ibu

Haii ini tentang kisah perjalanan ibu. Semua kenalin nama gue Eko kelas 2 SMA di salah satu sekolah swasta yang ada di JAKARTA.
Gue anak tunggal dari pasangan Bapak Dadang dan ibu Tini. Gue tinggal bersama kedua orang tua gue di salah satu kontrakan. Kontrakan kecil 1 petakan dan kamar mandinya pun di luar bareng dengan tetangga. Tetangga yang ngontrak di sana. Kontrakan yang gue tinggal itu di apit oleh beberapa komplek rumah mewah. Jadi terlihat seakan asri dan mewah walaupun sebenarnya tidak hehe.
di cerita ini peran utamanya bukanlah gue melainkan Ibu gue.. iyaa mamah gue

Kenalin mamah gue namanya Tini umur kurang lebih 40thn. Mamah gue nikah sama ayah gue Dadang 45thn. Mamah gue kerja sebagai kuli cuci dan gosok di perumahan elite dekat kontrakan tempat gue tinggal. Sedahgkan ayah gue kerja di salah satu mall besar di jakarta sebagai Scurity. Menurut gue mamah gua adalah seorang ibu yang taat agama, baik, dan sayang keluarga.
dan yang gue kira ibu gue itu orangnya gk suka macem” atau gk suka neko neko ternyata salah………..

Waktu itu di hari sabtu sekolah gue libur, ayah gue kerja masuk sift pagi dan gue dikontrakan sama mamah gue. Seperti biasa sbelum mamah gue berangkat nguli di komplek biasa dia masak untuk sarapan gue. Karena kontrakan gue ini kecil yang cuma 1 petak. Jadi gue bisa langsung lihat mamah gue masak di tempat yang gue. Yaa karena kompor nya itu ada di pojok ruangan yang jelas itu bukan dapur hehe. Pas gue merhatiin mamah. Sekilas terbesit pikiran kalo mamah gue itu badannya montok walaupun gk terlalu cantik. Tapi pasti banyak pria yang ingin merasakan tubuhnya, seketika

ibu
Ilustrasi gambar

Mamah : Dek, ini mamah sudah masak Telur dadar dan oseng kangkung nanti kamu makan yaa…
Gue :Iya mahh, nanti adek makan.
Mamah : nanti nasinya ada di sana yaa dek.. mamah mau mandi dulu mumpung kamar mandi nya blum ngantri.
Gue : iya mahh.

dan mamah gue pun langsung ambil handuk dan pralatan mandi yang ada di ember pojok ruangan lalu mamah keluar pintu.

Beberapa menit kemudian terdengar suara gemercik orang mandi dari belakang rumah gue, iya kamar mandi nya itu persis di belakang rumah gue, di saat itulah pikiran kotor gue muncul untuk mengintip mamah gue yang lagi mandi.

Gue bangun dan beranjak dari kasur gue menuju tembok belakang rumah gue sambil menggeser lemari untuk gua manjat keatas.. dan wwooowww apa yang gue liat dari celah plafon antara ruangan kontrakan gue dengan kamar mandi disitu mamah gue sudah telanjang bulat, seluruh tubuh nya basah oleh air yang ia siram ke tubuhnya , terlihat semua bagian dan lekuk tubuh mamah gue terutama nenen nya yang lumayan montok walaupun sedikit turun dan bagian meme* nya yang di tutupi bulu bulu hitam tipis nya.. sambil melihat pemandangan yang indah itu tangan gua sambil mengusap usap barang gue yang dah tegang dari tadi.

tiba tiba gue lihat mamah sudah mau selesai mandinya jadi gue buru buru turun dan menggeser lemari ke tempat asalnya agar mamah tidak curiga.

fyi bukan kali ini aja gue ngintip orang mandi, dh sering gue ngintip bahkan semua wanita yang ngontrak di wilayah itu sudah gue lihat semua lekuk tubuhnya.. dan beberapa kalo pun pas ngintip suka zonk hehe iya yang mandi ternyata laki laki hehehe…

dan mamah gue pun sudah masuk lagi ke dalam rumah untuk siap siap berangkat kerja, mamah gue sudah menggunakan baju lengkap, tapi yang buat gue berpikir pikir kenapa hampir seminggu terakhir mamah kalo kerja dh gapernah pakai hijab dan baju yang dipakai pun selalu ketat yang memperlihatkan lekukan bagian tubuh nya, bahkan pernah waktu itu saat mau berangkat kerja mamah pakai baju putih dan bra yang tipis sehingga memperlihatkan tonjolan puting dan pulaunya yang berwarna coklat tua .

Gue : Mah, ko mamah sekarang kalau kerja udah gapernah pakai jilbab lagi sih?
Mamah : Ouh iya dek suka gerah mamah, apalagi kalau mamah lagi nyuci dan jemur baju di lantai atas, hmm gerahnya bener bener dah.
Gue : ohh gitu mahh, oke deh.
Mamah : Iya dek… yaudh yaa mamah berangkat, jaga rumah yaa, kalau mau main atau pergi nya jauh dan lama nanti rumahnya dikunci yaa terus anterin kuncinya ke mamah seperti biasa yaa.
Gue : Iyaa mahh siapp…
Mamah : Asalamualaikum
Gue : Walaikuksalam

Setelah mamah gue pergi gue langsung lanjut tidur…
dan tiba tiba handpone gue berdering…. ternyata itu temen gue Ary yang nelfon dh 4x gak keangkat hehe..

Arya : Woy ******, lama banget lu ngangkat nyaa.
Gue : Iya sorry, lagi tidur gue..
Arya : Kebiasaan dah siang ini masih aja tidur… nnti jam 10 ada futsal, sparing sama anak anak kompas (*samaran)

Gue : Anjng lu.. kan futsal nya jam 10 ar terus kenapa nelfonin gue jam segini.
Arya : Sengaja, lu kan biasa gitu ketiduran jadi ya gue tlfon aja dari sekarang biar siap siap..
Gue : yaelah kaya sama siapa ajaa, kan bisa langsung samper ke rumah guaa… yaudh nanti ya jam 10 gua nebeng sama lu ya ar.

Aryaa : okeoke gitu dong , nnti kalo gue dah di dpn gang lu gue tlfon yaa.
Gue: iya iyaa.
Lagi enak enak tidur gue di bangunin sama temen gue si arya, gue liat jam hmm masih jam 8 yaudh lanjut rebahan lagi deh lumayan dapet 20-30 menit mahh…

waktu sudah jam setengah 9 gue mempersiapkan peralatan futsal gue semua yang gue butuhin gue masukin ke tas ransel gue, setelah semua rapih gue langsung keluar rumah dan mengunci pintu rumah dengan baik dan rapat…
setelah itu gue bergegegas jalan ke komplek perumahan tempat mamah gue kerja… jalnnya sih gk terlalu jauh cuma harus jalan sedikit keluar gang dan belok langsung masuk ke gerbang perumahan. habis itu izin ke scurity komplek yang berjaga di gerbang depan

Pak Erwin : Kamu mau kemana eko?
Gue : Mau ke tempat mamah pak, ada keperluan sebentar
Pak Erwin : ohh yaudah sana, jalannya lewat pinggir yaa
Gue: iya lah pak, kalo ditengah nanti saya ditabrak mobil mewah dong hehehehe
Pak Erwin : Hehehe itu kamu tau.

gue dah akrab sama scurity scurity komplek disini,tadi ada pak erwin, ada juga yang lain seperti pak fauzi, pak hendri, dan pak catur… mereka semua orangnya baik dan tidak ribet kalo gue mau masuk ke komplek buat ketemu sama mamah gue.
setelah jalan beberapa meter sampai juga di depan gerbang rumah pak alex dan bu lizaa mereka boss mamah gue, rumahnya besar berwarna putih dan cream gerbangnya hitam tinggi…
seperti biasa saya harus pencet bell scurity.. iyaa dirumah pak alex juga ada scurity rumah yang berjaga, setelah saya tekan bell nya gerbang pun terbuka hehe dibuka sama orang yaa… yang buka pak rojali scurity disini.

Pak Rojali : Ehh eko.. mau ketemu mamah?
Gue : iya pak, saya mau ketemu mamah mau kasih kunci sekalian izin keluar main.
Pak Rojali : yauh gih masuk sana. ibu sama bapak lagi keluar, jadi tolong jalannya hati hati yaa
Gue : Oke deh pak saya jalan nya hati hati, pak rojali sendiri aja? Pak Rusdi kemana pak?
Pak Rojali : Lagi istirahat dia habis jaga malam.
Gue : Oke deh pak.

Gue pun langsung melangkah ke rumah pak alex , rumah nya sangat amat besar dan mewah bagi gue hehe, gue cari mamah ke tempat biasa dia kerja… ke ruang tengah gaada siapa siapa, jadi gua jalan lagi ke ruang belakang gue cari ke kamar mandi dan ke halaman gaada juga sebentar gue melihat pemandangan halaman belakang rumah itu.

Bener bener sejuk banget. terus lanjut jalan lagi sekarang gue ke lantai atas mana tangga nya banyak banget hehe sampe cape gue naiknya, pas diatas ya tujuan gue cuma ke ujung ruangan tempat jemur dan cuci pakaian dan ternyata…. disana pun juga tidak ada mamah jadi gue sempat duduk sebentar di sofa yang ada di dekat tempat jemur…

“Gue harus kemana lagi anjir, mau cari kesana gue takut, ini rumah orang nnti disangka macem macem lagi”

itu yang gue pikir di dlh hati gue, dan tiba tiba ada suara triakan cewe , seketika gue kaget dan langsung berdiri dari tempat gue duduk, dalem hati “gue harus cari itu suara dari mana, gue yakin itu mamah” gue ikutin sumber suara itu arahnya dari ujung ruangan sebelah timur, lumayan jauh gue jalan dan sambil berhati hati juga gue jalan, makin lama suaranya makin jelas dan suara nya pun makin terdengar jelas… semakin dekat dan semakin jelas gue tau ini suara erangan/desahan wanita kalau lagi di entot.
Degg jantung gue serasa copot “mamah, mamah dientot sama siapa” dipikiran gue, pikiran gue langsung aneh campur aduk antara penasaran, takut, sedih,nafsu semua campur aduk.

dan di ujung ada belokan terakhir, gue mempercepat langkah gue tapi sambil berhati hati, dan setelah belok ternyata disana ada pintu dan bertuliskan gudang,
pas didepan pintu……..