game rpg

Dunia Game RPG Saat Aku Dipanggil Ke Dunia Lain Tema Game Episode 1 – Awal perjalanan BOSKITA
Aku membuka mataku dan menyambut pagi hari. Saat ini aku sudah berada di dunia Game RPG selama 2 minggu.
Bahan gorden tampak cerah saat sinar matahari mengintip melalui kain tipisnya.

Aku merasakan mati rasa di lengan kiriku, dan saat aku mengalihkan pandanganku, aku melihat Yuela tidur nyenyak menggunakan lengan kiriku sebagai bantal. Jarang sekali aku bangun lebih awal.

“Mmm…”

Yuela berguling membalikkan tubuhnya ke samping ke arahku, aku bisa melihat wajah cantiknya.
Pakaian tidur putihnya yang terbuat dari katun terbuka, dan payudara besar di dalamnya tampak seperti akan jatuh.

Aku bertemu Yuela dua minggu lalu, dan aku sudah menerima niat baiknya sejak pertemuan pertama kami. Jadi aku mengaku pada Yuela dan kami pacaran sekarang.

“Mmm…”

Aku membalikkan tubuhku ke arah Yuela dan memeluknya dengan tangan kananku, tubuhnya lembut dan hangat.
Aku perlahan menutup mataku saat panas dari dua orang bercampur dan melebur menjadi satu

game rpg
Ilustrasi gambar game rpg

Aku memutuskan untuk lebih menikmati nyamannya sinar matahari pagi. Setelah Yuela bangun, akhirnya akan dimulai. Awal perjalananku dan Yuela menuju [Negara Kebebasan] untuk memecahkan [Kutukan Dewi Kegelapan]

”……”

Angin bertiup dengan suara mendengung. Saya berhenti berjalan di jalan raya. Di tengah ladang gandum, ujung mantel tipisku berkibar.

“……”

Beberapa ratus bangunan terlihat di atas bukit, di depan jalan yang terbentang lurus ini. Secara keseluruhan, ini bisa dianggap sebagai kota kecil. Aku secara reflektif mencari di saku mantelku, dan tidak menemukan apa pun di samping kotak rokok kosong yang hancur

“Itulah tujuan kita hari ini”
“…Ya”

Yuela menjawab dengan nada lembut sambil mengarahkan pandangannya ke depan, dia menahan rambut hitam panjangnya dengan satu tangan. itu tampilan yang sangat feminin dan gerakan favoritku.

“Rasanya seperti kota sungguhan, ini pertama kalinya aku melihat kota sungguhan di dunia Game RPG”

“Sepertinya memang begitu”

Yuela menjawab dengan suara rendah seperti biasanya dan mengangguk kecil.
Benar sekali, sejak aku dipanggil ke dunia Game RPG, aku belum melihat satu kota pun

“Bagaimana, apakah ada bedanya dengan kota asalmu?”

Kota di atas bukit di depan itu jelas berbeda dari kota modern, dikelilingi oleh tembok batu rendah dan terlihat seperti kota berbenteng abad pertengahan.

“Saya belum bisa memberi tahu Anda sampai kita melihatnya dari dekat, tapi menurut saya ini sangat berbeda”

Aku menjawab Yuela dengan wajah sedikit malu, tidak mungkin menggambarkan kota yang kukenal secara singkat, perlu penjelasan yang sangat panjang”

“Jadi begitu”

Yuela bergumam sambil memalingkan wajahnya ke arahku. Yuela tinggi, tinggi dan jarak pandang kami tidak jauh berbeda, membuat percakapan menjadi mudah.

“Itu mengingatkanku, aku belum pernah mendengar tentang kampung halamanmu”

“……”

Yuela memberikan tampilan yang tidak biasa sambil tersenyum. Itu buruk, aku bisa merasakan pipiku semakin panas.

“Hm, ada apa? Wajahmu merah”

“Tidak apa”

Yuela berbicara seperti laki-laki, dan dia memberikan kesan keren. Ekspresi wajahnya juga langka. Jadi ketika dia membuat wajah mengejutkan seperti ini, aku terkejut.

“Menurutku Yuela manis seperti biasanya”

“Jadi begitu”

Saya mengatakan kepadanya apa yang sebenarnya saya pikirkan. Yuela benar-benar gadis yang manis. Sikap malunya saat ini dengan wajah memerah benar-benar yang terbaik

“Juga, cukup sulit menggambarkan kampung halamanku dengan deskripsi singkat”

“Apakah begitu”

Yuela bergumam sedikit kecewa

“Tapi kita punya banyak waktu. Jadi beri tahu aku pelan-pelan saat kita tiba di kota”

“Ya, Yuela”

Yuela dan aku melanjutkan perjalanan kami. Kami berjalan berdampingan, setelah berjalan sekitar 1 jam, kami sampai di kota.

Pintu masuk ke kota adalah gerbang kastil kecil, dua pria berdiri di kiri dan kanan gerbang yang terbuka, mereka adalah penjaga yang melindungi kota ini dengan mengenakan baju besi logam tipis.

“…”

Aku melewati penjaga dengan gugup, tergantung di pinggang mereka ada pedang yang membuatku merasa ngeri. Pemandangan yang aneh karena saya lahir di negara yang dikatakan paling aman di dunia Game RPG

“…”

Para penjaga memelototi Yuela, namun alih-alih memeriksa orang yang berbahaya, itu adalah tatapan seorang lelaki tua mesum, garis pandang mereka terkonsentrasi pada gundukan besar di dadanya.

“Hmph…”

Sepertinya Yuela sudah terbiasa dengan tatapan seperti itu dan melewati gerbang dengan gagah.
Namun, dia merasa sedikit frustasi dan memalingkan wajahnya dari penjaga dengan cemberut.

“Yuela, apakah normal jika orang memasuki kota seperti ini? Bagaimana dengan pemeriksaan dan semacamnya untuk mencegah orang mencurigakan memasuki kota?”

Saat aku melewati terowongan pendek di belakang gerbang, aku bertanya pada Yuela

“Oh, itu karena ini adalah [Kota Perdagangan], Traveler bebas melewatinya jadi kita tidak akan dihentikan oleh Penjaga”

“Huuuum”

Tampaknya berbeda dengan pengetahuan abad pertengahan yang kumiliki, Jadi kotanya seperti ini ya, sepertinya desa dengan populasi lebih sedikit lebih merepotkan

Saat aku dipanggil ke dunia Game RPG, aku bertemu seseorang. Dia adalah pria yang sangat baik dan mengajariku berbagai hal tentang dunia Game RPG ini. Yah, dia bukan orang yang baik hati.

Saya ingat hal yang diajarkan olehnya

Berbeda dengan dunia tempat saya dilahirkan, dunia Game RPG ini hanya memiliki satu benua. Terdapat 7 negara perwakilan dan beberapa negara kecil di satu benua ini. Ini terlihat seperti tujuh negara dari zaman perang Tiongkok kuno.

Dari sudut pandangku, dunia Game RPG ini gila. Tuhan memang ada di dunia Game RPG ini, masing-masing dari 7 negara perwakilan juga memiliki nama sesuai dengan Tuhan yang mereka percayai secara nasional.

Yang mendominasi sisi sudut barat benua, [Negara Hukum]. Mereka percaya pada Dewa Cahaya dan menghargai Hukum, Ketertiban, dan Keadilan. Walaupun aku belum pernah mengunjunginya, tapi mendengar ceritanya saja sudah membuatku benci.

Di sampingnya, negara dengan wilayah terluas di dunia Game RPG ini, [Negara Sihir]. Mereka percaya pada Tuhan Pengetahuan. Mereka kolot, keras kepala, dan punya rasa bangga yang tidak ada gunanya. Saya mungkin akan mengunjungi negara ini bersama Yuela suatu hari nanti.

Di sisi timur, [Negara Kebebasan]. Mereka percaya pada Dewa Kegelapan. Tapi tidak seperti negara kebebasan di dunia tempat saya dilahirkan, negara di sini adalah negara yang setia pada keinginan mereka.

Di utaranya, ada sebuah negara kecil, [Negara Damai], mereka percaya pada Dewi Cinta.
Dan bahkan lebih utara lagi, [Negara Perang], mereka percaya pada Dewa Perang. Jauh di masa lalu Di selatan, [Negara Industri], mereka percaya pada Dewa Pencipta, dan terakhir di Barat Daya, [Negara Dagang] yang percaya pada Dewa Keberuntungan.

“Apakah ada negara yang memungut pajak tol di gerbangnya?”

“Di [Negara Hukum], ada pajak tol jika berpindah antar kota.
Selain [Negara Dagang] Anda perlu membayar pajak tol saat melintasi perbatasan.
Ada juga desa dan kota yang pemeriksaan penjaganya sangat ketat”

Yuela mengucapkan kata terakhir itu dengan ekspresi kesal, aku bertanya-tanya apakah dia memiliki ingatan buruk dengan penjaga inspeksi.

“Kebebasan bergerak, cocok banget disebut [Negara Dagang] ya”

Saya kira tujuannya adalah untuk meningkatkan aktivitas komersial dengan meningkatkan pergerakan pedagang. Saya rasa saya sudah mengetahui hal ini sejak saya lulus dari jurusan Ekonomi.

“Hentikan cerita ini, ayo berangkat”

Pipi Yuela sedikit memerah, sepertinya dia tidak ingin membicarakan topik ini lagi.

Saat aku berjalan melewati jalan dari gerbang kastil, aku dibawa ke pasar sibuk yang tersebar di depanku. Kota ini mungkin kecil, namun terasa seperti kota sentral di kawasan ini.

“Yuela, apa yang harus kita lakukan, ini masih pagi tapi apakah kamu ingin makan malam?”

“Hmm, mari kita lihat”

Yuela berhenti dan berpikir sejenak

“Ayo cari guild petualang dan periksa petanya. Ini juga pertama kalinya aku ke sini”

Yuela mengatakannya sambil memperhatikan sekeliling. Saat ini waktunya tepat sebelum malam. Pasar menunjukkan kesibukan terakhir hari ini dan semua orang sibuk.

“Aku akan melakukan apa yang disarankan Yuela”

Saya tidak mengetahui geografi dunia Game RPG maupun sistemnya dengan baik. Jadi aku harus menyerahkan bagian ini pada Yuela yang terbiasa bepergian.

“Oke”

Yuela menjawab dengan suara lembut lalu mulai berjalan. Aku terkejut dengan kata guild petualang, lalu bersama Yuela kami maju ke jalan utama dimana jumlah orangnya bertambah.

“Wow”

Saat berjalan melewatinya, saya melihat banyak pemandangan menarik. Seorang petualang pejuang dengan fitur mirip manusia melenggang melewati kerumunan seperti menembus angin. Aku secara tidak sengaja membocorkan suaraku.

“Yuela, yang itu, dia adalah manusia buas”

“Ya itu betul”

Yuela tersenyum mendengar suara gembiraku. Ada juga onee-san dengan telinga kucing di kepalanya, mengenakan kemeja dan rok cantik yang sedang berbelanja untuk makan malam. Mataku terpaku padanya.

“Kamu bilang hanya ada manusia di dunia asalmu.”

“Ya, tidak ada elf, tidak ada kurcaci, tidak ada manusia binatang atau naga”

Ini adalah dunia yang berbeda dengan gaya RPG. Aku akan hidup bersama Yuela di dunia Game RPG ini. Saat aku memikirkan masa depan seperti itu, rasanya sangat menyenangkan. Saya pikir saya bisa mencintai dunia game rpg ini.

Kemudian, saat berjalan-jalan di sekitar lingkungan sekitar, saya memperhatikan mata banyak orang.
Kebanyakan dari mereka tertarik pada Yuela, tapi beberapa dari mereka juga melirik ke arahku.

Aku pikir mereka menatapku dengan rasa ingin tahu karena pakaian yang aku kenakan jarang bagi mereka.
Jeans indigo biru tua elegan yang tidak ada di dunia Game RPG ini. Secara keseluruhan, menurutku aku berpakaian cukup bagus.

Pakaianku adalah pakaian yang kubeli sebelum aku dipanggil ke dunia Game RPG ini. Saya mengenakan kemeja wol lembut, mantel tipis berwarna hijau tua, dan sepatu bot berburu berwarna coklat.

“…”

Pakaianku jelas berbeda desainnya dengan pakaian di sekitarku. Selain itu, kualitasnya bagus dan tampilannya bagus. Sebenarnya harganya cukup mahal. Lalu aku mengalihkan pandanganku ke arah Yuela yang berjalan di sampingku

“…”

Hebatnya, ada kimono di dunia Game RPG ini.
Yuela mengenakan Kimono biru muda yang cantik, namun kakinya memakai sepatu bot rajutan.

Pekerjaan Yuela adalah Pendekar Pedang, di pinggangnya ada Katana dan Wakizashi. Saat pertama kali melihat sosok Yuela, terlintas gambaran Shogun terkenal di akhir Keshogunan Tokugawa.

“…”

Yuela menarik perhatian bukan karena pakaian Jepang yang langka. Itu juga bukan karena pakaian kita compang-camping atau kotor. Semuanya terlihat hanya karena Yuela sangat cantik.

Yuela memiliki rambut berwarna hitam, cukup panjang hingga mencapai bokong. Rambutnya lembab, lembut dan nyaman saat disentuh. Poni depannya dipotong di atas mata.
dia memiliki mata besar berbentuk tsurime dengan sudut luarnya miring ke atas, dipadukan dengan tatapan yang kuat. Bulu mata panjang pada kelopak mata yang lembut. Bibir kecil dengan warna sakura dan hidung seimbang. Sepertinya wajahnya adalah boneka yang dirancang dengan sempurna.

Nah, untuk boneka yang berwajah kecil. Tinggi badannya tinggi dan dadanya sangat besar.
Lebar bahunya cukup sempit, dan setiap kali dia berjalan, payudaranya yang seperti melon bergetar dan memantul.

“…”

Aku melihat orang-orang di sekitarku. Seperti yang diharapkan dari seorang pria, berjalan dengan gadis cantik di sisimu membuatmu bangga di dalam hati.

Yuela sudah terbiasa diawasi. Dia memasang wajah tenang dan berjalan tanpa mengkhawatirkan tatapan pria. Saya yakin, sebagai gadis cantik, dia sudah terbiasa dengan tatapan orang lain sejak kecil.

“Yuela juga populer di kota ini”

Penampilan gadis jangkung cantik yang berjalan gagah sungguh menonjol. Dan juga, orang-orang di dunia Game RPG menatap tanpa ragu-ragu.

“Ya, bagaimanapun juga aku cantik”

Faktanya, Yuela berkata. Yuela tahu bahwa wajahnya cantik dan menganggapnya sebagai salah satu kelebihannya. Itu sebabnya, bisa dibilang dia bagus

Saya belum pernah melihat perempuan cantik atau laki-laki tampan tidak sadar akan penampilan mereka. Mereka mungkin rendah hati, tetapi mereka mampu mempertahankan pesonanya dengan baik. Seseorang yang tidak pernah memperhatikan wajahnya sendiri hanya bisa disebut bodoh.

“Jika itu wajah, kamu juga…”

Yuela mengatakan itu dan menatapku sebentar. Daging di pipi tipisnya diwarnai merah.

“Um…, sungguh… keren”

Yuela berkata dengan malu-malu, dan aku juga sedikit malu. Itu membuatku bahagia. Meski aku tidak percaya, Yuela bilang dia jatuh cinta padaku pada pandangan pertama. Ada yang bilang cinta itu seperti sengatan listrik.
Sepertinya saat pertama kali melihatku, dia tidak bisa bergerak seperti tersambar petir. Dan kemudian tanpa alasan apapun, dia jatuh cinta padaku.

“…”

Aku juga tidak bisa melupakan hari dimana aku bertemu Yuela. Itu adalah pengalaman yang sangat buruk. Tepatnya saya bertemu Yuela dan satu orang lainnya. Tapi aku cukup terkejut dengan kejutan dipanggil ke dunia lain.

“Terima kasih, Yuela”

Aku menjawab Yuela sambil tertawa. Saat disukai oleh orang secantik Yuela, tentu tidak ada salahnya rasanya. Saya merasa sangat bahagia. Kemungkinan untuk mengenal seseorang dengan sosok model seperti dia sama sekali tidak tinggi.

Tapi tetap saja… perjumpaanku agak traumatis bukan.

“…”

Yuela menatapku dengan wajah penuh cinta. Yuela spesial bagiku. Seseorang yang akan menatapku dengan wajah seperti itu, tidak ada orang lain di dunia Game RPG ini.

“Hmm”

Tapi, saat kami berbicara satu sama lain, aku diam-diam melihat dadanya yang bergetar. Itu bukan salah kami, tapi cinta kami keras. Pasalnya, kami hanya bisa saling mencintai seminggu sekali.

“Kota ini bagus”

Sementara Yuela bergumam begitu, aku mengalihkan pandanganku ke bangunan di sekitarnya. Semua bangunannya terbuat dari batu. Memberikan kesan kota tua di Eropa.
Banyak kios pinggir jalan berdiri di depan gedung, menjual berbagai barang.
Sayur dan buah-buahan bertumpuk seperti gunung, dan di belakangnya tergantung daging dan iga.
Itu adalah pemandangan langka yang tidak bisa dilihat di negara tempat saya dilahirkan. Sepertinya pasar luar negeri, hanya saja terkadang pedagang dengan santainya membawa senjata ke toko.
Jika situasinya berbeda, saya mungkin mengira saya sedang bermimpi.

“Aku akan menanyakan jalan menuju guild petualang kota ini”

Saya melihat kembali ke suara Yuela, Dia berhenti berjalan dan menanyakan jalan kepada pemuda setempat, dia sangat aktif.

“Eeh! Ya….uh…”

Pemuda itu panik setelah tiba-tiba didekati oleh gadis cantik seperti Yuela. Aku yakin dia sangat terkejut.

“Oh, guild petualang. Kamu harus lurus ke depan, dan di perempatan besar pertama, belok kanan”

Pemuda itu menjawab Yuela dengan linglung

“Terima kasih, maaf mengganggumu”
jawab Yuela pemuda itu dan berjalan kembali

“Aku tahu lokasi guildnya”
Dengan ekspresi bahagia, Yuela berbaris di sampingku lagi

“Terima kasih atas masalahnya”

“Jangan khawatir, ini untuk kita berdua. Ayo pergi”
Disuruh oleh Yuela, kami mulai berjalan ke arah yang ditunjuk oleh pemuda itu.

Setelah beberapa langkah, saya melihat ke belakang. Pemuda tadi masih memperhatikan kami, menatap punggung Yuela.

“Ini gedungnya”
Kami segera menemukan guild petualang, ini adalah bangunan batu dua lantai.

“Yuela, itu..”
Aku menunjuk ke tanda pintu guild. Ada gambar pedang gaya barat dan tongkat penyihir berpotongan diagonal di atasnya.

“Itu adalah desain dari guild petualang, kemanapun kamu pergi, cabang dari guild petualang akan memasang papan nama itu di atasnya”

“Begitu”
Saat Yuela mengajariku, menurutku ini adalah desain bagus yang mudah menyampaikan pesan

Kami membuka pintu guild petualang dan berjalan masuk. Di depan ada konter berbentuk L, dan di ruang besar di belakang ada beberapa meja besar dengan para petualang bersantai di atasnya”

Saya mendapat kesan sebuah bar. Dan setelah dicermati, ada tangga menuju lantai dua dekat counter, pasti itu penginapannya. Ini benar-benar inti dari RPG, Guild Petualang.

Ada banyak botol alkohol di belakang meja kasir, dan staf wanita sedang memoles kacanya.
Di dekatnya, ada seorang lelaki tua yang sedang menumbuk sesuatu yang sepertinya bukan racun atau obat.

“Permisi, apakah kamu punya waktu sebentar”

“…”

Yuela menemui lelaki tua itu dengan suara dingin, tapi lelaki tua itu tidak menjawab.

“Saya ingin peta detail [Negara Industri]”

“…”

Yuela melanjutkan tanpa mempedulikan apa pun, lelaki tua itu lalu diam-diam mengambil peta dari rak di belakang meja kasir

“…2 koin perak”

Orang tua itu melemparkan peta ke meja kasir. Orang tua ini sungguh tidak ramah, aku tidak suka sikapnya yang sombong

“2 buah. Jangan pedulikan itu”

Yuela mengkonfirmasi harganya dan segera membayar uangnya, sepertinya kata terakhir ditujukan padaku. Mungkin wajahku terlihat buruk.

Uang di dunia Game RPG ini hanyalah koin. Hanya ada empat jenis, tembaga, perak, emas putih dan emas. Tidak ada uang kertas. Mudah diingat jadi saya memilih untuk tidak mempermasalahkan detail halusnya.

Saya belum paham harganya, tapi untuk memudahkan saya asumsikan konversinya sebagai berikut. Koin tembaga = 100 yen, koin perak = 1000 yen, koin emas putih = 10,000 yen, koin emas = 100,000 yen. Jadi peta ini harganya 2.000 yen. Saya rasa itu bisa diterima.

“Haruskah kita melihat petanya sekarang?”

“Tentu”
Yuela mengangguk pada lamaranku, kami memesan minuman untuk dua orang dan duduk di meja kosong.

“Hoo”

Aku mengeluarkan suara kekaguman, petanya cukup detail lengkap dengan kontur dan tandanya. Dunia Game RPG ini telah mengembangkan teknologi sihir, jadi menurutku peta dengan presisi tinggi seperti itu adalah hal yang normal”

“Kita berada di kota ini sekarang, dan dari sini kita menuju ke [Negara Industri]”
Yuela menunjuk ke suatu titik di peta, dan menatap wajahku. Pembagian informasinya dilakukan dengan rapi.

“[Negara Kebebasan] itu jauh ya”
“Itu benar”

Aku dan Yuela mempunyai tujuan, tujuan perjalanan kami adalah mencapai [Negara Kebebasan] di ujung timur. Jika kita pergi ke timur dari posisi kita saat ini [Negara Dagang], kita akan mencapai [Negara Industri], dan jika kita melintasi perbatasan ke timur lagi, kita akan mencapai [Negara Kebebasan]

“Cara menggunakan yang mana adalah pertanyaannya”
Yuela mengatakannya, dan aku mencondongkan tubuh untuk melihat lebih dekat ke peta

  1. Ambil jalur utara, selanjutnya lurus ke timur.
  2. Turun ke selatan dari kota ini ke kota besar, lalu ke tenggara dari sana.
    Dua rute dipertimbangkan

“Apa yang ada di rute sekitar utara?”
aku bertanya pada Yuela

“Hanya ada sedikit pemukiman di jalan raya ini, dan jalurnya padat karena jalan pegunungan yang kasar. Jumlah berkemah yang perlu kita lakukan akan meningkat

Yah, entah kenapa aku mengharapkan jawaban seperti itu dari Yuela.

“Kalau begitu, bagaimana dengan wilayah selatan?”

“Biasanya kami akan melewati jalan besar ini. Akan ada kota penginapan di sepanjang jalan, dan itu lebih aman”

Itu adalah informasi baru bagiku, sepertinya ada kota penginapan di dunia Game RPG ini.

“Begitukah, kalau begitu, haruskah kita menggunakan jalur selatan?”

“TIDAK. Menurut saya rute ke utara lebih baik. Awalnya, aku berencana bepergian ke sana sebelum bertemu denganmu”

Jarang sekali, Yuela memilih sesuatu yang aneh. Saya kira ada saat-saat seperti ini juga

“Mengapa rute utara?”

“Karena aku belum pernah melewati jalan itu”

“Uh..dan?”

“Semuanya adalah pengalaman kan? Selain itu, akan menyenangkan untuk bepergian ke tempat-tempat yang tidak Anda ketahui”

“Hmm, seperti yang Yuela katakan, aku juga bisa memahami perasaan itu”

Sebelum dipanggil ke dunia Game RPG ini, aku juga sering bepergian sendirian. Dan katanya, jalan-jalan ke tempat yang belum kamu kenal bisa jadi cukup menyenangkan karena segala sesuatu yang ada di depan mata masih segar

“Tidak apa-apa kan?”

Yuela sepertinya bersikeras menggunakan jalur utara, tapi dunia Game RPG ini berbeda dari dunia yang kuketahui, dan aku cukup khawatir, jadi aku bertanya.

“Tapi bukankah keamanannya buruk?”

“Bandit bahkan tidak dihitung sebagai musuhku”
kata Yuela sambil menyentuh pedangnya.

Seperti yang dia katakan. Yuela sangat imut, tapi sebenarnya dia bukan manusia. Dia berasal dari suku langka yang khas di dunia Game RPG ini yang disebut Dragonkin. Penampilan mereka tidak berbeda dari manusia normal, namun kemampuan fisik mereka sangat menakutkan.

“Dan belum lagi, kamu di sini bersamaku”
Yuela tersenyum bahagia

“…”

Saya pikir sedikit, ini hanya satu pilihan kecil.
Hidup adalah serangkaian pilihan, jawaban mana yang benar, kita tidak akan tahu sampai akhir.
Tampaknya ada bahaya kecil di rute sekitar utara, tapi mungkin ada pertemuan yang menarik. Apalagi aku juga ingin menyenangkan Yuela.

“Kalau begitu ayo ambil rute utara seperti yang dikatakan Yuela”

“Apakah tidak apa-apa?”
Ekspresinya bersinar cerah, sepertinya Yuela lebih senang dari yang kukira

“Tidak apa-apa, kamu tidak perlu memikirkanku. Itu bagus untuk melakukan apa yang Yuela suka.”

“Maaf”
kata Yuela sedikit meminta maaf, lalu segera mengatakan hal lain

“Tapi kemungkinan bertemu pria itu lagi dengan ini adalah nol”
kata Yuela sambil tersenyum ramah

“….Ya”

Saat itu, saya mengerti segalanya. Yuela tidak ingin melihatnya. Beberapa waktu lalu, dia berpisah dengan kami untuk mengambil jalan raya sisi selatan menuju langsung ke ibu kota [Negara Industri]

Saya masih mengingatnya. Wajah pria berisik dengan wajah kuat. Menurutku Yuela sebenarnya tidak membenci pria itu. Aku yakin saat ini dia masih berbisnis untuk pria kesepian di dunia game rpg ini.
Apakah kamu baik-baik saja di luar sana, Kantarou.

“Terima kasih sudah menunggu”
Aku menerima dua minuman dari pramusaji, diskusi selesai dan mulai sekarang saatnya bersantai bersama Yuela

“Ini, Yuela”

“Terima kasih”

Aku memberi Yuela gelas dengan cairan berwarna kuning di dalamnya, Yuela seperti minuman keras.

“Nah, tempat seperti apa kampung halamanmu?”
Yuela dengan cepat bertanya padaku tentang kampung halamanku. Kami berdua punya banyak waktu untuk berbicara sekarang.

“Begini, dari dunia asalku-”
jawabku sambil menyeruput cocktail yang kupesan

“Tidak, ini bukan cerita tentang duniamu. Yang ingin kuketahui adalah kisah kampung halamanmu
Yuela dengan cepat menghabiskan minuman berwarna kuningnya. Dia sekuat biasanya, masih terlalu dini bagiku untuk mengikuti kecepatan minum ini.
Saya mengoreksi cerita saya dan memulai dari awal lagi.

“Baiklah, aku akan membicarakan tentang area sempit di sekitar rumah tempat aku dilahirkan”
jawabku sambil meminum alkohol lagi. Aku muntah-muntah sepanjang waktu ketika aku masih pelajar, tapi setelah menjadi bagian dari masyarakat selama dua tahun, aku bisa minum dengan normal sekarang.
Tapi aku tidak ingin minum sesuatu yang terlalu kuat. Meski langsung terasa enak, keesokan harinya saya akan mengalami mabuk berat, saya ingin menghindari penderitaan itu.
Beberapa waktu yang lalu, aku menunjukkan pada Yuela penampilanku yang menyedihkan karena mabuk, Tapi itu juga berkat fakta bahwa kami resmi pacaran. Dunia game rpg ini benar-benar tempat yang aneh.

“Ya, aku ingin tahu lebih banyak tentangmu”
Yuela jarang mengucapkan kata-kata yang begitu jujur. Mungkin karena minumannya. Saya merasakan suasana hati saat ini sangat baik.

“Di tempat aku dilahirkan, akan ada salju di musim dingin”
Yuela mengangguk perlahan mendorongku untuk berbicara lebih banyak

“Musim panas lembab dan sejuk, namun di musim dingin akan banyak salju, tingginya bisa mencapai 3 meter”

Satuan skala di dunia game rpg ini hampir sama dengan yang ada di duniaku, tapi aku tidak terlalu peduli dengan detail seperti itu karena aku sudah sedikit mabuk.

“Kedengarannya sulit”

“Ya, ini kerja keras. Tapi negara ini solid”

“Negara ?”

“Pelayanan dinas administrasi negara solid. salju hilang dari jalan dalam waktu singkat”

“Kedengarannya luar biasa”
Yuela memesan minuman dan makanan kedua untuk menemaninya.

“Dan di negara dengan iklim seperti ini, banyak beruang yang hidup di dalamnya.

“Saya rasa begitu”

“Saya ingin menembak beruang itu, Itu sebabnya saya mulai Berburu”

“Ap- Jadi begitu”
“Ya”

“Jadi apa yang terjadi, apakah kamu berhasil menembak seekor beruang?”

“Ya. Butuh waktu dua tahun, tapi aku berhasil membunuh seekor yang besar sendirian”

“Hee, itu bagus”

“Impianku menjadi kenyataan”

“Tapi butuh waktu dua tahun, situasinya seperti apa?”

“Seekor beruang besar sedang mengejar seekor anjing pemburu di lereng gunung. Itu adalah pemandangan yang berbahaya, jadi aku mencoba menariknya sambil menggunakan pepohonan di depanku sebagai perisai…-”
Lalu aku menceritakan berbagai hal kepada Yuela tentang diriku. Setelah aku datang ke dunia game rpg ini, ini mungkin pertama kalinya kami berbicara sebanyak ini. Yuela sepertinya senang dengan itu, jika kamu bertanya padanya, dia pasti akan mengatakan itu adalah saat yang menyenangkan.

“Aku mengerti sekarang”
Yuela mengangguk seolah dia yakin akan sesuatu

“Yuela?”

“Itulah mengapa matamu cerah”

Yuela mengatakannya sambil menatap lurus ke arahku dengan mata hitamnya.

“Ada banyak orang yang matanya berwarna tipis di negara bersalju”
Seperti yang dikatakan Yuela. Warna mataku tidak hitam. Warnanya coklat muda. Warna pupilku sangat tipis, seperti mata orang yang menggunakan lensa kontak.

“Kamu benar-benar memperhatikan”

“Fufufu”

Yuela tampak bahagia dan tertawa terbahak-bahak, senyumannya yang manis.

“Saat aku melihat matamu, rasanya aku akan tersedot ke dalam”
Yuela agak pemalu, jadi dia biasanya tidak banyak bicara tentang hal semacam ini.
Jadi aku mengerti kalau Yuela mulai mabuk. Meskipun dia resisten terhadap alkohol, bukan berarti dia tidak akan mabuk sama sekali.

“Apakah kamu ingin tinggal di daerah bersalju? Aku baik-baik saja bahkan di tempat yang dingin”

“……Aku tidak pandai berada di tempat yang dingin”
Yuela mengatakan itu dengan suara menjilat. Aku mengerti apa yang dia maksudkan dengan suara itu.

Aku melihat sekeliling, dari celah jendela, aku bisa melihat cahaya lembut dengan warna oranye, dan wanita Guild itu menyalakan api di dalam lampu. Hari telah menjadi malam.

“Untuk lokasinya, dimana saja oke. Saya hanya ingin membangun keluarga yang cerah dan hangat”

“Ya, aku juga menginginkannya”

Yuela menatap lampu dengan mata ramah, lalu mengangguk padaku. Aku memang bertele-tele sedikit, tapi Yuela sepertinya mengerti maksudku.

Di bawah cahaya lampu yang hangat, kami terus berbicara, mempelajari satu sama lain secara perlahan. Kami menghabiskan waktu santai dan menyenangkan.

“Fuaah”

Aku menguap, sampai saat ini aku sudah minum dua gelas, dan yuela minum lima gelas. Saya mulai merasa mabuk juga.

“…?”

Ada suara gemeretak keras dari seseorang yang berdiri di atas tempat duduknya, aku mengarahkan pandanganku ke arah sana

“…”

Rasanya seperti firasat akan sesuatu.

“Hei Hei, suasana hati kalian berdua sepertinya sedang bagus”

Petualang kurus itu duduk di kursi sebelah kami dan membungkuk, pria dengan mata sipit ini tertawa sambil tersenyum lebar.

“Ayo minum bersama kami”

Dan yang satu lagi berbadan gemuk juga duduk di meja di samping kami. Keduanya adalah seorang pemuda.

“Fuuuh..”

Aku menghela nafas kecil. Yuela cantik, jadi pria seperti ini datang untuk menggoda.

“Bagaimana? Tidak apa-apa kan”

Si gendut memaksakan kata-katanya, sungguh pria yang memaksa.

“…”

Aku terdiam, situasi memberikan getaran yang berbahaya. Pria itu menatapku lalu melanjutkan
, “Kalian berdua baru saja tiba hari ini, kan. Jika ada sesuatu yang Anda tidak tahu, jangan ragu untuk bertanya. Kami dari kota ini”

Si kurus mengatakan itu sementara wajahnya penuh dengan motif tersembunyi. Saya yakin yang lainnya juga.

“Saat ini aku sedang minum-minum dengan pacarku, jadi kita lewat saja”

“Hah? …..Seorang pria ?”

“Kamu pasti bercanda”

Keduanya nampaknya cukup terkejut setelah mendengar suaraku. Oh, sepertinya orang-orang ini salah mengira aku perempuan.

“Apakah kedua matamu busuk? Saya laki-laki”

kataku sambil tertawa tipis

“Kamu terlihat seperti perempuan”

Pria kurus itu menatapku dengan mata mesum, ini buruk, ini mengingatkanku pada kenangan buruk di masa pelajar.

“Kamu tidak terlihat seperti laki-laki”

Pria tangguh itu bergumam dengan jari di dagunya. Meskipun suara yang keluar dari tenggorokanku tidak bisa salah, aku diberitahu berulang kali sejak kecil bahwa aku memiliki wajah yang feminin, dan aku sering disangka perempuan hingga aku berumur 20 tahun.
Saya memiliki wajah bayi yang mirip dengan ibu saya. Saya juga selalu disalahartikan sebagai anak di bawah umur ketika membeli tembakau. Jadi aku sudah terbiasa dengan reaksi seperti ini.
“…”
“…”

Kemudian mereka berdua, dengan senyum lebar, saling mengangguk.
Sangat mudah untuk membayangkan apa yang mereka berdua pikirkan. Kepala mereka kemungkinan besar hanya dipenuhi pikiran jahat.
“Nak, sudah waktunya anak-anak tidur”
kata lelaki gendut itu dengan nada tinggi. Berbeda dari beberapa waktu lalu, dia jelas-jelas berbicara dengan nada mengancam

“Iya, sekarang sudah waktunya untuk dewasa. Anak-anak harus tidur lebih awal”
kata lelaki kurus itu sambil tertawa provokatif. Tapi saya tidak terpengaruh.

“Ya, sepertinya aku mulai mengantuk”
Saat ini suasana hatiku sedang baik jadi aku hanya tertawa dan ikut bermain. Sebenarnya penampilanku masih sangat muda, seperti anak SMA. Kulit saya masih mulus dan tidak ada kerutan di dekat mata.

Saat aku dipanggil ke dunia game rpg ini oleh Dewi Kegelapan, aku diberikan item dan skill langka, dan pada saat itu, entah kenapa aku juga diremajakan.

Usia saya sebenarnya adalah 24 tahun, saya memiliki pengalaman bekerja di masyarakat selama 2 tahun. Usiaku tidak jauh berbeda dengan para petualang ini, jadi aku tidak pantas diperlakukan seperti anak kecil.

“Fuah…”
Aku menguap lagi. dan sangat mengantuk berkat minuman itu. Aku mengabaikan para petualang dan melihat ke tangga dekat konter. Mari beristirahat di guild petualang hari ini.

“…”

Mataku bertemu dengan pria dan wanita tua di konter. Keduanya menghadapi masalah penginderaan di sini. Maaf atas masalah ini, tertulis di wajah mereka.

“Yuela, hari ini ayo istirahat di guild petualang”

“Sungguh, bukankah itu menyenangkan, kita juga tinggal di lantai tiga guild”

Saat aku mengajukan ideku kepada Yuela, pria gendut itu menindaklanjuti kata-kataku.

“Gadis di sana pasti belum cukup minum kan? Ayo minum bersama di kamar kita, aku yakin itu akan menyenangkan”
Pria kurus itu terus mengajak Yuela. Itu adalah hal yang terang-terangan.

“Bocah ini tidak pandai minum minuman keras kan, kamu harus tidur dulu”
Si gendut itu menatapku sambil berkata begitu, mengancamku seperti gorila.

“Kamu peminum yang baik ya”
Dia mencondongkan tubuh lebih dekat ke wajah yuela sambil berpura-pura melihat isi gelas. Nyatanya dia sedang mengintip payudara besar Yuela di balik kimononya.

“Berisik, pergi”

Yuela kesal dan mengeluarkan sedikit suara marah. Dia mengalami sedikit perubahan pada ekspresi wajahnya, tapi dia jelas-jelas sedang marah.

“Jangan bicara buruk tentang pacarku”
Yuela memelototi pria gendut itu.

“Tolong tunggu nee-chan, kami tidak menjelek-jelekkan anak ini”
Pria gendut itu mengangkat tangannya memberikan isyarat yang lucu, bibirnya membentuk seringai.

“Aku baru saja bilang sudah waktunya anak-anak tidur.”
Pria gendut itu kembali menatapku. Apa gorila ini mengira aku takut padanya atau apa?

“Benar, karena ini sudah larut, aku hanya berpikir lebih baik anak-anak tidur lebih awal, lagipula akhir-akhir ini berbahaya di sekitar sini”
Pria kurus itu bersuara pelan sejenak. Dia tidak bertele-tele lagi dan mulai mengancamku. Tampaknya mereka akan melakukan kekerasan.

“…”
Aku melihat wajah mereka dan tertawa tipis.
Bayanganku tentang para petualang semakin buruk. Orang-orang ini sangat jahat, gadis di depan mereka sudah mengatakan dia punya pacar, tapi mereka tidak menyerah.

Mata tajam Yuela “Cih”
sedikit bergerak ke arah pedangnya. Dia marah karena aku diperlakukan seperti orang bodoh. Sepertinya segalanya akan mulai meningkat sekarang

“Yuela”
“…”

Saat aku memanggil namanya, Yuela menatapku dengan sikap lega. Sepertinya dia sudah sedikit tenang

“Hei..”
Yuela masih terlihat tidak senang dan bibirnya menajam. Itu adalah sikap tidak biasa yang hanya dia tunjukkan saat mabuk. Aku sedikit terpesona olehnya.

“Tidak apa-apa Yuela”
Aku juga sudah mempelajari ilmuku. Jika kita membentak dan menebangnya, aku yakin kita akan membuat masalah pada guild petualang dan toko ini. Dan yang lebih penting, lantainya akan kotor dan dipenuhi darah.

“Ayo tidur saja”
Itu sebabnya tidak apa-apa. Saya tidak suka berkelahi. Aku tidak peduli hanya diperlakukan seperti orang bodoh sebentar. Selama Yuela aman, tidak apa-apa.

“…..Baiklah, jika kamu bilang begitu aku akan menanggungnya”
Bahkan aku tahu Yuela saat ini masih sedikit tidak bahagia. Dia berdiri saat dia mengatakannya dan aku juga mengikutinya

“Ayo cari penginapan lain untuk malam ini”
“Ya”

Kami berjalan ke konter dan menyelesaikan pembayaran kami. Seperti yang Yuela katakan, kami tidak akan menginap di guild petualang malam ini.
“Hei, tunggu sebentar nee-chan. Kamu mabuk bukan. Jika itu masalahnya, kamu harus tetap di guild ini, kami berdua akan menjadi pengawalnya”

“Bocah itu tidak bisa diandalkan kan? Kami akan membawamu ke kamar”

Orang-orang ini gigih. Keduanya pun berdiri dan berbicara dengan Yuela. Namun diabaikan

“Ayo, aku bilang tunggu”
Pria kurus itu meletakkan tangannya di bahu Yuela

“Jangan sentuh aku!”
Dengan suara tajam, Yuela menepis tangan pria itu. Pada saat itu, keributan di guild berhenti. Semua petualang lain di guild mengarahkan pandangan mereka kepada kami.

“…”
Aku melihat sekeliling. Ada yang melihat dan nyengir, ada yang berusaha menghindari keterlibatan, dan ada pula yang berusaha menghindari pandanganku. Para petualang ini, bukankah mereka punya rasa keadilan?

“Huff… aku serahkan padamu, sayang”
ucap Yuela dengan nada memprovokasi.

“Dibandingkan kalian, dia jauh lebih hebat”
Sepertinya ketidaksenangannya telah terakumulasi cukup banyak.

“Ayolah, kamu bercanda kan? Laki-laki berpenampilan feminin ini sangat bisa diandalkan dibandingkan kita.”
Pria kurus itu tertawa

“Ya ya benar, tinggalkan saja bocah ini dan pergi minum bersama kami, aku jamin itu akan menyenangkan”
Pria gendut itu mengangguk pada kata-kata pria kurus itu dan sekali lagi mengundang Yuela.

“Kenapa aku harus berurusan dengan orang sepertimu”
Yuela terdengar jijik saat mengatakan itu.

“Lagipula, itu tidak bohong”
Lalu dia mengaitkan lengan kanannya ke tanganku sambil menekan tubuhnya ke tubuhku, membuat payudara besarnya menempel di Kimononya. Seolah-olah dia mencoba untuk pamer kepada mereka.

“Fufu….”
Sambil tertawa, dia mengangkat tangan kirinya, meluruskan ibu jari dan jari telunjuk. Dengan tangannya yang terlihat seperti pistol, dia mengarahkannya ke wajah sang petualang

“Saat pacarku serius, orang seperti kalian akan tamat dalam 3 detik”

Setelah dia mendengar apa yang Yuela katakan, pria gendut itu berbalik ke arahku. Karena pria ini salah mengira aku seorang wanita, ini pertama kalinya dia melihat wajahku dengan jelas.

“Heee. Wah, apakah kamu benar-benar kuat?”
Pria gemuk ini memiliki kulit kecokelatan dan bahu lebar. Lengannya tebal tapi tidak lembek, terlihat seperti batang kayu. Dilihat dari penampilannya, dia pasti seorang pejuang. Jika kami bertarung secara normal, pastinya saya tidak bisa menang.

“Itu benar”
Tapi, aku tetap mengatakan itu. Tidak perlu bertarung secara normal.

“Hahaha, nee-san, apakah kamu menyukai pria kuat?”
Pria kurus itu bercanda

“Kalau begitu, Nee-san. Jika kami lebih kuat, datanglah ke pesta kami. Mari kita saling mengenal lebih baik”

Yuela melirikku lalu mengangguk

“Baiklah, semuanya dengarkan di sini”
Pria gemuk itu berdiri di kursi, mengeluarkan suara pecah. Dia menarik napas dalam-dalam, menyiapkan suara nyaring. Sepertinya dia ingin semua orang di sini mendengarnya.

“Kami akan berduel dengan anak ini”

Saat gorila ini mengatakan hal gila, para petualang di sekitar kami menjadi ribut.

“Jika kita menang, nee-san di sana itu akan menjadi teman kita, bagaimana?”
Sangat agresif ya.

“Bagaimana jika kalian menang?”
Merasa situasi ini tidak bisa dihindari, lelaki tua dari guild itu bertanya padaku

“Kalau begitu, urus tagihan makanan kita”
jawabku pada lelaki tua itu. Orang-orang ini tidak punya banyak harta, dan saya tidak tertarik pada uang.
Orang-orang ini benar-benar tidak punya nilai apa pun.
“Kita ganggu toko di sini, ayo kita keluarkan”
Aku berjalan menuju pintu tanpa menoleh ke belakang, aku bisa mendengar langkah kaki Yuela mengikutiku dari belakang.

Di dunia game rpg ini, terdapat sistem yang menakutkan, atau bisa disebut sebagai Aturan. Namanya Duel. Jika Anda menyatakan duel formal dengan saksi, meskipun Anda membunuh lawan, Anda tidak akan dikenakan biaya apa pun.

Karyawan Guild dan petualang menjadi saksi dalam kasus kami. Anda mungkin memiliki lebih dari satu Saksi. Tepatnya, diinginkan adanya banyak saksi.
Selain itu, pemenang dapat mengklaim hadiah dari yang kalah. Dalam kasus kami ini adalah Yuela, tentu saja itu tetap dihitung meskipun lawannya, yaitu aku, mati.

“Hei Yuela, ini tidak seperti kamu, kenapa kamu memprovokasi mereka?”
Di luar, aku dengan lembut bertanya pada Yuela.

“Tidak ada, sebanyak ini tidak apa-apa kan? Aku juga ingin membual tentang pacarku”
Wajahnya merah, dia jelas mabuk. Jangan biarkan Yuela minum terlalu banyak.

Akan buruk jika aku harus berduel setiap kali dia ingin menyombongkan diri. Aku menatap Yuela dengan tatapan memprotes

“Ini salahku. Lagipula aku ini perempuan”
ucapnya sambil mengalihkan wajahnya sambil cemberut. Sepertinya dia tidak berpikir sedikit pun kalau aku akan kalah.

“…”
Aku menatap wajah para petualang dan mengerutkan kening. Saya memutuskan apakah saya menyukai atau tidak menyukai seseorang saat saya melihat wajahnya.

“…”
Yang gemuk berwajah seperti gorila, dan yang kurus berpenampilan sembrono. Mereka mempunyai penampilan buruk yang memaksa orang untuk mengalah secara paksa. Itu adalah penampilan yang paling aku benci.

Keduanya berdiskusi sambil nyengir. Aku dulu, jangan licik, dan semacamnya. Kurasa mereka sedang mendiskusikan hal menyenangkan yang akan mereka lakukan dengan Yuela setelah membunuhku dalam duel.

“Dua orang ya…”
Saat aku melihat mereka, aku teringat kenanganku saat itu. Lalu aku menatap wajah cantik Yuela.

“Hmm? Ada apa”
Yuela menatapku dengan rasa ingin tahu

“Yuela, apa yang akan terjadi jika duelnya seri?”

“Hah…?”
Yuela mengeluarkan suara terkejut

“Apakah ini akan menjadi tidak valid?”
Saat aku mengatakan itu, aku memeluk bahu Yuela dan menariknya perlahan. Aku mendekatkan wajahku ke telinga Yuela, dan berbisik dengan suara kecil

“Atau mungkin, Yuela ingin menjadi teman mereka hanya untuk malam ini”

“Hnngh”

Aku menghela nafas menggelitik telinga Yuela di bawah rambut hitamnya. Yuela gemetar dan meringis bahunya, dan ada kegembiraan di ekspresi wajahnya.

“Apa yang akan kamu lakukan, Yuela?”

Aku bisa merasakan skill [Suka NTR] berbisik padaku.
Maksudku, itu wajar kan? Saat itu saya tidak bisa melihat apa yang terjadi.
Meskipun mendengar suaranya saja sudah cukup bagus, tapi sekarang sudah sampai pada titik ini, mari kita lihat sampai akhir!

“……mungkin…”
jawab Yuela dengan pipinya yang memerah. Saya yakin dia membayangkan banyak hal

“…”
Saya berpikir. Saat ini, ada satu pilihan lain. Menangkan, atau buatlah seri. Tidak ada pilihan untuk kalah karena aku tidak bisa membiarkan kehilangan Yuela

“…”

Untuk memenangkan duel atau seri, saya bisa mengontrol hasilnya. Saya memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukan itu.
Lalu, apa pilihan yang tepat? Tidak ada yang tahu sampai akhir.

Dan kemudian saya membuat keputusan

“Oi, ayo kita mulai duelnya”

Dari duo yang berada cukup jauh, wajah gorila itu berteriak keras

“Kalau begitu, aku akan pergi”

“Ya”

Aku berkata pada Yuela dengan nada riang, lalu berjalan seolah sedang berjalan-jalan. Yuela juga menjawabku dengan nada netral.

“…”

Aku berjalan ke tengah jalan menuju keduanya

“Yuela, aku akan menang”
Lalu aku berkata kembali pada Yuela bahwa aku memilih untuk memenangkan duel tersebut. Saya memutuskan untuk melindungi Yuela dari petualang itu.

“Aku percaya kamu”

Yuela mengangguk, ekspresi wajahnya mengatakan dia sepenuhnya percaya padaku.
Tapi meski aku sengaja membuat ini seri, aku yakin Yuela akan memaafkanku.
Benar, Yuela?

“…”

Jarak antara kami sekitar 10m dengan guild petualang di tengah. Saya mengkonfirmasi situasinya dengan cepat. Cahaya bocor dari jendela bangunan di sekitarku. Ternyata jalanan sangat terang.

“…”

Saya menjelajahi sekeliling. Pria tua dari guild berdiri di depan pintu, dan staf wanita berada di dekatnya. Petualang lain dan banyak penonton juga berkumpul setelah mendengar akan ada duel.
“…”

Saya mengerutkan kening. Rasanya ini telah menjadi sebuah pertunjukan. Saat aku mengikuti garis pandang para penonton, wajah menggemaskan Yuela juga ada di sana

“…”

Aku ingin merokok, tapi hanya ada kotak kosong di saku jasku. Sudah lama sejak saya kehabisan, dan saya merasa ingin menyerah.

“Kalian berdua, datanglah padaku”

“Jangan main-main. Hanya aku saja sudah cukup”
kata pria gendut itu sambil menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Orang ini hanya memiliki pedang di pinggang bawahnya, dan dia tidak memakai baju besi sama sekali.

“Tadi kamu bilang “kita berdua””
kataku sambil tertawa kecil. Lagipula aku berencana membunuh kalian berdua

“Ahahaha, aku akan pergi setelah pasanganku kalah. Kalau kita pergi bersama-sama, itu tidak adil kan.

“Kalau begitu, satu per satu”
kataku komitmen

“…”

Aku memasukkan tangan kiriku ke dalam mantel, lalu menggesernya ke arah pinggang kiriku, sambil memastikan untuk memegang pegangan kayunya. Yang saya tarik adalah sebongkah logam.
Senjataku adalah pistol yang tergantung di tangan kiriku. Dikembangkan oleh perusahaan Colt dari dunia tempat saya berasal, dengan sistem putar yang bagus. Di larasnya, tertulis PHYTON.357.

Itu adalah senjata dari dunia asalku, benda misterius di dunia game rpg ini. Itu diberikan kepadaku oleh Dewi Kegelapan. Namun, Pistolnya tidak berwarna hitam. Bahannya adalah logam dengan warna biru bersinar.

“Kapan kita akan mulai?”
Aku mengokang palu dengan ibu jari kiriku, terdengar bunyi klik. ini akan menjadi duel formal pertamaku

“Kapan saja boleh”
Pria gendut itu menggenggam gagang pedang gaya baratnya dengan lengannya yang kuat seperti gorila, dan melepaskannya. Wajahnya terlihat serius.

“Kalau begitu kita beri tanda permulaan dengan menggunakan koin”
usulku dengan cara yang sering terlihat di TV

“Kita akan melempar koin, lalu ketika menyentuh tanah, duel akan dimulai, bagaimana?”

“Semuanya baik-baik saja, cepatlah”
Gorila itu terdengar frustrasi. Aku ingin tahu apakah dia sangat suka membunuh orang

“Yuela”
“Oke, koin kan”
Saat aku memanggil namanya, Yuela langsung mengerti. Yuela adalah hadiah duelnya, jadi dia berhak melempar koin tersebut.

“Semuanya sudah siap?”
Bahkan dalam situasi ini, Yuela sangat tenang. Dia menunjukkan kepada kami koin perak di atas telapak tangannya. Aku mengangguk dalam diam

“Aku akan melemparnya”
Setelah mengatakannya dalam satu tarikan nafas, dia melemparkan koin itu tinggi-tinggi menggunakan tangan kanannya.

“…”
Aku menatap langit hitam. Koin perak putih itu berputar seperti lingkaran, di tengah-tengah waktu itu, Aku dan gorila itu saling berhadapan.

“Fu….”

Koin perak jatuh ke jalan beraspal dan menimbulkan suara pecah. Pada saat itu, gorila itu berlari ke arahku dengan pedang panjangnya terangkat. Aku mengangkat pistol ke depan wajahku, memegangnya dengan kedua tanganku.

Sampai saya dipanggil ke dunia game rpg ini, saya belum pernah menembakkan pistol. Saya menyesuaikan pusat gravitasi saya seperti saat saya bermain menembak di tanah liat. Lalu seperti latihanku yang berulang-ulang, aku mengarahkan moncongnya ke arah gorila di depanku sambil membidik dengan mata kiri.

Dari sudut pandang saya, di tengah pandangan belakang, muncul titik lampu merah di dada manusia gorila. Ini seperti pemandangan titik, hanya saja lampu merah misterius ini hanya bisa dilihat oleh mata saya. Ini adalah efek dari skill [Menembak].

Jaraknya semakin dekat, dada gorila terlihat sangat lebar dan kuat. Aku meremas dan mengepal genggamanku, dan perlahan menarik pelatuknya.

Saat moncongnya melompat, manusia gorila yang berlari itu berhenti tanpa suara. Dalam sekejap mata, seluruh kekuatan hilang dari anggota tubuhnya, lalu tubuhnya terjatuh dengan cara yang tidak wajar. Responnya seperti ketika seekor binatang buas dikalahkan.

“…”
Suara gemerisik menyebar di antara para penonton. Saya tidak mendengar suara tembakan saya sendiri di medan perang. Rasanya seperti suara nyaring diikuti dering. Saya mungkin tidak dapat melihatnya karena konsentrasi yang tinggi.

“Temanmu sudah mati”
Saat aku mengatakannya, aku memiringkan pistolnya ke samping. Aku menarik palu lagi dengan ibu jari kiriku.
Silinder di tengah kemudian diputar searah jarum jam. Saya menyaksikan prosesnya dengan penuh kasih sayang. Pistol Colt sungguh luar biasa.

“Apakah kamu tidak perlu menarik pedangmu?”
Pria kurus itu mengenakan belati di kedua sisi pinggangnya. Dia menatapku dengan ekspresi terkejut. Bukankah aku sudah mengatakannya sebelumnya. Setelah pasanganmu, kini giliranmu.

Aku mengarahkan moncongnya ke pria kurus itu. Bintik lampu merah muncul di atas dada pria itu.
Pria ini tidak bergerak sama sekali, jadi aku mengarahkan bidikanku ke kepala. Saya selalu berusaha mengincar pembunuhan yang pasti.

Aku merasakan benturan di kedua bahuku saat moncong pistolnya melonjak. Pria kurus itu memasang wajah kaget sampai akhir. Kemudian seluruh tenaga hilang dari lutut ke atas, badan melorot dan terjepit permukaan jalan.

“…”
Duel telah berakhir. Jika saya tidak bicara, hanya butuh tiga detik.

“Yah, ini kemenanganku.”
Saya berbicara kepada mayat para petualang.
Itu benar, aku kuat. Cukup kuat untuk cocok dengan Yuela.
Dari Dewi Kegelapan, aku diberikan senjata yang tak tertandingi di dunia game rpg ini.

Tubuh para petualang tidak bergerak sama sekali. Itu benar-benar mati. Darah merah menyebar dari bagian bawah mayat, perlahan memenuhi permukaan jalan.

“…”
Sejak aku dipanggil ke dunia game rpg ini, sejauh ini aku telah membunuh 4 orang. Dan dengan orang-orang ini, jumlahnya menjadi 6.

“Huff…”
Aku menghela nafas kecil. Bau mesiu dan bau besi aneh dari darah manusia telah menyebar ke mana-mana.

Aku mengarahkan wajahku ke arah Pak Tua dari guild. Dia berdiri dan menatapku tertegun. Mungkin ini pertama kalinya dia melihat senjata. Hei pak tua, ini kemenanganku kan.

Menurut Skill [Gun Knowledge] saya, senjata di dunia game rpg ini sepertinya merupakan warisan dari peradaban kuno. Jumlahnya sangat kecil, dan Anda tidak dapat menggunakannya tanpa tiga keterampilan: [Pengetahuan Senjata], [Menembak], [Muat Ulang].

Orang yang bisa menggunakan senjata di dunia game rpg ini hanya beberapa orang terpilih di [Negara Sihir], selain itu, tidak ada yang lain.
Di dunia ini tanpa senjata, akulah satu-satunya yang memiliki segalanya. Perasaan yang tak terkalahkan ini, aku mencintai dunia ini.

“Kamu berhasil. Fufu~…., Kamu melindungiku lagi”
Saat berikutnya, Yuela berlari dan memelukku. Dengan suara gembira, dia melingkarkan lengannya di leherku, dan memelukku erat.

“Yuela…”
Aroma Yuela menyebar ke sekelilingku dengan cepat. Aku bisa merasakan bau amis darah manusia menghilang.
Aku tertawa, ada baiknya aku tidak berpisah dengan Yuela.

“Ayo pergi”
Yuela mulai berjalan sambil memegang lenganku. Hadiah dari duel ini adalah biaya makan dan minum kami. Jadi kami tidak punya urusan lain di tempat ini.

“Kamu tidak terluka kan? Apa kau lelah ? Ayo segera cari penginapan”
Yuela bertanya padaku dengan cemas. Yuela selalu lembut, tapi sekarang dia memiliki suasana yang lembut. Dia mengatakannya sambil menepuk pipiku.

“Yuela, bolehkah membiarkan mayatnya seperti itu?”
Itu memang pembunuhan, tapi aku tidak terlalu memikirkannya lagi. Seharusnya aku tidak memikirkan hal ini terlalu serius.
Orang-orang ini mencoba membunuhku dan merampok Yuela.
Namun, saya bertanya-tanya siapa yang akan membersihkan jenazah malam ini.

“Serahkan saja hal itu pada penjaga kota. Itu tugas mereka, apalagi pengeluaran mereka ditanggung oleh uang petualang”
Yuela sangat keras terhadap penjaga kota, dia sangat membenci mereka ya.

“Begitukah”
“Ya, sekarang ayo pergi”

Kami berjalan-jalan sementara para penonton masih membuat keributan. Semua orang melihat ke arah kami, tapi aku tidak peduli lagi dengan tatapan mereka. Saya hanya melihat Yuela.

Di tengah malam. Keduanya masih berjalan mencari Inn. Yuela menempel erat padaku sehingga agak sulit untuk berjalan.
“Yuela, agak sulit untuk berjalan”
“Ini bagus kan, bagaimanapun juga kita adalah kekasih”
Sambil sedikit cemberut, Yuela dengan lembut menajamkan bibirnya.
Baik aku dan Yuela sedikit bersemangat berkat minuman keras dan darah dari pertarungan.
Aku bisa merasakan payudaranya yang besar di lenganku. Aroma rambutnya yang menyentuh bahuku dengan kelembutannya terasa nyaman.

“Yuela….”
Hatiku sepertinya akan meledak. Tapi [Kutukan Dewi Kegelapan] itu kejam. Dengan Yuela tercinta, kita tidak bisa saling mencintai malam ini.

“…”
Aku menatap Yuela dengan segenap cintaku.
Rasa penasaranku ingin tahu apakah aku bisa tidur malam ini dengan kegembiraan ini.
Aku ingin tahu apakah ada penginapan yang memenuhi persyaratan seperti dulu di Desa.

“Penginapan ini mungkin bagus”
Yuela menghentikan kakinya. Saya melihat gedung yang dia sebutkan. Yuela memilih tempat di sisi paling timur kota. Itu adalah sebuah penginapan yang memancarkan suasana mencurigakan.