pondok pesantren

Di Pondok Pesantren Boskita Adiku Terkena Ilmu Santet Selama 6 Bulan. kenalin nama gw ilham, saat ini umur gw sudah 28 tahun inilah kisah gw yang gw alami saat gw berumur 20 tahun

keluarga gw udah usahain sampai ke 5 orang pintar untuk obati adik gw tapi mereka hanya datang sekali dan besok atau saat kami undang lagi mereka tidak ada yang mau datang tanpa alasan yang jelas.

dan adik gw tidak ada yang bisa obati.

padahal adik gw ini sekolah di pondok pesantren dan sebelum tinggal di pondok pesantren adik gw tinggal dengan bapak dan ibu tiri gw di sebuah pedesaan kecil yang namanya semamung.

Fyp ibu kandung dan bapak kandung gw sudah pisah sejak gw kelas 2 SD, gw tinggal dengan nenek gw sedangkan adik gw yg mondok sejak sd sudah tinggal dengan paman dari keluarga bapak gw dan kami jarang ketemu.

bapak gw kerja di luar negeri dan setelah adik gw selsai sekolah menengah pertama bapak gw balik ke indo karna mau masukin adik perempuan gw ke pondok pesantren dan adik gw tinggal bareng bapak gw sekitar kurang lebih 1 bulan.

awal2 masuk di pondok pesantren sih adik gw baik2 aja ga ada yang aneh semuanya mulai terlihat aneh setelah adik gw ini tinggal di pondok pesantren sekitar 3 minggu, jadi selama di pondok pesantren adik gw sering kesurupan dan setiap menjelang magrib adik gw sering muntah darah terus pingsan, dan setelah sadar dia berprilaku seakan tidak terjadi apa apa alias dia tidak sadar dengan yang dia alami.

hingga akhirnya kepala pondok pesantren hubungi bapak gw dan ngasih tau keadaan adik gw, adik gw di jemput sama bapak gw dan adik gw cuti dari sekolah pondok pesantren selama 1 minggu.

setelah itu bapak gw ngehubungin gw lewat telfon dan ngasih tau keadaan adik gw.

bapak ngomongnya agak marah ke gw ” abang ini adik mu bermasalah di sekolahnya nanti kalau bisa datang ke rumah bapak “

gw dengan nada rendah bilang ” iya pak nanti kalau ada motor saya kesana “

sore harinya gw pergi ke tempat tinggal bapak gw, perjalanannya sekitar 30 menit karna gw tinggal di kota dan bapak gw tinggal di pedesaan.

pondok pesantren
Ilustrasi gambar

keadaan rumah bapak gw ini cukup mewah dan lengkap berbeda dengan tempat tingga gw yang numpang sama nenek jadi gw agak segan karna tidak terbiasa hidup mewah dan sudah terbiasa hidup tanpa ayah sejak kecil.

sesampainya di rumah bapak, gw ketuk pintu dan adik cewek gw yg dipondok pesantren buka pintu.

kesan pertama gw pas ketemu di pondok pesantren agak kaget karna adik gw saat itu pakai kaca mata hitam dan kulitnya sangat pucat.

gw nanya ke adik gw ” kamu kenapa ? “

adik gw jawab ” ndk tau abg baru sebulan di pondok pesantren kata teman2 aku sering teriak dan muntah darah ” dia jawab sambil nangis.

disini gw mulai merasa ada yang aneh karna tadi bapak gw nelfon katanya adik gw bermasalah, gw bingung bermasalahnya di mana.

disini karna adik gw nangis, gw buka kaca matanya dan gw tambah kaget lagi liat mata kanan adik gw memerah seperti bengkak gitu.

ga lama kemudian bapak dan ibu tiri gw keluar dan ngomong ke gw,

” kamu liat ini ya adik mu, dia mulai bertingkah udah ga mau sekolah, bibi mu liat adik mu minum obat Pil warna merah supaya keliatan seperti orang sakit biar bisa keluar darah dari mulutnya, intinya dia ini ga beres “

disini gw semakin bingung di satu sisi gw ga percaya dengan hal mistis, tapi apa yang bapak gw katakan barusan lebih gw ga percaya karna gw tau persis adik gw gimana.

hari itu gw bilang ke bapak gw ” udah pak dia lagi sakit jangan di marahin kasihan, nanti kalau sudah mendingan baru kita bicarakan santi kenapa ” nama adik gw santi

gw untuk pertama kalinya nginap di rumah bapak gw hari itu.

gw tidur berdua sama adik gw di kamar depan, pas magrib bapak gw ketuk kamar bawa obat mata buat obatin mata adik gw.

malam itu full gw yg rawat adik gw, mulai dari kompres mata adik gw, terus jaga dia pas tidur cuma anehnya selama di rumah ibu tiri gw ini ya, adik gw ga pernah kesurupan maupun muntah darah, percaya ga percaya itu yang terjadi.

cuma saat itu gw masih belum kepikiran ya kalau adik gw di santet.

besok siangnya mama tiri gw undang orang pintar buat obatin mata adik gw.

cuma disini agak aneh pengobatannya. orang pintar itu menggunakan semacam getah pohon, ya gw tau itu getah pohon karna saat mata adik gw di tetesi kematanya gw ada disampingnya dan gw liat adik gw teriak kesakitan dia bilang ” abang tolong aku abang panas mataku abg mati aku abang “

gw saat itu masih berumur 21 tahun dan adik gw selisih 5 tahun.

gw ga bisa berbuat apa2 selain meluk dan berusaha buat nenangin dia.

di malam ke 2 di rumah itu gw masih lakukan hal yang sama rawat adik gw tapi kali ini badannya panas dan matanya semakin bengkak sampai tidak bisa di buka.

malam itu gw ingat banget tadi sebelum di obati sama itu orang pintar mata adik gw ga separah sekarang.

sekitar jam 9 malam gw mau tetesin mata adik gw obat tetes dan mata kanan adik gw sepenuhnya ketutup dan untuk tetesin obat mata gw harus buka mata adik gw pakai tangan biar masuk ke dalam matanya,

nah disini pas gw buka mata adik gw, gw kaget karna yang item di tengah mata santi itu cekung kedalam di sini gw beranikan diri untuk ke ruang tamu buat bicarain keadaan adik gw saat itu ke bapak.

gw ke ruang tamu terus ngomong ke bapak ” bapak, keadaan mata santi semakin parah tadi pas saya coba buat kasih obat tetes mata yg hitam di matanya seperti tenggelam ke dalam, takutnya semakin parah kita bawah ke dokter aja pak sekarang “

disini ibu tiri gw tiba2 motong pembicaraan ” ham gpp tadi udah di obati sama mbah surya nanti perlahan2 sembuh kok, effeknya emang begitu karna pengobatannya pakai media goib ” disini gw bingung dengan omongan ibu tiri gw.

kok dia bisa tau kalau bakal sembuh padahal yg sakit adik gw dan dia ga pernah sedikitpun rawat dan liat bagaimana keadaan mata adik gw.

setelah itu gw iyakan dan kembali ke kamar buat istirahat.

besok paginya gw dapat telfon dari sahabaat gw namanya jalal dia nanyain gw dimana, gw kasih tau gw di rumah bapak gw, jalal ini bisa dibilang sepupu gwlah ya, kebetulan jalal ini suka sama santi dari dulu, gw disini ada ide buat bawa adik perempuan gw ini ketemu sama ibu gw di rumah, gw minta tlg ke jalal buat jemput gw.

di sini jalal lagi kerja dia bilang nanti sore dia bakal datang.

sekitar jam 4 sore jalal sampai dirumah bapak gw, disini gw minta izin ke bapak buat bawa santi pulang untuk ketemu sama mama, bapak gw ga ngasih donk dia marah2 ke gw dia ga mau santi ini ketemu sama ibu gw, gw putus asa disini karna bapak gw marah besar saat itu, jalal gw tahan tuh ga gw kasih pulang, sekitar habis magrib gw ngomong ke ibu tiri gw supaya dia bisa bujuk bapak gw biar adik gw bisa gw bawa pulang.

ga lama setelah itu bapak gw datang ke kamar dan izinin kita buat Pulang.

kita naik motor gonceng 3 buat pulang dari sana, selama dalam perjalanan pulang gw ceritain apa yg terjadi dengan santi selama ini, jalal orangnya itu heboh dan ga terima kalau ada ketidak adilan, dia orangnya jujur apa adanya.

selama perjalanan jalal ini ngomel sendirian gitu, dia bilang ” bokap lu parah ham kalau bokap gw kaya gitu pas tua nanti gw balas dendam ke dia, denga buang tongkatnya ke loteng atau gw simpan kaca matanya biar cepat mati ” beginilah jalal.

setelah sampai di rumah nenek santi dan mama gw nangis2 pelukan mama gw langsung bawa ke dokter buat periksa keadaannya adik gw ini, dan kata dokter sih mata adik gw seperti kena bakteri gitu dan dikasih beberapa obat.

sepulangnya dari tempat dokter gw ceritain bagaimana perjuangan gw selama 2 hari dirumah bapak gw dan gw kasih tau bagaimana keadaan disana.

mama gw marah donk karna bapak gw yg egois begitu dan mama gw disini ga ngizinin lagi santi tinggal di sana.

tapi gw bilang pelan2 ke mama gw, karna yg biayai sekolah santi itu bapak jadi kita ga bisa juga berbuat apa2 ya buat tidur aja gw sama ibu numpang di rumah nenek.

malam itu santi langsung tidur pulas, mama disebelah santi nangis2 seperti meratapi keadaan adik gw santi, mama gw cerita jika santi dari sejak dia SD dipisain dari mama smp juga ga sama mama baru sekarang bisa ketemu dan keadaan santi seperti ini.

gw tipe org yg pendiam dan ga suka netesin air mata, gw pandai simpan kesedihan gw dan 1 hal yang Allah berikan ke gw yaitu hati yang kuat dan tidak mudah menyerah.

masih di malam yang sama, sekitar jam 11 malam gw kebelet pipis karna toilet cuma satu dan toiletnya di lantai bawah gw buru2 ke toilet, jadi pintu toiletnya itu dilapisi dengan seng besi tipis yang kalau tutup pasti bunyi, pas gw di tangga gw liat adik gw santi seperti lari masuk kedalam toilet, terus gw nunggu ditangga gw ngomong di tangga “santi cepat dikit abg mau pipis”.

gw denger suara gayung numpahin air didalam toilet, sekita 3 menit nunggu gw dekati pintunya gw gedor gw suruh santi cepatan tapi ga di jawab, gw pikir saat itu mungkin santi lagi pakai aerphone jadi ga denger suara gw karna santi suka denger musik pakai hetset dimanapun dia berada.

terus gw balik ke tangga buat duduk sambil nahan pipis.

ga lama kemudian santi dari belakang nepuk pundak gw, kaget dan bingung plus agak takut gw bilang ke dia ” kok tiba2 udah di belakang abg kamu ? “

santi jawab ” aku kebetel pipis abg ada orang apa ndk ditoilet “

dengan ragu gw jalan ke arah toilet terus gw buka pintu toilet dan benar aja ga ada orang di toilet.

tapi gw ga ceritain hal itu ke santi karna gw takut dia mikir yang engga2.

setelah itu gw langsung ke kamar buat tidur.

jadi posisi tidurnya itu santi sama ibu gw di atas kasur dan gw di lantai beralaskan karpet kain.

pas gw tidur ini ada hal yg susah gw jelasin pakai logika.

gw yakin gw udah tidur saat itu tapi mata gw seakan kebuka dan gw ngeliat di depan gw ada makhluk sebesar galon kecil pindah dari satu tempat ke tempat yang lain dengan cepat tapi dia ga jalan maupun melayang seperti ninja gitu.

disini gw sadari itu tapi karna ngantuk banget gw nutup mata lagi buat lanjutin tidur.

setelah itu kejadian menjengkelkan terus terjadi malam itu.

pas gw udh tidur gw mimpi tapi mimpi itu nyata banget sumpah.

pas gw tidur posisi tidur dan posisi gw didalam mimpi itu sama dan dimimpi itu gw denger ada suara kain yang tertiup angin seperti ada yang terbang gitu dari arah belakang gw, suaranya itu seperti menjauh terus mendekat udah mendekat terus menjauh, gw didalam mimpi itu sambil nutup mata gw berusaha ambil hp gw terus gw cari mp3 surah yasin di hp gw,

saat gw cari itu sekelebatan kain putih itu nyentuh wajah gw posisi gw tidur hadap kiri sambil peluk bantal guling.

setelah itu gw tutup mata gw sekuat2nya sambil ketakutan, dalam keadaan gw ketakutan itu gw dibanguin tuh sama mama,

mama bilang kalau aku ngigau terus dari tadi.

disini gw ngantuk banget terus mama bilang supaya aku bersihin karpet tempat tidur dan ubah posisi tidur,

setelah gw bersihin tempat tidur gw ubah posisi gw tidur yang tadinya kepala gw di arah utara sekarang gw kepala gw di arah selatan dengan badan hadap kanan.

setelah gw tidur malah mimpi yang tadi itu keulang lagi, sumpah tapi kali ini gw liat itu sosok aslinya si kunti dan disini dia itu udah ganti warna baju, yang tadinya putih sekarang warna merah, dia itu seakan seperti julurin tangan dari depan gw sekitar jarak 5 / 7 meter seakan ajakin gw main gitu.

gw di bangunin lagi sama ibu gw untuk yg ke 2 kalinya, disini gw udh kesel banget.

terus gw ambil wudhu gw sholat 2 rokaat terus ngaji baca surah almulk aljin 3 kul hu dan ayat kursi.

setelah selsai gw bawa tasbih gw taruh di bawah bantal, gw liat udh jam 1 lebih pas gw mau nyenderin kepada kebantal disini gw liat badan santi seperti keangkat 1 jengkal dari atas kasur dan ini hal paling bikin gw syok, setelah itu badan adik yang udah di angkat seakan di lepasin begitu aja sampai ibu gw kebangun karna dikirain ada gempa.

sejauh yang gw liat ini gw masih mencoba untuk berfikir normal gw ga mau merusak hati dan pikiran gw tentang yang begituan.

kemudian gw baca doa terus gw tidur.

besoknya gw ingat banget itu hari kamis karna itu hari pertama gw kerja sebagai Operator warnet, gw kerja dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore.

sepulangnya dari tempat kerja gw bawain makanan kesukaan ibu gw yaitu ayam lalapan, sampai rumah pas magrib, gw sholat bareng dengan nenek ibu dan adik gw dan gw jadi imamnya.

disini nih pas mau makan tiba2 santi batuk2 dan muntah darah terus dia pingsan, gw yg liat santi saat itu langsung spontan bangun terus bopong badannya santi, btw badannya santi agak gemuk dan gw kurus jadi posisinya gw dengan sekuat tenaga tuh nahan badan santi tapi jujur badannya santi itu kaku setelah pingsan, kalau orang biasa kalau pingsan masih lemes ini kaku.

mama dan nenek gw kaget liat santi tiba2 muntah keluar darah terus pingsan begitu, beberapa menit kemudian santi tiba2 teriak kencang banget, suaranya sumpah nyaring banget, dia teriak dan ngomong pakai bahasa daerah kami, dia bilang semua orang dirumah bakal mati dia ulang sampai 3 kali terus pingsan lagi badannya kaku lagi.

kejadian itu membuat ramai tetangga datang ke rumah buat nanyain apa yg terjadi, disini gw sulit untuk jelaskan apa yg sedang terjadi karna masih kaget.

sekitar beberapa menit kemudian santi sadar diri terus duduk dia ambil piring ambil nasi ambil lauk terus makan seakan dia ga ingat apa yang barusan terjadi.

dia dengan polosnya nanya ke gw ” bang ayo makan kenapa pada diam aja nanti keburu isa “