kost

Kost Campuran BOSKITA Menjadi Awal Mula Perjalan Kisah Gua. Kejadiannya sekitar tahun 2015 gw masih umur 23 kerja di ibu kota sebagai orang kantoran pada umumnya.
Perawakan tinggi 170cm dengan tubuh kurus cungkring berat cuma 57kg. Tapi gw punya kulit putih karena keturunan chinese tapi masih rajin shalat.

Face gw biasa aja atau dibawah rata rata, Tapi entah kenapa semua mantan gw sangat over protective.
Secara hormon bisa dibilang libido gw cukup tinggi biar badan kurus juga. Mungkin karena dulu rajin olah raga bultang, lari dan fitness.

Ini cerita real 100% ketika gw masih ngekost campur cewe cowo. Posisi bangunan kost gw tinggal dengan pemilik dilantai satu dan penghuni kost tinggal dilantai dua dengan jumlah kamar 6 pintu.

Gw coba ceritain denah kamarnya yaa karena ada sedikit kaitannya dengan cerita nanti. Secara denah kamar balkon terbuka didepan. Lalu masuk kearea dalam kost dengan jalan selebar 1 meter posisi 4 kamar langsung berhadapan kanan kiri.

Kamar mandi kita hanya ada satu untuk dipakai berenam dan disamping kamar mandi ada dapur mini. Kamar kelima ada didepannya dapur dan sampingnya adalah pintu kamar ke-enam. Posisi kamar gw sendiri ada dikamar ketiga dari depan pintu.

PART I : Intip Larut Malam Kost

Hesti : Gua sekarang gemukan nggak sih?
ucapnya ke gw sambil dia lenggak lenggok didepan cermin yang menempel disamping pintu kamar mandi kostan.

kost
Ilustrasi gambar

Sekedar gambaran, cewe umur 23 tahun keturunan jawa kuning langsat, bulu tipis dilengan dan kaki. Alis tebal dan bibir tipis jadi tanpa pakai make up juga sudah terbilang menarik dimata pria.

Setelan kantoran pakai jilbab modis kekinian macam inara tapi ukuran dada jauh lebih besar dan padat. Kaos menjiplak lekuk badan dan tambahan blazer dengan celana jeans. Tinggi badan 165cm dan berat 50kg dengan ukuran dada B cups padat isi bra bukan angin doang.

Beda penampilan kalo lagi dikost cuma pakai kaos lengan pendek dan celana selutut. Kenal dia udah setahun tapi baru dekat setelah 7 bulan tinggal satu kost. Karena gw sendiri cendurung introvert dan sering pulang malam sebagai enginner IT

Gw : iya, lo agak gemukan sekarang hes.
jawab gw singkat sambil menelan ludah memperhatikan bokong dan lekukan dadanya. Ukuran sekitar B cup sangat menonjol dan pinggangnya langsing kecil.
Malam itu gw baru sadar kalo ternyata dia punya body yang cukup sempurna juga kaya artis JAV setelah diperhatikan.

Dulu pertama kenal hesti di kostan dia selalu pasang muka judes. Aslinya memang judes kesemua orang yang baru dikenal sebagai sifat defensive dia kesemua cowo. Tapi karena kita sudah kenal cukup lama dan ngobrol basa basi ringan aja. Jadinya gw sudah cukup diterima oleh dia.

Hesti : Iya nih, gw naik cukup banyak bulan bulan ini. Sambil garuk garuk rambutnya yang pendek sekuping mirip para pembawa acara berita.
Gw : Mandi sana gih, ketombe pada jatoh dilantai kalo kelamaan garuk disitu.
Hesti : Iya, panas banget malam ini yaa, gw mau mandi dulu dah, jangan ada yang pakai kamar mandi ini yaa.
gw : Iya iyaa.

Maklum aja, ini kost budget murah tanpa ada fasilitas AC, semua penghuni kamar hanya mengandalkan kipas angin aja.

Hesti pun balik arah menuju kamarnya dan gw balik badan kedalam kamar gw sendiri. Percakapan singkat malam itu. Untuk pertama kalinya muncul kesadaran gw kalo hesti jadi arah ketertarikan gw sebagai sesama member penghuni kost ini.

Tengah malamnya ketika semua penghuni kost sudah hening tertidur pulas. Tapi terkecuali perut gw yang berisik karena lapar dan belum bisa tidur. Jadinya gw coba bangun buat masak mie instan didapur kost.
sambil menunggu rebusan mie, gw liat lampur kamar hesti nyala. Sudah jadi kebiasaan dia kalo tidur lampu nggak pernah dimatiin. Tapi yang jadi perhatiian gw adalah gorden jendela kamarnya sedikit tersingkap karena gerakan kipas angin yang dipasang dekat jendela.

Posisi kasur dia juga persis didepan jendela. Dengan banyak pertimbangan sambil perasaan campur aduk jantung deg degan banget. Gw coba beraniin diri untuk ngintip lewat jendela kamar kost. Perlahan mengendap deketin kuping kejendela kamar untuk check apakah ada suara dari dalam kamarnya untuk memastikan hesti sudah tertidur. Gw beraniin diri untuk pakai sendok dengan tangan gemetar buat sedikit mengibas gorden kamarnya perlahan. Tapi pasti untuk bisa ngintip kedalam kamar kost.

JRENGGG dan dalam pertama kalinya dalam hidup gw. Gw bisa merasakan sensasi luar biasanya pemandangan indah banget dan jantung berdebar luar biasa. Hesti lagi tertidur menyamping menggunakan kaos putih pendek hanya pakai celana dalam hitam dengan hiasan renda renda. Posisi kepala dia menghadap tembok kebelakang. Jadi yang pertama kali gw liat bongkahan pantatnya yang besar dengan kaki sebelah naik kesamping. Jelas banget penampakan pantatnya yang bulat besar dan seksi.

Rasa lapar gw udah langsung hilang sekejap tergantikan dengan horny yang luar biasa. Batang selangkangan gw langsung bengkak keras nggak karuan. Beberapa menit gw ngintip sambil usap usap batang.

Tapi karena muncul rasa kekhawatiran penghuni kost lain tiba tiba ada yang bangun keluar kamar tidurnya dan mau kekamar mandi. Jadi gw langsung balik badan dan lanjut masak mie untuk makan dikamar gw sendiri.

Apa jadinya klo ada yang liat gw lagi ngintipin hesti saat itu juga atau hesti malah belum tidur. Dan gw ketauan lagi ngintipin dia, bisa runyam urusannya. hahaa

Sejak saat itu, gw bisa coli tanpa liat bokep dan hanya ngebayangin pemandangan semalam.
Beberapa hari kemudian sekitar jam 9 malam gw pulang dari kantor dan hesti juga baru pulang sampai kost

Hesti : Bro, baru pulang lo jam segini?
Gw : Iya, abis maen bultang dulu soalnya. lo sendiri tumben baru pulang jam sgini hes?
Hesti : Iya, gw abis nongkrong sama temen gw nyobain cafe baru deket kantor.
Gw : yaa udah sana mandi mandi, badan gw udah lengket nih abis main bultang banjir keringetan.
Hesti : yaa udah gpp, lo duluan aja mandi, gw masih mau maskeran dlu soalnya.
Gw : yowes gw mandi dulu.
Hesti : yuuhuuu, tapi jangan lama lama yaa soalnya abis mandi gw pengen langsung tidur, cape banget rasanya hari ini.

malam itu juga pada jam dengan keadaan sepi hening yang sama gw coba beraniin lagi untuk ngintip dia. Perasaan tegang, takut dan horny memuncak dibatang selangkangan.
Sekarang gw pakai batang sumpit untuk mengibas gorden jendela dia dan betul aja, posisi hesti tertidur sungguh sedap dipandang.
Posisi tidur dia dengan kaki agak mengangkang menghadap jendela yang percis didepannya adalah gw sendiri

Dia cuma pakai celana dalam renda ungu. Jelas belahan camel toe dan gundukan daging vaginanya sungguh tebal dan gemuk, anjir jackpot banget malam ini.
Bagian atas cuma pakai kaos singlet hitam tanpa bra dan badannya agak menyamping dengan tangannya masih pegang HP. Mungkin ketiduran sambil main HP tapi jadi keliatan jelas garis belahan payudaranya jatuh terpampang kesamping.

Degupan jantung bedebar kencang luar biasa. Berasa mau serangan jantung dan otak sudah mendidih kepalang horny diubun ubun. Dengan gelap mata tanpa peduli kanan kiri, langsung keluarin batang gw dan coli depan jendela dia. Dengan persiapan tisu supaya nggak muncrat kemana mana
Cuma butuh waktu 3 menit aja gw udah langsung crot nggak karuan banget depan jendela dia.
Gw langsung lari kekamar mandi tapi terekam jelas memory kemolekan tubuh hesti. Pengen banget gw rasain jilat itu belahan vagina yang gemuk. Akhirnya gw coli lagi yang kedua kali dan ditutupi dengan mandi junub.

Buat gw ini pengalaman kegilaan tersendiri karena pertama kalinya kegiatan kriminal voyeur ini gw lakukan.

Part 2 : Bolehkah kita?

Waktu itu sabtu disore hari hujan gerimis sayu. Tetesan hujan ramai terdengar didepan balkon lantai dua sambil gw duduk santai menghisap batang rokok dan kopi
Weekend biasanya penghuni kost sepi karena punya acara sendiri atau pulang kerumahnya masing masing.

Speaker kamar terpasang playlist musik yang agak sahdu ngebuat gw jadi makin mantap menimati suasana.

Dari belakang gw keluar hesti buat ikut nemenin gw sambil menikmati gerimis manis diteras depan. Dia itu orang yang sangat suka dengan suasana hujan atau gerimis gitu, bikin mellow soalnya.
Gw inget banget lagi ngobrol santai sama dia trus musik payung teduh untuk perempuan yang sedang dalam pelukan terdengar.

Rasanya chemistry komunikasi antara gw dan hesti makin terjalin mantap
Gw udah mulai suka curhat juga mengenai mantan gw dan cerita lagi coba gebetin cewe lain ke hesti juga.

Dia suka kasih masukan kalo denger cerita gw. Disini status gw udah jomblo sekitar 3 bulan setelah putus sama mantan dengan 2 tahun pacaran menjalin hubungan toxic.

Gw : Hes, lo nanti weekend bulan depan ada acara nggak?
Hesti : Kosong kyanya, kenapa emang?
Gw : Rencananya kawan kantor gw mau hiking naik gunung digarut, jalan jumaat malem minggu sore udah sampai sini lagi.
Hesti : Hmmmmm boleh juga sih, udah lama gw nggak hiking lagi.

Disini hesti keliatan manis banget, expresi wajahnya sambil berpikir mempertimbangakn ajakan gw dengan bibirnya manyun kesamping dan lengan dipinggang.
Pakaian kaos putih lengan pendek dan celana santai dibawah lutut, keliatan modis untuk sabtu santai ini.
Gw : Yuk cus kalo gtu
Hesti : tapi emang gpp gw join sama kawanan kantor lo? nanti ada yang nggak sreg lagi
Gw : Nggak sih harusnya, kawan kantor gw terbuka orangnya klo ada orang lain mau gabung acara beginian.

Hesti : Ada cewenya nggak? nggak mau ahh klo gw sendirian cewenya
Gw : Pasti ada cewenya, ada 4 orang cewe dan 5 cowo dan ditambah lo juga kalo jadi join. Jadi total 10 orang.
Hesti : yaa udah lo pastiin aja dlu klo gw bisa join. Gw coba check sepatu dan tas cariel gw masih bisa dipakai apa nggak yaa
Gw : Sip

Malamnya itu gw ajak hesti untuk makan malam diluar dan ngobrol biasa aja nggak terjadi sesuatu yang menarik
Setelah pulang makan malam, gw ajak hesti buat nonton film dikamar gw. Karena saat itu yang punya tv LED dengan ukuran 32 inch cuma gw aja. Gw juga punya hdd external isinya kumpulan film HD hasil download dari kantor.
Seperti biasa, kalo ada penghuni cewe yang masuk kamar. Pintu pasti gw buka lebar dan kita berdua nonton santai sambil ngobrol juga.

Rani : Asik banget sih nonton berdua aja, gw nggak diajak ajak deh.
Gw : Ehhh nggak kedengeran ada suara lo masuk sini ran
Hesti : Beby ayo sini nonton, kita acak acak kamarnya dia
Posisi hesti lagi tiduran dikasur gw dan pakai bantal gw juga buat tumpuan badannya, gw sendiri dilantai dengan tangan menyandar dikasur untuk menjaga image nggak mau gelendotan ambil kesempatan.
Gw cuma kadang sesekali liat bokongnya aja dari belakang, bikin batang gw naik turun nggak jelas ingat kejadian ngintip sebelumnya

Rani : Iya, gw mau mandi dulu yaa, cape nih dari pagi jalan sama cowo gw
Gw : Kalo mau kemari bawa jajanan yaa.

Rani langsung balik badan masuk kamar untuk ganti pakaian dan segera kekamar mandi
Rani ini anaknya punya body yang kurus banget dan kulitnya agak sedikit gelap eksotis, secara paras wajahnya not my type sih jadi gw sama sekali nggak ada ketertarikan sama dia dari awal kenalan
Tinggi sekitar 165cm dan berat 50kg, walau kurus tapi pipinya agak berisi, selalu pakai kaca mata kalo keluar kost, bibir agak tipis dan rambut panjang sebahu diikat kuncir.
Setelah gw masuk kost ini, dia baru join lima bulan kemudian dan kamarnya nomor satu dari paling depan pintu masuk.

Rani dan hesti paling suka bersantai dikamar gw, karena kamar gw terbilang rapi untuk cowo dan wangi juga, gw suka desain estetik jadi mereka lebih suka bersantai dan ngobrol disini, kadang suka pinjem kamar gw kalo weekend gw lagi nggak dikost seharian.

Saat hari H untuk berangkat, gw udah janjian sama kawan kantor untuk ketemu di terminal jam 10 malam, jadi gw ada waktu buat makan malam dulu sama hesti sebelum berangkat
Ada kejadian yang bikin gw ilfeel sama hesti sih, jadi ceritanya pas di resto itu pesen makanan, harganya agak sedikit wah tapi porsinya sedikit banget kya makan nasi kucing
Hesti langsung kaget dan marah, dia panggil pelayan disana dan langsung komplen dengan nada tinggi. kalo gw pribadi ketemu hal beginian biasanya gw telen aja tapi sebagain pelajaran untuk nggak datang ke resto ini lagi.
Beda dengan hesti, kalo nggak suka langsung diungkapin nggak perduli keadaanya lagi kya gimana juga.

Sampai diterminal gw langsung nyapa kawanan kantor dan bercanda seperti biasa dan belum mulai kenalin hesti ke gerombolan gw, tapi waktu gw hitung koq ada udah ada 10 orang, jadi total ada 11 orang yang akan naik gunung.
Ternyata satu orang lagi yang datang tanpa gw ketahui itu adalah MANTAN gw sendiri, anjir parah ini kawan gw nggak ada yang kasih tau kalo dia bakal datang.
Kawan gw bilang, sengaja jangan ngasih tau soalnya mantan gw kepo pengen tau dengan siapa gw ajak orang lain itu, yang bukan lain adalah hesti
Rasanya udah awkward parah waktu gw kenalin hesti kekawanan kantor dan mantan gw sendiri

Harusnya gw mau perkuat bonding kawan kantor dengan hesti, tapi kawan kantor gw lebih milih mendekat berpihak dengan mei dari pada terbuka komunikasi dengan hesti karena kawanan kantor sudah lama kenal baik dan menjaga perasaan mei.

Gw yakin sekarang perasaan hesti nggak nyaman banget dan harus gw temenin terus karena gw yang udah ajak dan dia cuma punya gw aja untuk diajak ngobrol selama hiking
Sampai akhirnya dibus hesti duduk dekat jendela nggak banyak bicara sambil menatap jalanan, lampu demi lampu jalan tol dilewati dan lampu bus juga dimatikan membuat mata dia agak berat mengantuk sementara yang lainnya sudah tertidur lelap didalam bus tapi berbanding terbalik dengan gw
Jantung berdebar kencang karena Untuk pertama kalinya kulit lengan kita bersentuhan cukup lama secara langsung dengan selama perjalanan.

Sedikit demi sedikit jari kelingking gw bersentuhan dengan kelingking dia, dan akhirnya gw beraniin diri lagi untuk genggam erat tangan dia sambil ditutupin jaket
Saat itu juga pertama kalinya hesti langsung mendaratkan kepalanya dibahu gw, anjir ini dalam hati gw udah campur aduk tambah lagi mikirin awakward dengan mantan juga

Akhirnya sampai pulang dikost, hesti dan gw nggak bicara mungkin karena udah kecapean dan mixed feeling juga, gw ngerasa bersalah banget sama dia tapi sebelum masuk pintu kamarnya, gw ingat dia cuma senyum manis sebentar dan masuk kamar tanpa satu katapun
Beberapa hari kemudian saat gw udah pulang kantor dan mandi, hesti datang kekamar mau pinjem HP katanya pengen liat gallery trus share gambar yang udah diambil pakai hp gw.

Hesti duduk sila dikasur bagian belakang memakai pakaian kaos lengan pendek putih dengan gambar band rock iron maiden dan celana pendek selutut, paha dia jelas terpampang putih saat duduk depan gw dengan bulu halus dikakinya.
Gw juga duduk sila dekat TV sambil senderan tembok nyalain musik payung teduh lagi, seperti biasa pintu gw buka lebar.

Gw : Hes, sekali lagi maaf yaa, gw nggak tau akan datang mantan gw ikut hikking juga ternyata
Hesti : Iya gpp, gw masih bisa nikmatin perjalanan kemarin kok, waktu tidur ditenda juga gw ngobrol ngobrol sama temen lo semua kecuali mantan lo aja yang keliatan menghindar banget
Gw : Maaf yaa, jadi nggak sesuai dengan apa yang gw harapkan
Sambil gw usap usap kepalanya, disini gw udah mulai agak berani sentuhan fisik
Hesti : iya, hmmmmmmm
Hesti yang tadinya duduk sila menghadap gw, mulai senderan ditembok juga dan jatuhin kepalanya dibahu gw sambil buka gallery memilah milih foto dia
Mulai terasa chemistry yang makin erat, gw cium ubun kepalanya satu kali.

gw : kalo gw ajak jalan lagi, lo masih mau nggak? tapi berdua aja, nggak sama kawanan gw
Hesti : Hmmmmmmmm
Dia diem aja sambil scroll scroll gallery gw
Gw : Koq nggak dijawab?
Hesti : Ehhh foto yang ini bagus banget tapi gw keliatan agak gendutan yaa
Gw : Nggak koq biasa aja, cakep ini foto favorite gw malahan, pas banget sama pencahayaannya dan backgroundnya juga nggak backlight banget
Hesti : Masaaaaaaaaaaaaa
Pertama kalinya denger nada suara manja dia, yang biasanya judes lebih ke boyish dan dia bicara sambil menatap mata gw dan wajah kita berdekatan banget posisinya
Jantung gw berdegup kencang lagi bukan main tapi belum ada muncul perasaan sange, ini pure romansa yang kita rasain.

Gw : i.. iyaa itu cakep koq
Hesti langsung palingin mukanya lagi dan scroll scroll liat gallery, sekali lagi gw kecup ubun ubun kepalanya dan gw hirup aroma rambutnya
Gw coba usap halus tangannya yang lagi pegang hp gw dan gw beraniin diri lagi

Lalu . . .

Gw ambil hp tanpa sepatah katapun dan diletakan diatas meja TV, saat itu kebetulan lagi mengalun musik payung teduh – untuk perempuan yang sedang dalam pelukan
Hesti juga cuma diem aja hpnya gw rebut, dagunya yang sedang menghadap kebawah perlahan gw angkat keatasdan dia sedikit memalingkan muka kesamping karena malu tanpa ada penolakan saat gw tarik dan kita saling berhadapan
Semakin dekat bibir kita menyentuh, hesti juga merem perlahan dan akhirnya kita berciuman singkat sepersekian detik aja
Kita masih berdiam diri tanpa kata tapi bisa merasakan perasaan satu sama lain
Lalu gw cium lagi bibirnya agak lama sekitar 10 detik, hanya ciuman biasa bibirnya lembut tipis dan nafasnya terdengar kuat

Hesti : Itu sendal gw bawa masuk kedalam aja trus tutup pintunya, nggak enak klo sampai ada ibu kost atau anak yang lainnya liat kita
Gw : Ooo iya, sebentar
Jawab gw lemas karena masih mencerna keadaan, lalu gw berdiri dengan kaki lemas kaya bergetar hebat berasa mau jatuh, tapi akal pikiran gw masih berjalan cerdik
Gw nggak ikutin perintah dia tapi sendalnya hesti dibawa kedepan kamar dia dan kamar dia gw tutup rapat lalu gw balik badan kekamar dan pintu ditutup dan kunci rapat serta lampu gw matiin.

Part 3 : Ini Adalah Momen Kita

Gw : Kita mau ngapain hes?
Itu kalimat pertama yang gw lontarkan ke hesti sambil berbisik pelan, kalimat pertama yang gw lontarkan setelah pintu terkunci rapat dan lampu kamar mati dan hanya ada kita berdua
Hesti : Apaan sih lo,,
Tangannya langsung berdiri menjambak kecil rambut gw sambil bercanda, senyumnya makin menjadi jadi tidak bisa ditutupi
Hesti yang boyish banget, malam ini berubah menjadi lebih feminim secara natural tapi perubahannya tersebut dengan salah tingkahnya dia membuat gw lucu gemas mau ketawa.

Gw : Sini, deketan sama gw
Hesti : Aduhhh ini kita mau ngapain sih,,
Gw : Mmmmm emppphhhh
Langsung gw cium pelan lagi bibir tipis lembut dia sambil tangan kita bercengkrama
Gw inget banget saat itu, hesti terasa masih defensive banget karena hanya bibir kita yang bersentuhan, tidak ada celah untuk rongga bibir dia terbuka agar kita bisa french kiss
Kita lakukan ciuman ini selama kurang lebih 3 menit, 3 menit yang dulu adalah waktu yang gw butuhkan untuk coli saat mengintip dia. sekarang gw bebas punya banyak waktu untuk explore hesti
Tangan kiri gw lalu memegang belakang kepala dia dan kita merobohkan tubuh kekasur sepenuhnya dengan posisi tubuh gw diatas dia

Hesti : Ciuman gw hebat loh, hehehee
Dalam hati gw, anjir ini maksudnya apa yaa? barusan gw cium tapi kaya cium sama tembok, tanpa perduli panjang tangan kanan langsung gw kibas rambut dari kening dan mukanya dan tangan kiri masih menggenggam belakang rambutnya kepalanya
gw lanjut ciuman lagi dan dsini dia mulai duluan membuka rongga mulutnya, pertama kalinya lidah kita bermain dan bergulat dengan hebat selama 10 menit.
lalu dia hisap bibir bawah gw dan bibir atas gw dengan kuat, hembusan nafasnya terasa banget. anjir ini yang dimaksud dia apa? tapi gw kurang suka sih, soalnya lebih suka french kiss yang slow sensual aja

Gw : Hes, pelan pelan aja dulu yaa, sulit nafas gw kalo semuanya lo hisap kya gtu. hahaa
Hesti : Tapi suka nggak? Hehehee
Tersenyum lebar mirip harley quinn dengan ekspresi sadis kaya psikopat mau bunuh orang, padahal gw kira gw adalah villain disini.

Gw : Tapi gw mau santai dulu aja yaa
Lalu kita lanjut french kiss lagi sesuai dengan ritme dan tempo yang gw atur, tapi dia masih suka melumat bibir bawah gw dan kadang gigit pelan.

Batang selangkangan gw udah kaya batu keras banget minta diajak main tapi masih gw suruh diem dlu disitu karena gw nggak mau dibawa nafsu sange murahan di moment ini
Apadaya karena posisi gw diatas tubuh hesti, jadi dengan sendirinya dia bergerak elus elus dan gesek gesek di vagina hesti yang masih terbalut celana
Keluar leguhan leguhan sensual dari mulut dia karena gesekan gesekan terjadi dibawah sana

Hesti : Basah banget ini bibir gw, hehee
Gw : Iya, gw lebih suka santai kya gini aja. gw haus, mau minum dulu nggak?
Hesti : Mau dong
Gw berdiri ambil segelas air putih dan diatas galon gw liat ada permen kiss atau apa gtu lupa mereknya, langsung dibuka bungkus dan ngemut permen tadi dan kita minum air putih untuk melepas dahaga dari pergulatan lidah
Posisi dia duduk sila didepan dispenser membelakangi badan gw, lalu tengkuk lehernya gw cium perlahan sampai kuping dan kita kembali berciuman mesra dengan permen tersebut berpindah mulut dan air liur kita

Tangan kanan gw sekarang mulai bergerak dari belakang mendarat di payudara hesti, srek srek srekkk besar banget ini payudara dia, dengan gemas gw pijat pijat dari samping sampai keatas payudara dia yang masih tertutup bra.

Lalu gw berhenti sejenak untuk melepaskan kaos putih dengan logo band rock iron maiden dan penjepit bra juga dilepas dan gw lempar ke lantai.

Tangan kanan dan kiri gw sekarang bebas mengakses kanan kiri gundukan besar payudara dia dari belakang, sentuhan fisik kulit lengan gw sudah bisa menjamah bebas dipayudara dia yang padat berisi dan tidak jatuh seperti cewe pada umumnya. gw yakin ini harusnya C cup tapi dia paksain pakai B Cup.
Sambil tengkuk lehernya gw ciumin dan gerakan pijitan kuat dan gemas ke toket dia yang besar dimana selama ini hanya bisa membayangkan dengan coli, sekarang real bisa gw rasain sendiri.

Pijatan demi pijatan dengan ujung jari jempol dan telunjuk menjepit dan bermain pada puting kecil kecoklatan serta garis bulat areola yang indah, membuat batang gw berasa mau menyeruak keluar dari kekangan celana dalam gw bergesekan dengan besarnya bongkahan pantat hesti yang selalu gw impikan untuk dinikmati.

Leguhan kecil keluar dari mulut hesti masih tertutupi dengan alunan musik sahdu dari tv kamar. kenikmatan luar biasa untuk seseorang yang tadinya hanya bisa mendambakan akhirnya bisa terealisasi secara natural tanpa paksaan dan tipu daya.

Anjir ngaceng berat gw cuma ngetik gini doang juga, wkwkwkwk

Dengan niatan sebagai penutupan klimaks kegiatan foreplay ini, gw tarik badan dia tidur dikasur dan posisi gw masih diatas badan hesti, gw hisap sekarang puting dia yang sudah berdiri tegak, hisapan kuat kaya bayi yang kelaperan.
Lidah pindah kanan kiri saling berganti dengan lengan masih menjamah dan memeras toket hesti seakan berharap ada ASI yang keluar, leguhan kuat makin terdengar dan tangan kanan hesti menjambak rambut gw dengan kuat.

Aroma khas tercium dari toket yang sudah dihisap kuat yang dipenuhi birahi kedua belah pihak sangat terasa dimulut dan hidung gw.

Tangan hesti gw arahin untuk masuk ke dalam celana gw sebagai sinyal untuk mulai mengocok batang selangkangan yang sudah keras luar biasa.

Ini adalah foreplay paling favorit gw banget, posisi gw diatas dan tangan cewe usap usap batang dari luar celana dalam, lalu masuk sendiri kedalam celana dalam.

Sensasi kulit tangannya ketika pertama kali mengusap dan mengocok batang serta zakar gw itu, selalu bikin lengan yang menopang badan gw jatuh lemas, serasa ada aliran listrik dari ujung kaki ke ujung kepala.
Cairan precum udah mulai luber keluar membasahi jemari dia dan kocokan lengannya masih hebat naik turun. ketika gw udah nggak tahan lagi, tangan kanan mulai masuk kedalam celana dia

Hesti : DONT TOUCH MY PUSSY!!!
Kaget gw denger ucapan dia dan foreplay kita berhenti sejenak, kirain gw akan lanjut sampai senggama karena proses ini sudah tinggal diujung tanduk
Gw : Lo masih virgin hes?
Hesti : Iya, gw masih virgin, gw ragu dan takut kalo sampai masuk ke miss v
Gw : Hmmmmmmmm,,
Hesti diam sejenak dengan expresi wajah agak murung sedih karena takut gw kecewa dan bibir dia manyun sedikit sambil menatap gw lalu agak tertunduk kesamping.
Gw sendiri secara pribadi sangat menghormati virgin sebuah wanita, gw nggak akan ambil walaupun bisa dengan bujuk rayu tanpa ada persetujuan dari pemilik rumah.

Hesti : Sini gw kocokin aja yaa, gw masih belum berani sampai kesitu
Gw : Gw kira lo udah pernah ngelakuin ini sebelumnya, maaf yaa kalo gw udah ngelakuin sampai sejauh ini.

Hesti : Iya gpp, hehehee
Kedua tangan dia perlahan menuju kearah badan gw dan satu persatu baju dan celana gw dilucuti dia hingga gw bugil tanpa pakaian
Tangan gw juga bergerak melepas kancing celana pendek dia, tapi hesti langsung takut menatap gw sedih.

Gw : tenang aja, gw akan sisain daleman aja, karena gw mau semaksimal mungkin bisa ngerasain sentuhan kulit dari atas sampai bawah
Hesti mengangguk kecil dan menuruti bahkan melepas kancing menurunkan resleting dan melepas sendiri celana dia.
Sekarang Kita berdua sudah bugil bulat tanpa sehelai benangpun terkecuali celana dalam sexy hesti

Slokkk slokkk slokkk slokk slokkk
Bunyi kocokan batang gw oleh tangan hesti dengan badan gw bersender ke tembok dan kaki menggangkang terbuka ke wajah hesti
Posisi badan dia agak menungging kesamping, setiap gerakan tangannya membuat guncangan toketnya bergetar kesana kemari

Slokkk slokkk slokkk slokk slokkk
Gw nggak tahan, lalu gw tarik kepala dia untuk mendekatkan mulut dia ke penis gw yang sudah basah dengan precum
Tapi permintaan gw ditolak karena dia mau peluk gw dulu, dada kita saling beradu tanpa sehelai bengangpun, buah dadanya yang ranum bulat dan padat, puting menghadap keatas seakan minta dihisap lagi
Lenganya mengitari kepala gw, kepala gw mendongak keatas dan kita berciuman lagi dengan mesra beberapa saat.
Lalu hesti mulai ambil posisi bersiap dengan nungging lutut dilantai, badan membungkuk, lutut lengannya menopang bahu diatas kasur dan payudaranya jatuh terpampang jelas didepan mata dan bisa gw raih kapan aja gw mau.

Slikkk klokk klokk klokk klokk akhhhhhhhh emmppppp empppppp emphhhhhh
Anjir nikmat luar biasa yang gw rasain ini, hisapan blowjob mulut dia nggak main main, hisapannya kencang banget luar biasa. biasanya gw diblow oleh mei itu cuma keluar masuk aja gitu aja tapi beda ini dihisap kencang seperti ciuman yang dia bilang hebat sebelumnya
Beberapa kali jilat bagian samping penis gw dari bawah ke atas dengan hisapan dan gigitan gemas pinggiran penis gw, aroma sperma yang khas mulai tercium dikamar gw karena banyaknya precum yang keluar
Zakar gw dihisap kuat juga sampai terasa ngilu nggak karuan

Gw : Aduhhh hes, bagian itu hisapnya jangan kenceng kenceng dong, ngilu banget soalnya berasa mau lepas
Hesti : hehehee, tapi suka kan gw giniin
Gw : Iya suka, penis gw aja yang dihisap kencang, klo zakarnya pelan aja yaa sayang
Lanjut hesti memilin milin penis gw, sedangkan tangan gw bergerilya ditoket dia yang besar jatuh kebawah oleh gravitasi yang tidak terhindarkan
Kepalanya bergerak naik turun dengan tangan kanannya memainkan biji zakar gw dan toketnya berguncang hebat sambil gw tarik kaya sapi perah

Gw : Gw mau keluar hes,,, ahhh gw mau keluar sumpah ini ahhhhhhhh
Hesti : Emphhh akhh akhh emphhhhh akkhhh akhhhh
Crooot Crooot Croooooot Crooooooooot meledak hebat sperma gw didalam mulut hesti, ini pertama kalinya dan hanya hesti yang bisa bikin gw cum dengan di blowjob
Expresi hesti bikin gw lucu karena dia kaget dan panik dengan muntahan sperma dimulut dia.

Hesti berdiri mencari sesuatu diatas meja kamar gw, dan dia ambil tisu yang banyak untuk muntahin sperma gw dengan mata berair air dan mulut penuh campuran liur dan sperma gw
Lalu dia ambil ambil air putih dan kumur kumur dan ditelannya, tisunya dia buang kekeranjang sampah gw dan kembali kekasur gelendotan manja dengan gw yang udah bugil lemas tergeletak tanpa energi
Dia tiduran disamping gw hanya pakai celana dalam aja, gw ambil bantal untuk senderan kepala dan hesti peluk gw dan senderin kepalanya didada gw, kita bertelanjang bulat dan berpelukan layaknya suami istri

Hesti : Gila spermanya keluar buanyak banget, sampai ketelen beberapa teguk ditenggorokan. Aromanya kuat banget, masih berasa dimulut gw nih
Gw : Hehehee, mau gimana lagi, baru pertama gw ngerasain diblowjob sampai bisa cum. karena buat gw mau seenak apapun dikocokin atau diblowjob pasti nggak akan bisa sampai keluar
Hesti : Kita kenapa bisa sampai kaya gini yaa?
Gw : Entahlah hes,, kita nikmatin dlu aja yaa moment ini, gw mau kita pelukan seperti ini dlu dan ngerasain hangatnya badan lo secara langsung dikulit gw
Kecupan manis mendarat dikeningnya dan ubun rambut dia sambil gw hirup lagi aroma rambutnya yang wangi.

Hesti tersenyum sumringah, seperti ada kebanggan setelah gw ceritain kaya gtu dan mukanya seakan damai sambil kita berdua tidur terpejam
Seketika itu juga memang jadi kebiasaan langsung tertidur lelap kalo sudah pengeluaran

Pagi harinya sekitar jam 06:15 gw terbangun dan gw liat dikasur hesti udah nggak ada, mata gw masih berat dan rambut berantakan.
Segera gw cuci muka pakai air aja dan check keluar kamar, penghuni lain juga ramai lagi pada siap siap kekantor.

Ceklek, bunyi pintu kamar hesti terbuka dan mengunci kembali kamarnya.
Hesti pagi itu sudah terlihat cantik wangi modis seperti biasa mau berangkat kantor dan tersenyum tipis kearah gw dan pergi melewati kamar gw tanpa sepatah katapun keluar kearah balkon
Gw balik badan kembali kekasur dan tersenyum mengingat kejadian semalam seperti mimpi indah yang tidak diharapkan tapi datang menjadi kenyataan.