tadi malam dengan isi pesan bernada ancaman ,
Jika berani melaporkan hal ini fotomu akan ku sebar, jika berani mengacuhkan pesan ku foto mu bahkan vidio mu akan ku sebar di media sosial, dan jika sampai ada orang lain yang tahu siap siap menanggung malu atas perbuatan mu. Tunggu perintahku selanjutnya ikuti semua perintahku Maka hidup mu akan baik baik saja.

Isi pesan yang rahmat kirim ke pada bu dedeh dengan no baru rahmat dimana rahmat berhasil mendapatkan no HP bu dedeh dari kontak hp ibu rahmat dirumah. Melihat kepanikan di wajah bu dedeh membuat rahmat tersenyum bahagia karena apa yang iya rencanakan kedepan ya nampak ya akan berjalan mulus sesuai kehendak ya.

“Ibu yakin gak kenapa napa bu soalnya ibu keliatan gelisah banget mana pucat lagi bu wajah ibu ya sekarang” tanya rahmat sambil menoleh ke belakang ke arah bu dedeh duduk dimana kini mereka telah sampai di depan gerbang sekolah tempat bu dedeh mengajar.

“Ibu baik baik saja ko mat tenang aja ibu cuma sedikit kurang istirahat saja semalam begadang ngerjain tugas dari sekolah, makasih ya mat udah anterin ibu hati hati di jalan ya, kuliah yang bener” ucap bu dedeh pada rahmat sembari berlalu keluar dari mobil dan berjalan ke arah depan gerbang sekolah an dimana banyak murid murid yang langsung menciumi tangan bu dedeh sambil mengucapkan salam.

Melihat kebohongan yang dibuat bu dedeh untuk menutupi fakta yang sesungguhnya membuat rahmat tersenyum puas di dalam mobil, sambil berlalu meninggalkan sekolahan rahmat membuka hp milik ya dan siap melancarkan aksi lainnya untuk mengintimidasi bu dedeh untuk tujuan kepuasan ya.